Tag Archives: majapahit

Filsafat Jawa dan Kearifan Lokal [5]


by Dr. Purwadi, M.Hum

2. Teori Kebenaran Koherensi

Teori kebenaran koherensi atau teori kebenaran saling berhubungan, yaitu suatu proposisi itu atau makna pernyataan dari suatu pengetahuan bernilai benar jika proposisi itu mempunyai hubungan dengan ide-ide dari proposisi yang terdahulu yang bernilai benar. Idiom becik ketitik ala ketara, yang baik pasti ketahuan dan yang jahat pasti terlihat, merupakan pengakuan sosial terhadap kebenaran hukum sebab akibat. Penghayatan atas idiom populer ini memudahkan serta mendorong seseorang untuk berbuat transparan dalam manajemen. Tanpa ada kontrol secara langsung, pihak-pihak yang akan melakukan pelanggaran pasti hatinya gelisah. Suara hatinya mencegah untuk berbuat yang kurang terpuji. Meskipun orang lain tidak mengetahui, tetapi hati sanubarinya tidak dapat ditipu. Maka dengan sendirinya niat baiklah yang akan dimenangkan serta dipraktekkan.

Nilai kearifan lokal Jawa lainnya yaitu ngundhuh wohing pakarti, orang akan memetik buah perbuatannya. Sing nandur becik bakal becik undhuh-undhuhane, sing nandur ala bakal ala undhuh-undhuhane. Barang siapa menanam kebaikan maka kebaikan pula buahnya, barang siapa menanam keburukan maka keburukan pula buahnya. Seorang pemimpin yang selalu memikirkan kepentingan rakyatnya, pasti dicintai oleh orang banyak. Sebaliknya apabila pemimpin bertindak curang dan mengutamakan kepentingan diri sendiri, pasti lambat laun akan terjadi pergolakan. Tidak jarang dari pergolakan yang sifatnya kecil dan spontanitas lantas menjadi pemberontakan yang banyak makan korban. Rakyat memang tajam pendengarannya, sehingga pasti tahu setiap gerak-gerik pemimpinnya.

4. Sifat Kebenaran Transparansi

Kebenaran transparansi muncul dari hasil dari sikap keterbukaan. Artinya, suatu kebenaran tidak mungkin muncul tanpa adanya prosedur baku yang harus dilaluinya. Prosedur baku yang harus dilalui itu adalah tahap-tahap untuk memperoleh pengetahuan transparansi, yang pada hakikatnya berupa teori, melalui metodologi ilmiah yang telah baku sesuai dengan sifat dasar ilmu. Dalam bahasa Jawa dikenal dengan istilah blaka dan prasaja. Blaka artinya terbuka, tidak ditutupi, apa adanya, transparan dan tidak takut bila diketahui semua isi hatinya. Sikap blaka biasanya diberikan kepada orang khusus yang sudah akrab, bersahabat dan hubungannya dekat sehingga tidak membahayakan. Orang blaka umumnya tidak memiliki maksud tersembunyi seperti kata pepatah: ada udang di balik batu. Dia berbicara tanpa beban, lepas dan tidak gampang marah, sehingga dalam pergaulan mudah diterima oleh berbagai kalangan. Namun ada kekurangannya, orang blaka kadang-kadang keceplos, yang membuat pihak lain kaget bahkan tersinggung. Continue reading Filsafat Jawa dan Kearifan Lokal [5]

Wayang Babad Karyane M Sugiarto


17/02/2008 05:52:19

DONYANING wayang werna-werna, wiwit wayang kulit, wayang golek, wayang suket, wayang orang, wayang wahyu tekan wayang kancil. Wektu iki muncul kreasi anyar wujud wayang babad, kang nyritakake sejarah antarane krajan Demak, Mataram, Majapahit kaya sing ditindakake M Sugiarto.

Seniman kethoprak kasebut nggawe puluhan tokoh wayang babad kurang luwih tengahan taun 2007, lan wis bola-bali digelarake sahengga bisa nambah khasanah donyaning pedhalangan. Bab iki, jalaran panjenengane minangka seniman kethoprak lan sutradara siaran pagelaran kethoprak RRI Ngayogyakarta.

Manut M Sugiarto, mula bukane nggawe wayang babad saka asil anggone wawanrembug karo seniman tari Sutopo Tejobaskoro. Seniman kethoprak Samsuri siaran kethoprak diwayangake ing salah sijine radio swasta ing Ngayogyakarta, gagasane Sutopo Tejo Baskoro.

“Kanthi mangkono tuwuh gagasan nggawe wayang babad, nggarap crita sejarah,” mangkono kandhane maneh. Sabanjure nggawe sawetara tokoh antarane Arya Penangsang, Sunan Kudus, Metahun, Sultan Hadi Wijaya lan sapanunggalane. Sepisanan, pagelaran wayang babad kanthi lakon Arya Penangsang Gugur, wektune 2 jam kanggo ngisi acara Wayang Tonil ing RRI Ngayogyakarta, awal Agustus 2007. Diterusake pagelaran ing sawetara panggonan antarane, ing Monumen SO 1 Maret, nggelar crita Pangeran Mangkubumi, ing Kasihan lan Miri Trimulyo Jetis Bantul kanggo acara pengetan genep 1000 dinane R Mangundikara, Rabu (13/2) awan.

Pagelaran wayang babad karyane M Sugiarto suwene 2-5 jam nggunakake iringan gamelan komplit lan waranggana, kayadene pagelaran wayang kulit. M. Sugiarto wiwit ketarik marang jagading pedhalangan nalika asring mbiyantu Pak Gito-Gati. Nanging jalaran luwih nengenake minangka seniman kethoprak, anggone ndhalang nate kandheg. “Sawise nggawe wayang babad iki, semangat kanggo ndhalang tuwuh maneh kanthi tansah ndeleng pagelaran kanggo nambah wawasan. Wektu iki aku lagi nggawe wayang babad nggarap crita saka Cina Sin Djien Kwi kang wis digawe cakrik Jawa lan dikenal crita Manggalayuda Sudira,” kandhane M Sugiarto, kang uga karyawan RRI Ngayogyakarta. (Cil/Top)-k

KR-KHOCIL BIRAWA M Sugiarto ndhalang wayang babad ing Miri, Trimulyo, Bantul.

http://222.124.164.132/web/detail.php?sid=152827&actmenu=45