Category Archives: Cerita Wayang POP

Cerita Wayang Pop
SUmber : http://wayangpospa.blogspot.com/

Wayang Pospa : XI. Parwo Sabrangan


XI. Parwo Sabrangan

Episode 58
Cincin yang Pulang

” Yang pertama adalah kesulitan moral yang dihadapi Wibisono karena ia akan berkorban kerabatnya. Kita perlu memprovokasi agar beliau tidak merasa ambisinya sebagai ambisi pribadi tetapi aspirasi politik. Ini yang akan kita pakai untuk membenarkan tindakannya mengorbankan kerabatnya. Dengan memberinya kedok bahwa ini adalah persoalan partai2 politik, ia mungkin bisa mengatasi masalah pribadinya ”

” Yang kedua, … pembagian harta sebaiknya dinego supaya beliau dijauhkan dari keraguan. Misalnya pembagian menjadi 30-25-45 utuk Poncowati – Ayudyo – Alengko.

” Yang ketiga, sekarang sedang ada konflik antara partai Fasis dengan Wibisono. Lebih baik kita pasang provokator disana yang bisa membuat konflik ini makin membara. Dengan sendirinya Wibisono akan terdorong kesini. Kita serahkan ketiga tugas itu kepada orang2 di Alengko ”

” Siapa yang akan kau andalkan Dityo Kolo Kembar ? ”

” Dityo Kolo Mulyono HP ” Hampir bersamaan raksasa kembar itu menjawab. ” Sekaligus ia nego dengan Radèn Wibisono mengenai pembagian harta ”

Continue reading Wayang Pospa : XI. Parwo Sabrangan

Wayang Pospa : X. Parwo Anoman Obong


X. Parwo Anoman Obong

Episode 52
Sop Ekol Kela


Tiba2 hati Sinto menjadi berdebar keras dirundung rasa haru. Kembali Sinto dihimpit rasa bersalah telah meninggalkan suaminya. Selama beberapa tahun ini ia dalam kebahagiaan dan nyaris melupakan mantan suaminya. Namun, jika ia sedang mengalami depresi, terkadang rasa bersalah menghantuinya. Hatinya serasa tertusuk duri ketika ingat betapa ia mengusir Lesmono. Pertemuannya dengan wanoro seto bernama Kudama mengguncang jiwanya.

“ Duh, bagaimana keadaan kangmas Romo ? “

“ Beliau dalam keadaan sehat wal afiat tidak kurang satu apa … “

“ Dimana beliau ? “

“ Sekarang gusti Romo berada dinegara Poncowati sebagai Senopati “

“ Ah, syukurlah … “ Sinto tidak dapat menahan harunya. Iapun menangis ter-sedu2. Kedua telapak tangannya ditutupkannya kemukanya. Ia teringat rimba Dandoko dan wajahnya yang ayu menjadi sayu.

Continue reading Wayang Pospa : X. Parwo Anoman Obong

Wayang Pospa IX – Parwo Senggono Duto


IX. Parwo Senggono Duto

http://kibroto.blogspot.com/

Episode 46
Kolo Kembar Suwito

Demikian ronin kembar itu mengakiri ceritanya. “ Jadi sebenarnya di Alengko terjadi rivalitas tersembunyi antara geng Radèn Indrajid dan Radèn Wibisono. Yang satu menghendaki kebangkitan militerisme, yang lain ingin membuat negara Teknokrasi. Prabu Rahwono dan para pinisepuh tidak tahu adanya rivalitas tersembunyi ini. Sang Prabu sudah kapok, beliau tidak lagi mau melakukan operasi2 militer. “

“ Anoman, bawalah kedua denowo itu sementara aku berunding dengan Gusti Romo “

“ Sendiko dhawuh, pak dhé Jembawan “

“ Gusti Romo, kedua yakso tadi sebenarnya pembesar Alengko yang terbuang karena adanya intrik2 politik dalam negri “

“ Benar pendapatmu, kapi Jembawan. Aku juga berpikir demikian. Aku dengar Alengko adalah negara yang kaya raya ? “ Continue reading Wayang Pospa IX – Parwo Senggono Duto

Wayang Pospa VIII – Parwo Maespati


VIII. Parwo Maespati

http://kibroto.blogspot.com/

Episode 43

Rahwono Koplo

[ Parwo ini tidak banyak menyimpang dari pakem dan akan diceritakan dengan singkat. ]


Syahdan, dikawasan India utara terdapatlah sebuah negara besar wangsa Arya : Maespati. Maharajanya adalah prabu Arjunososrobahu dengan agul2nya Patih Suwondo. Maespati adalah sebuah negara adidaya dengan banyak jajahan.

Prabu Arjunososrobahu adalah raja playboyo. Permaisurinya hanya satu tetapi selirnya seribu banyaknya. Jika beliau mampu ngeloni satu dalam satu malam, maka setiap selir hanya dikeloni sekali tiap tiga tahun ! Jika sang raja mampu ngeloni satu tiap dua hari, maka seorang selir hanya kelonan sekali tiap 5-6 tahun. Sehingga tiap selir dipersilahkan mrongos selama 3-6 tahun untuk bisa dikeloni.

Continue reading Wayang Pospa VIII – Parwo Maespati

Wayang Pospa VII – Parwo Ranjapan



VII. PARWO RANJAPAN

Episode 38

Surat Tantangan.

Apa yang diungkapkan para gerilyawan tidak sepenuhnya benar. Walaupun pas2an, Kapi Mendo mengurus negara dengan cukup baik. Tuduhan bahwa pejabat2 bawahan Mendo korup diragukan. Siapa yang berani kurang ajar dengan Resi Subali. demikian juga halnya Subali, ia menjalankan kewajibannya sebagai raja cukup baik.

Apa yang disampaikan para gerilyawan sebenanrnya adalah ‘pembenaran’ untuk kedok ambisi masing2. Sugriwo memang dari dulu berambisi menjadi raja. Walaupun ia lebih baik, tidak berarti Resi Subali tidak becus. Anilo berambisi duduk kembali menjadi Rekyono Patih. Kapi Jembawan sangat mencintai Sugriwo dan ia akan berbuat apapun agar gegayuhan momongannya tercapai. Seperti Haryo Suman (Sengkuni) yang berbuat apapun demi keponakan2nya, Kurowo.

Romo dengan kanggunannya sangat pandai mengkamlufase ambisinya se-olah apa yang akan dilakukan adalah ‘membela kebenaran’. Sebenarnya ia bersikap licik, pengecut dan tengik. Namun karena paindainya, tidak kelihatan. Ia membungkus ambisinya dalam sutro dewonggo sehingga Kapi Senggono Anomanpun yang masih beliapun terpesona. Ia berdalih menaikkan Sugriwo demi masyarakat Poncowati. Dalam penampilannya yang bersahaja, kini tampak sosok Romo yang sejati. Ia adalah gladiator. Lahir untuk bertarung. Ia akan menyabung nyawa mengusik wanoro digdoyo, Resi Subali.

Continue reading Wayang Pospa VII – Parwo Ranjapan

Wayang Pospa VI – Parwo Poncowati


VI. PARWO PONCOWATI

http://kibroto.blogspot.com/

Episode 33

Konspirasi Rojopati

Romo & Lesmono sementara waktu tinggal dikemah Gerilyawan Reksomuko. Ke-dua2nya disukai para gerilyawan karena sikap mereka yang bersahabat, bersahaja dan rendah hati. Ke-dua2nya adalah putra2 kraton yang terdidik ketat untuk bersikap santun. Pengetahuan mereka tentang tata negara, taktik perang, dll menarik perhatian. Juga pengetahuan agama Romo yang meguru resi2 kawentar mempesona para gerilyawan. Ketinggian pengetahuannya menyebabkan Romo tampak menjadi orang suci. Kisah tragedi mereka, dari terpental dari singgasana sampai kehilangan istri menarik simpati. Tentu saja rahasia homoseksualitas mereka simpan dalam2. Karena arogansi ras Arya, Romo tidak mau nyodomi para wanoro yang (dianggapnya) asor sehingga rahasia mereka tersimpan rapat. Praktis biseksualitas Romo sembuh. Ia hanya kelonan dengan Lesmono kinasih.

Suatu hari mereka ber-bincang2 mengelilingi api unggun.

“ Sekarang bagaimana keadaan pemerintahan Poncowati, kapi Jembawan ? “

“ Yang ngurusi negara itu Kapi Mendo, rekan saya seangkatan. Ia itu jujur dan setia namun agak dungu sehingga sering diapusi staf2nya yang korupsi, nyolong, dll. Coba, piyé keadaan Poncowati, Anilo ? “

“ Payah. Angka pengangguran naik, indikator ekonomi memble, blah …. blah … blah … “ Anilo nerocos, mem-buruk2kan keadaan Poncowati.

“ Apakah Resi Subali tidak mengambil tindakan ? “

“ Sebenarnya sudah di-beritahu bahwa kewajiban beliau sebagai raja tentunya mengurus negara tetapi memang Gus Subali itu trahing pandito rembesing Brahmono. Ia hanya tepekur memuja semedi, persis ayahandanya “

“ Terus piye ? “

Continue reading Wayang Pospa VI – Parwo Poncowati

Wayang Pospa V – Parwo Kiskendo


V. Parwo Kiskendo

http://kibroto.blogspot.com/

Episode 25

Guwarso Guwarsi

Disebuah lereng gunung yang sangat terpencil jauh dari permukiman manusia, terdapatlah sebuah Padepokan Grasino. Padepokan itu milik dan tempat tinggal Resi Gutomo yang termashyur sakti dan waskito, mampu melihat yang sedang dan sudah winarah (terjadi). Tetapi beliau belum mampu melihat yang belum winarah. Saking genturnya bertapa, tanpa disadarinya Sang Wiku menjadi kelewat sakti, apa yang diucapkan akan winarah.

Dewi Windardi adalah istri yang setia tetapi ditelantarkan oleh suaminya yang terlalu gentur tapanya. Kalau sedang memuja semedi, Resi Gutomo bisa ber-hari2 bahkan ber-minggu2 di sanggar pamujan, lupa makan lupa minum. Lupa bahwa ia adalah ayah dan suami sebuah keluarga. Untuk mengusir sepi, Dewi Windardi suka meninggalkan padepokan dan bepergian jauh sampai ber-hari2 bahkan ber-minggu2. Dalam pakem pedalangan dikabarkan ia berselingkuh dengan dewa. Dalam kisah ini, tidak tertutup kemungkinan ia kelonan bukan dengan Dewa tetapi dengan pria lain. Dewi Windardi masih muda, belum menop(ause) tetapi ditinggal suaminya ber-zikir sepanjang bulan.

Anak yang paling sulung adalah Retno Anjani, kemudian Guwarsi dan sibungsu Guwarso. Guwarso & Guwarsi secara fisik nyaris kembar, bahkan nada bicaranyapun sama. Tetapi sifat mereka berbeda jauh. Guwarsi penyendiri dan pendiam. Ia seorang spesialis, tahu banyak tentang sedikit hal. Sebaliknya, Guwarso berpembawan hangat, ramah, dan suka bersosialisasi. Ia generalis, tahu sedikit2 tentang banyak hal. Sejak usia dini, Guwarsi menunjukkan ketertarikannya akan kependetaan. Ia suka menyimak ayahandanya dalam memuja semedi sampai ber-hari2. Sebaliknya, Guwarso menunjukkan bakatnya sebagai pemimpin kelompok.

Continue reading Wayang Pospa V – Parwo Kiskendo