Tag Archives: kalimataya

SERAT KALIMATAYA (1)


kalimataya8-1

Sumber Gambar : http://maspatikrajadewaku.wordpress.com

1. Dhandhanggula

1. rarasing rèh sinawung mêmanis | dènirarsa marsudi utama | maspadakkên caritane | ngago[2] tulatdan[3] agung | berata tyas ingkang tan yukti | ika para Pandhawa | atmajaning Pandhu | mêmardi tyas martotama | tama têmah bisa luhur madêg aji | rumêgêm ing Ngastina ||

2. pinèngêtan duk nurun marêngi | ari Akat Wage ping sapisan | kasadasa ing mangsane | candrama Sapar nuju | wuku Wayang lagya lumaris | Sancaya windunira | Jimakir kang taun | sangkalanira pinetang | dadine kang guna angèsthi sawiji |[4] ran Srat Kalimataya ||

3. kang tinutur tartiping pawarti | mèt turuting Srat Pustakaraja | pinugut ing panganggite | nênggih sabibaripun | aprang Bratayuda ing nguni | kang jumênêng Ngastina | Yudhisthira Prabu | sakadangira sadaya | karatone wus ngumpul dadya sawiji | Wiratha wus aniwa ||

4. sagung para kadanging narpati | wus sinungan mulya kawiryawan | sajuru-juru pinancèn | pan jinêjêr jinurung | sadayanya wus samya mugti | samya jinunjung lênggah | nagri dèn dum-êdum | marang Prabu Darmaputra | para ari sadaya wus samya tampi | pamatahnya sri nata ||

5. Arya Wrêkudara sinung linggih | Banjarjungut dene Sang Arjuna | nênggih wus dhinaupake | lan Banuwati sampun | pinaringan ing Banakêling | gumantyèng Jayadrata | myang ari waruju | sira Sang Arya Nangkula | lan Sadewa kalih samya kinaryaji | mêngku nagri Môndraka ||

6. nama Prabu Nangkula lan ari | Prabu Sadewa tulus raharja | ing Mandraka karatone | miwah kang para wadu | samya sinung môncanagari | bêktan saking Ngamarta | kang sami jinunjung | miwah Prabu Baladewa | Rêsi Bisma palênggahannya ginanti | dumadi parampara ||

7. wontên punakawannya kêkalih | kakang adhi kadang naking sanak | sinung sih nama kalihe | Draswapasi kang sêpuh | pinaringan ing Gilingwêsi | Sayakèsthi rinira | Mukabumi sinung | kalihnya jinunjung raja | nama Prabu Praswapati Sayakêsthi | sami tulus wibawa ||

8. wontên malih kang sinungan linggih | para santana kawula warga | pinangkat punggawa kabèh | Ngastinarja kêlangkung | para ratu misih sumiwi | dèrèng wontên rinilan | marang prajanipun | miwah Sri Bathara Krêsna | dèrèng kondur dhatêng nagri Dwarawati | mêgsih anèng Ngastina ||

9. cinarita dene ingkang warsi | sangking dènira prang Bratayuda | pan misih tunggil taune | taun surya ingetung | sinangkalan sajroning warsi | pêgsa gunaning nata |[5] taun côndra ketung | tata gatining pandhita |[6] duk samana nagri Ngastina winarni | wontên sipta sasmita ||

10. kadhatêngan cahya anglimputi | sato wana kèbêgkan[7] sadaya | tan ana wruh pinangkane | cahya wênês sumunu | lintang-lintang kang bumi langit | miwah kang surya côndra | sadaya kalimput | kongsi saptari mangkana | datan ana kang wikan ing rina wêngi | amung kang tinêngêran ||

11. lamun krasa luwe arsa bugti | miwah nginum puniku siyangnya | kang tinêngaran[8] wêngine | kabèh swaraning manuk | kang pancèn tan rinêngèng jalmi | walang krèk calapita | lir natarèng gunung | nanging padhang tan prabeda | surya côndra kalihnya datan kaègsi | kasongan prabèng cahya ||

12. duk sêmana Sang Sri Narapati | Yudhisthira miwah para nata | sêdaya ngungun galihe | samya duhkitèng kalbu | karsa prabancana dhatêngi | sagunging para nata | prasamya angrungruh | manawana ingkang mawa | Sang Bathara Krêsna myang Sri Maswapati | katiga Baladewa ||

13. samya parentah kinèn ngulati | kang amawa cahyarda angkara | samana tan wruh ênggène | kampitèng tyas sêdarum | dadya rêmbag samya sêmadi | manêgas[9] karsaning Hyang | kang murwèng pandulu | ri wusnya samya mangkana | nulya wontên parmaning jawata luwih | nuruni rata cahya || Continue reading SERAT KALIMATAYA (1)

Duryudana Gugur, awal Kalimataya


Lakon Kalimataya; Tentang Kepantasan-kepantasan

1. Apa yang tidak pantas dilakukan oleh seorang ksatria dalam pertempuran dan perang? Jawabannya begitu jelas: tidak ada yang tidak pantas yang dilakukan oleh seorang ksatria dalam pertempuran dan perang! Mengapa demikian? Karena seorang ksatria telah berlaku adil sejak sebelum perang itu terjadi. Adil seperti apa? Adil untuk mencegah agar perang tidak terjadi; adil ketika memutuskan perang memang harus terjadi, serta adil untuk membuat bagaimana sebuah perang harus diakhiri. Bahkan saat seorang ksatria tidak mampu menghentikan peperangan, ia tetap akan berupaya adil: membiarkan perang itu sendiri menghentikan semuanya.

Apa yang membedakan seorang ksatria dengan yang bukan-ksatria? Mereka yang bukan-ksatria selalu terlambat berbuat adil atau bahkan lupa serta abai terhadap keadilan, bahkan ketika perang telah usai. Yang bukan-ksatria menghasut agar perang terjadi sementara orang ingin berdamai; memerintah orang lain untuk maju perang sedang ia minum tuak dan menari; ketika ia menjadi orang terakhir dalam menghadapi lawan, ia menyelinap sambil menyerapah di tempat ia bersembunyi.

Apa yang tersisa dari sebuah perang, khususnya perang antar-wangsa Barata? Bagi ksatria yang tersisa adalah harapan untuk tumbuh, untuk bangkit. Bagi yang bukan-ksatria yang tersisa adalah tetap kesumat: sebuah dendam untuk melanggengkan kekuasaan; sebuah hasrat untuk kembali melakukan kesewenangan; dan politik penumpasan diam-diam, termasuk – dan ini yang dilakukan – mencerabut nyawa para perempuan.

2. Mari kita hadir di hari itu: waktu menjelang paripurna Baratayuda. Bala pasukan Kurawa dan semua panglima Hastina menjelang sirna dan lampus. Di pihak Pandawa kelima putera Pandu masih bugar.

Di tepi Danau Dwaipayana, Bima, Kresna, dan Arjuna berdiri. Bertiga memanggil keras Duryudana yang berlari dan bertenggelam ke danau itu. Kresna menyindir agar Duryudana bersikap ksatria untuk laga pamungkas, tapi tidak berpengaruh. Arjuna pun menegaskan tentang Hastina yang secara legal-sah menjadi hak Pandawa, tapi tetap tidak membuat Duryudana naik ke permukaan. Justru sebaliknya sulung dari Kurawa itu menyebut mereka bertiga “tak lebih dari sekawanan serigala yang dengan licik sedang mengeroyok seekor singa”. Tanpa jeda nafas, Arjuna pun meneruskan, “Mungkin maksudmu, seekor singa yang diperanakkan oleh ayah yang buta?”

Air menggelegak. Duryudana muncul meradang.

3. Siapa lawan Duryudana yang gagah itu? Siapa yang pantas meladeni Raja Hastinapura? Tidak lain adalah Bima yang sejak kecil menjadi rekan beradu tubuh dan nyali. Harga yang paling tepat untuk keduanya: sama kuat, sama semangat, sama memburu, tapi beda niat. Sang Raja menghantam sekuat penuh untuk melanjutkan kekuasaan dan menghancur-matikan mereka yang berhak. Bima memalukan gadanya separuh tenaga ke paha lawan untuk menghentikan arogansi sebuah tahta.

Semar menganggap Bima bimbang dalam bertarung. Baladewa memprotesnya sebagai curang!

4. Kalimataya (kali = zaman, mataya = bergerak) akhirnya ditetapkan sebagai sebuah asma untuk gerakan baru, julukan untuk Raja di episode pasca-klimaks perang besar. Menjelang puncak – runtuhnya Duryudana – suasana hati pelaku pertempuran telah sampai di tahap akhir pengharapan. Pihak Pandawa yang begitu optimis di atas puluhan tahun penyiksaan-derita lahir batin melawan beberapa raga Hastina yang suluh keangkaraannya menjelang padam.

Suasana batin ini, baik Pandawa dan sisa Kurawa (dalam hal ini khususnya Duryudana), begitu sulit dirasakan bagi mereka yang tidak terlibat dalam roman besar itu. Pantaskah seorang Arjuna ‘menghujat’ Putra Destarastra itu? Seorang Arjuna yang dikenal halus budi, dengan kesusilaan yang terjaga, harus menyampaikan serapah yang tidak sopan? Apakah pantas seorang Bima bimbang dan ragu-ragu untuk mengakhiri laganya melawan Duryudana? Seorang Bima yang telah merambah jagad kadewan itu memiliki kesangsian atas dirinya? Ataukah ini semua merupakan tanda yang mengarah ke lain hal?

5. Seringkali sebuah teks memang hadir begitu saja, kita terima seperti itu. Pengarang atau penulis tentunya memiliki alasan untuk meruwat atau memilih kata yang begini atau begitu. Namun setiap teks memang menjadi pasif ketika ia telah dinikmati atau disajikan. Ia menjadi obyek yang bisa dijelaskan, ditafsirkan, dimaknai bebas. Mengapa begitu? Karena penonton, pembaca, penikmat tidak mampu sepenuhnya berada dalam nuansa atau suasana penulis/pengarang pada saat ia menciptakan teks tersebut. Jika demikian, layakkah sebuah teks dikomentari? Salah satu jalan yang imbang adalah cara membaca / model pembacaan terhadap teks itu. Ada yang mesti dirunut dari lingkaran pembacaan ini: pengarang, teks, dan pembaca/penonton.

Lakon Kalimataya kiranya bukan sekedar nukilan sebuah episode drama Mahabarata. Cuplikan sebagian kisah di masa akhir perang Baratayuda dan kemudian tampilnya raja sementara Puntadewa di tahta Hastina merupakan puncak perjuangan lahir-batin kedua pihak yang berseteru. Dalam lakon ini setidaknya ada makna baru tentang pilihan: yang mana ksatria dan yang mana sebaliknya.

Kalimataya menjadi ambang batas bagi perlawanan terhadap dendam. Karena dendam adalah benih yang semenjak awal telah disemaikan. Kemelut telah hadir mengiringi para pendiri dan penggagas sistem pemerintahan Hastinapura. Duryudana pun, meski telah kalah oleh Bima, tetap menyempatkan diri mewariskan dendam-pembalasan itu pada Aswatama; yang nantinya cukup sukses mencerabut beberapa nyawa dari pihak Pandawa, termasuk Banowati – figur di antara dua pihak.

Masihkah kita bimbang atas Arjuna atau Bima? Pun Puntadewa ketika gamang menduduki tahta? Tak ada jawaban sepenuhnya yang memastikan boleh atau tidak. Tapi mungkin kita paham: apakah Duryudana memang tidak pantas disebut sebagai pengecut?

M. Iskak Wijaya

Catatan: Kutipan dialog mengacu pada naskah wayang Sandosa dari Nanang Hape, Kalimataya. Digelar 31 Januari 2010, Gd Kautaman TMII.

———————

Lakon Duryudana Gugur bersama Ki Manteb Sudharsana dapat dinikmati disini :

Link :  http://www.mediafire.com/?jllrok07w3zn9

Password : wayangprabu.com

Koleksi ini diberikan oleh Saudaraku Mas Guntur Sragen

KNS : Kalimataya


http://www.pepadi.com/news/detail/27/lakon-kalimataya-tentang-kepantasan-kepantasan

Lakon Kalimataya; Tentang Kepantasan-kepantasan

1. Apa yang tidak pantas dilakukan oleh seorang ksatria dalam pertempuran dan perang? Jawabannya begitu jelas: tidak ada yang tidak pantas yang dilakukan oleh seorang ksatria dalam pertempuran dan perang! Mengapa demikian? Karena seorang ksatria telah berlaku adil sejak sebelum perang itu terjadi. Adil seperti apa? Adil untuk mencegah agar perang tidak terjadi; adil ketika memutuskan perang memang harus terjadi, serta adil untuk membuat bagaimana sebuah perang harus diakhiri. Bahkan saat seorang ksatria tidak mampu menghentikan peperangan, ia tetap akan berupaya adil: membiarkan perang itu sendiri menghentikan semuanya.

Apa yang membedakan seorang ksatria dengan yang bukan-ksatria? Mereka yang bukan-ksatria selalu terlambat berbuat adil atau bahkan lupa serta abai terhadap keadilan, bahkan ketika perang telah usai. Yang bukan-ksatria menghasut agar perang terjadi sementara orang ingin berdamai; memerintah orang lain untuk maju perang sedang ia minum tuak dan menari; ketika ia menjadi orang terakhir dalam menghadapi lawan, ia menyelinap sambil menyerapah di tempat ia bersembunyi.

Apa yang tersisa dari sebuah perang, khususnya perang antar-wangsa Barata? Bagi ksatria yang tersisa adalah harapan untuk tumbuh, untuk bangkit. Bagi yang bukan-ksatria yang tersisa adalah tetap kesumat: sebuah dendam untuk melanggengkan kekuasaan; sebuah hasrat untuk kembali melakukan kesewenangan; dan politik penumpasan diam-diam, termasuk – dan ini yang dilakukan – mencerabut nyawa para perempuan.

2. Mari kita hadir di hari itu: waktu menjelang paripurna Baratayuda. Bala pasukan Kurawa dan semua panglima Hastina menjelang sirna dan lampus. Di pihak Pandawa kelima putera Pandu masih bugar.

Di tepi Danau Dwaipayana, Bima, Kresna, dan Arjuna berdiri. Bertiga memanggil keras Duryudana yang berlari dan bertenggelam ke danau itu. Kresna menyindir agar Duryudana bersikap ksatria untuk laga pamungkas, tapi tidak berpengaruh. Arjuna pun menegaskan tentang Hastina yang secara legal-sah menjadi hak Pandawa, tapi tetap tidak membuat Duryudana naik ke permukaan. Justru sebaliknya sulung dari Kurawa itu menyebut mereka bertiga “tak lebih dari sekawanan serigala yang dengan licik sedang mengeroyok seekor singa”. Tanpa jeda nafas, Arjuna pun meneruskan, “Mungkin maksudmu, seekor singa yang diperanakkan oleh ayah yang buta?”

Air menggelegak. Duryudana muncul meradang.

3. Siapa lawan Duryudana yang gagah itu? Siapa yang pantas meladeni Raja Hastinapura? Tidak lain adalah Bima yang sejak kecil menjadi rekan beradu tubuh dan nyali. Harga yang paling tepat untuk keduanya: sama kuat, sama semangat, sama memburu, tapi beda niat. Sang Raja menghantam sekuat penuh untuk melanjutkan kekuasaan dan menghancur-matikan mereka yang berhak. Bima memalukan gadanya separuh tenaga ke paha lawan untuk menghentikan arogansi sebuah tahta.

Semar menganggap Bima bimbang dalam bertarung. Baladewa memprotesnya sebagai curang!

4. Kalimataya (kali = zaman, mataya = bergerak) akhirnya ditetapkan sebagai sebuah asma untuk gerakan baru, julukan untuk Raja di episode pasca-klimaks perang besar. Menjelang puncak – runtuhnya Duryudana – suasana hati pelaku pertempuran telah sampai di tahap akhir pengharapan. Pihak Pandawa yang begitu optimis di atas puluhan tahun penyiksaan-derita lahir batin melawan beberapa raga Hastina yang suluh keangkaraannya menjelang padam.

Suasana batin ini, baik Pandawa dan sisa Kurawa (dalam hal ini khususnya Duryudana), begitu sulit dirasakan bagi mereka yang tidak terlibat dalam roman besar itu. Pantaskah seorang Arjuna ‘menghujat’ Putra Destarastra itu? Seorang Arjuna yang dikenal halus budi, dengan kesusilaan yang terjaga, harus menyampaikan serapah yang tidak sopan? Apakah pantas seorang Bima bimbang dan ragu-ragu untuk mengakhiri laganya melawan Duryudana? Seorang Bima yang telah merambah jagad kadewan itu memiliki kesangsian atas dirinya? Ataukah ini semua merupakan tanda yang mengarah ke lain hal?

5. Seringkali sebuah teks memang hadir begitu saja, kita terima seperti itu. Pengarang atau penulis tentunya memiliki alasan untuk meruwat atau memilih kata yang begini atau begitu. Namun setiap teks memang menjadi pasif ketika ia telah dinikmati atau disajikan. Ia menjadi obyek yang bisa dijelaskan, ditafsirkan, dimaknai bebas. Mengapa begitu? Karena penonton, pembaca, penikmat tidak mampu sepenuhnya berada dalam nuansa atau suasana penulis/pengarang pada saat ia menciptakan teks tersebut. Jika demikian, layakkah sebuah teks dikomentari? Salah satu jalan yang imbang adalah cara membaca / model pembacaan terhadap teks itu. Ada yang mesti dirunut dari lingkaran pembacaan ini: pengarang, teks, dan pembaca/penonton.

Lakon Kalimataya kiranya bukan sekedar nukilan sebuah episode drama Mahabarata. Cuplikan sebagian kisah di masa akhir perang Baratayuda dan kemudian tampilnya raja sementara Puntadewa di tahta Hastina merupakan puncak perjuangan lahir-batin kedua pihak yang berseteru. Dalam lakon ini setidaknya ada makna baru tentang pilihan: yang mana ksatria dan yang mana sebaliknya.

Kalimataya menjadi ambang batas bagi perlawanan terhadap dendam. Karena dendam adalah benih yang semenjak awal telah disemaikan. Kemelut telah hadir mengiringi para pendiri dan penggagas sistem pemerintahan Hastinapura. Duryudana pun, meski telah kalah oleh Bima, tetap menyempatkan diri mewariskan dendam-pembalasan itu pada Aswatama; yang nantinya cukup sukses mencerabut beberapa nyawa dari pihak Pandawa, termasuk Banowati – figur di antara dua pihak.

Masihkah kita bimbang atas Arjuna atau Bima? Pun Puntadewa ketika gamang menduduki tahta? Tak ada jawaban sepenuhnya yang memastikan boleh atau tidak. Tapi mungkin kita paham: apakah Duryudana memang tidak pantas disebut sebagai pengecut?

M. Iskak Wijaya

Catatan: Kutipan dialog mengacu pada naskah wayang Sandosa dari Nanang Hape, Kalimataya. Digelar 31 Januari 2010, Gd Kautaman TMII.

Ki Nartosabdho menggelar lakon Kalimatoya

DISINI

Update terakhir new upload : 29032014

http://www.4shared.com/folder/B79aWj2m/85_online.html

Jumlah File : 9 File