Sang Pejuang 1 : Samba


samba_solo

Wahyu Cakraningrat (1)

Swuh rep data pitana, anenggih nagari pundi ingkang kaeka adi dasa purwa, eka sawiji, adi luwih, dasa sapuluh, purwa wiwitan. Sanadyan kathah titahing dewa ingkang kasongan ing akasa, kasangga pratiwi, kapit ing samodra, katah ingkang sami anggana raras, boten wonten kados nagari ing Dwarawati ya Dwaraka. Mila kinarya bubuka, ngupayaa nagari sadasa tan antuk satunggal, ngupayaa nagari satus tan angsal kalih, sewu tan antuk sadasa. Mila winastan ing Dwarawati, palawanganing jagad, utawi wenganing rahsa, Dwaraka panggenan pambuka.

Dari gelap, sepi, kosong, suwung, mati … kan digelar lakon kehidupan di dunia ini. Syahdan tersebutlah sebuah negri besar yang terbentang luas wilayahnya, memiliki deretan pegunungan yang mengitarinya dan di apit oleh dua samodra yang maha luas. Tidak ada negri yang seperti Dwarawati ya Dwaraka, pabila dicari sepuluh mungkin hanya menemukan satu, carilah seratus maka hanya kau temui tak lebih dari sepuluh, seribu tidak bakal ada seratus. Dan disebut Dwarawati berarti pintunya dunia, ataupun terbukanya rasa, Dwaraka sebagai tempat pembuka.

Dasar nagari panjang punjung, pasir wukir loh jinawi, gemah ripah karta tur raharja. Panjang dawa pocapane, punjung luhur kawibawane, pasir samudra, wukir gunung, dene nagari ngungkurake pagunungan, ngeringake pasabinan, nengenaken banawi, ngayunaken bandaran gede. Loh tulus ingkang tinandur, jinawi murah kang sarwa tinuku, gemah kang lumaku dagang, rinten dalu tan ana pedote, labet tan ana sangsayaning margi, aripah janma ing manca kang sami griya salebeting praja, jejel apipit, pangrasa – aben cukit tepung taritis, papan wiyar katingal rupak saking rejaning nagari. Karta, kawula ing padusunan pada tentrem atine, mungkul pangulahing tatanen; ingon-ingon kebo sapi, pitik iwen tan ana cinancangan, rahina aglar ing pangonan, yen bengi mulih marang kandange dewe-dewe; raharja tebih ing parangmuka, dene para mantri bupati pada kontap kautamane, bijaksana limpad ing kawruh putus marang wajib pangrehing praja, tansah ambudi wewahe kaluhuraning Nata.

Sungguh negri panjang punjung, pasir wukir loh jinawi, gemah ripah karta tur raharja. Panjang, terkenal ceritanya, punjung luhur wibawanya, pasir adalah samudra, wukir gunung, bahwa negri dikaruniai pegunungan, terbentang hijau pesawahan, juga dialiri sungai nan panjang terbentang, terdapat pula pelabuhan besar di sana. Loh, subur semua yang ditanam, jinawi, serba murah barang yang terbeli, gemah, roda perdagangan tiada henti bergulir siang malam meramaikan sepanjang jalan, ripah, rakyat mempunyai rumah layak dan besar berjejal bertebaran di pelosok menunjukkan makmurnya negri. Karta, kawula di desa merasa tentram hidupnya menjalani kehidupan sebagai petani, binatang peliharaan kerbau, sapi, ayam tidak pernah dikurung, siang bebas mencari makan dan bila malam hari pulang ke kandangnya masing-masing. Raharja, jauh dari musuh, para mantri bupati begitu memperhatikan keutamaan, bijaksana dan pintar memenuhi kewajiban mengayomi warga negara serta selalu mengupayakan keluhuran raja.

Dasar nagara gede obore, padang jagade, duwur kukuse adoh kuncarane; boten ing tanah Jawi kemawon ingkang sumujud sanajan ing tanah sabrang katah ingkang sumawita, tanpa kalawan karaning banda yuda, mung kayungyun popoyaning kautaman, babasan ingkang celak manglung, ingkang tebih tumiyung, sami atur putri minangka panungkul; ing saben antara mangsa asok bulu bekti, glondong pangareng-areng, peni-peni raja peni, guru bakal guru dadi.

Sungguh negeri yang terang cahyanya, luas wibawanya, terkenal sampai negri nan jauh, tinggi derajatnya. Tidak hanya di tanah Jawa semata yang tunduk patuh, namun di tanah sebrangpun banyak yang tunduk tanpa melalui perang, hanya karena terpesona akan kebesarannya, seperti pepatah, ingkang celak manglung, ingkang tebih tumiyung, yang dekat merunduk yang jauh mendekat, semua menghaturkan putri sebagai pertanda tunduk dan dengan rela memberikan hadiah beraneka rupa sebagai wujud takluknya.

Wenang den ucapna juluking Nata Sri Batara Kresna, Prabu Arimurti, Padmanaba, Narayana, Kesawa, Wasudewa, Wisnumurti, Danardana, Janardana. Mila jejuluk Sri Batara Kresna, cemeng pasarirane trus balung sungsum ludirane, yen ayama ayam cemani, kena kinarya sarana, sanadyan Sri Batara uga dadya sarana jayaning Pandawa ing Bratayuda, Arimurti luwih padang, dene wruh sadurunge winarah. Padmanaba, sekar sumorot, dene anggaduh sekar Wijayakusuma, panguripane wong sabumi. Nayarana titising dewa, marma kawasa angasrepi seisining jagad. Kesawa, panah linuwih, dene bisa warna kala mertyu. Wasudewa warananing Dewa, Danardana, adina-dina tansah adedana, lumintu yayah ilining narmada. Janardana, wong sugih, dene dadi saciptane, ana sasedyane, teka kang kinarsakake. Wisnumurti, Wisnu sawantah, marma wus tan samar saulah kridaningrat.

Adapun pemimpin yang menjadi raja di Dwarawati bergelar Sri Batara Kresna, Prabu Arimurti, Padmanaba, Narayana, Kesawa, Wasudewa, Wisnumurti, Danardana, Janardana. Bergelar Sri Batara Kresna karena hitam kulit tubuhnya hingga tulang sumsum bahkan darahnya. Kalaupun ayam adalah ayam cemani, sebagai sarana gapai kemenangan, seperti halnya sebagai sarana kemenangan Pandawa di Baratayuda. Arimurti memiliki kelebihan penglihatan jiwa, wruh sadurunge winarah, mengetahui hal yang akan terjadi. Padmanaba berati kembang yang bercahya, memiliki kembang Wijayakusuma yang merupakan kehidupan bagi manusia di bumi ini. Nayarana titisan dewa, mempunyai maksud mampu menghangatkan isi dunia. Janardana, wong sugih, apa yang diinginkan dapat segera terpenuhi. Wisnumurti, titisan Wisnu dalam memelihara dunia.

Cinarita Sanghyang Wisnu binelah panitise, dadya Kresna lan Arjuna pama kembang lan sarine, kadi agni lan urube, kembange Kresna, sarine Arjuna; geni Kesawa, urube Janaka; pama suruh, lumah lan kurebe dinulu seje rupane, ginigit tunggal rasane. Pranyata Ratu ing Dwarawati ambek tanuhita, darmahita, samahita, sarahita, tegesipun – karem ulah kapanditan ; remen ulah pangabdian, marsudi rehing tatakrami, remen ulah kaprajuritan; marma sinisihan ing Dewa, kinamulen para Widadari kinacek sasamining Ratu, luhur tan ngungkul-ungkuli, andap tan kena ingungkulan ; Ratu amiguna ingaguna, tan ngendak gunaning janma.

Syahdan Sanghyang Wisnu terbelah menjadi dua saat menitis, menjadi Kresna dan Arjuna. Seumpama kembang dan sarinya, layaknya api dan nyalanya. Kembangnya Kresna sarinya Arjuna, Apinya Kesawa nyalanya Janaka. Umpama daun sirih, bagian atas dan bawah pabila dilihat berbeda rupa dan bentuknya, namun pabila digigit niscaya rasanya kan sama.

Dene lelabuhaning Nata, paring sandang wong kawudan, angsung pangan wong kaluwen, aweh banyu wong kasatan, paring teken wong kalunyon, angsung kudung wong kepanasan, aweh payung wong kodanan, karya sukaning prihatin amaluyakaken wong asakit, sarta anindakaken sama beda dana denda; larnpahing pangadilan anindakaken dana wesiasat, Iire boten ambau kapine, yen sampun leresing kapidana boten mawi wigih, sanadyan putra santana warga, lajeng katrap ing pamisesa, utawi anetepi berbudi bawa laksana, berbudi tansah ngganjar, ngulawisuda, bala laksana, punapa ingkang sampun kadawuhaken boten kenging oncat, mesti kalampahan; yenta ginunggunga lelabuhaning ratu, wiyaring jajahan sadalu tan ana pedote, pinunggel ingkang murweng kawi, sinigeg.

Adapun tindakan nyata Sang Raja, memberi pakaian orang yang tak berpakaian, mencukupi makan orang kelaparan, membantu air bagi yang kekeringan, memberi tongkat kepada orang yang berjalan di tempat licin, memberi penutup kepala kepada orang yang kepanasan dan payung bagi yang kehujanan, mengobati yang menderita sakit dan mengadili dengan seadil-adilnya. Melaksanakan keadilan tanpa pandang bulu, biarpun putra bangsawan pabila bersalah bakal memperoleh hukuman setimpal guna berpegang pada berbudi bawa laksana. Berbudi, slalu memberi reward kepada yang berjasa, bawa laksana, apa yang telah dikatakan tidak boleh dibatalkan oleh sebab apapun. Pabila kebaikan-kebaikan Sang Nata diwedarkan maka diceritakan semalam suntuk terus menerus niscaya tak akan selesai.

Nuju ing ari Respati, Sang Nata miyos siniwaka ing sitinggil binaturata, lenggah ing dampar denta, pinalipit ing kancana, pinatik ing nawa retna; lemek babut prangwedani sinebaran sari-sari, ginanda wida ing jebat kasturi; ginarebeg ing bedaya srimpi biyada manggung ketanggung, jaka palara-lara sami ngampil upacara, banyak dalang ardawalika, kacu mas sawunggaling, dwipangga ingkang sarwa retna; kinebutan lar badak kanan kering, kongas gandaning Nata dumugi pangurakan, sirna kamanungsane katon kadi Sanghyang Wisnu ngejawantah dinajap para widadari.

Di hari yang baik, Sang Nata tengah duduk dalam singgasana di sitinggil yang bertabur keindahan dan keagungan. Perabot dalam ruangan semua serba indah dengan kualitas yang tiada banding. Pun tercium aroma yang harum menyejukan dada dan pikiran sesiapa yang menghadiri sitinggil itu. Begitu agungnya Sang Nata seolah hilang sifat kemanusiaannya dan yang tampak tak lain layaknya Sanghyang Wisnu ngejawantah diiringi para bidadari.

Nampi sowanipun ingkang abdi Rekyana Patih Udawa ingkang katingal sendheku amarikelu sila tumpang ngapurancang tumangklung jangga pindha konjem ing pratala wadanane, nggennya angrantos dhawuhipun ingkang sinuwun Prabu Kresna.

Menerima keberadaan Patih Udawa yang menghormat dengan takjim kepada gustinya untuk menanti perintah.

Udawa adalah sosok unik seorang patih negri Dwarawati yang dalam keseharian terkenal dengan sifatnya yang selalu ceria dan sering melontarkan kelakar dan senda gurau yang menghangatkan suasana. Namun hal tersebut tidak mengurangi ketaatan dan kesetiaannya dalam mengabdi kepada raja sehingga Prabu Kresna pun amat menyayangi Udawa. Hubungan mereka berdua tidak sekedar hubungan formal kenegaraan antara seorang patih dan raja saja, melainkan lebih dari itu. Prabu Kresna menganggap Udawa sebagai saudara tua dengan sebutan Kakang Patih, karena memang demikianlah sebenarnya.

Secara hirarki keturunan negri Mandura, Kresna dan Udawa merupakan saudara seayah namun lain ibu. Udawa adalah anak Prabu Basudewa hasil dari hubungannya dengan dayang istana yang luwes, cantik dan pandai menghibur, bernama Ken Sayuda. Sedangkan Kresna adalah anak Basudewa yang lahir dari salah satu istrinya bernama Dewi Mahindra. Untuk membuang aib, dikarenakan Ken Sayuda bukan istri resmi Basudewa, ia diterimakan kepada Antagopa, seorang Demang di Widarakandang. Di kademanagan tersebut Ken Sayuda berganti nama menjadi Nyai Sagopi. Setelah tiba waktunya, Nyai Sagopi melahirkan seorang bayi dan diberi nama Udawa. Secara lahir Udawa adalah anak pasangan Demang Antagopa dan nyai Sagopi, namun sejatinya Udawa adalah anak Prabu Basudewa raja Mandura.

Sinten ingkang caket ing ngarsa Nata satriya saking Parang Garuda akekasih Raden Samba; bagus rupane anom dasare karengga ing busana, turunambek paramarta, limpad pasanging graita putus ing cipta sasmita, marma kinatik ing rama rinten dalu; sawurining Sang Narpaputra, satriya ing Lesanpura akakasih Raden Arya Satyaki, kadang naksanak kaipe ing Sri Batara, kinarya gedig manggala gulagul, mila anggung ginala-gala ingulig.

Juga menghadap satria dari Parang Garuda, Raden Samba, yang tak lain adalah putra dari Prabu Kresna sendiri dari Sang Permaisuri Dewi Jembawati. Satria tampan yang masih muda teruna dan memiliki sosok gagah sentosa karna rutin melakukan olah kanuragan dan memiliki jiwa satria linuwih hasil didikan dari Ramanya sendiri dan juga tentu saja para guru dan pandita di seantero negri Dwarawati.

Sementara di belakang Raden Samba berdiri dengan gagah, satria Lesanpura bernama Arya Setyaki yang tidak lain adalah adik ipar dari Prabu Kresna sendiri. Setyaki adalah adik dari Dewi Setyaboma, putra Prabu Setyajid ya Ugrasena raja negara Lesanpura dengan Dewi Wresini putri Prabu Sanaprabawa. Setyaki meskipun sebenarnya diharapkan menggantikan kedudukan ayahnya di Lesanpura, namun pada kenyataannya malah memilih mengikuti iparnya ke Dwarawati. Mengingat Setyaki adalah seorang satria yang sakti mandraguna dan memang berjiwa prajurit sejati, maka kemudian oleh Kresna diangkat menjadi panglima perang di negri Dwarawati. Arya Setyaki di dalam segala hal bertindak serba adil dan jujur, kalau bicara singkat tegas dan serba penting, mencerminkan bahwa ia berjiwa prajurit sejati.

Datan kantun sowaning para wadya bala wiwit mantri bupati, para prajrit, hulubalang, senapati perang, katingal andher wonten paseban ngantos prapteng pangurakan, ibarat tanpa sela sowaning para kadang santana.

Tidak ketinggalan turut hadir pula wadyabala Dwarawati dari mantri bupati, para prajurit dan hulubalang, memenuhi tempat pertemuan itu.

Kenging daya prabawaning Sang Prabu Kresna swasana rep sidhem premanem ibarat tan ana sabawaning walang ngalisik amung ing njawining paseban kapyarsa ocehing kukila ingkang wonten ing pucaking wit gurdha binarung larasing gamelan kraton miwah sesendhonane para widuwati, manganyut-anyut jiwa swaraning tansaya ndadosaken ngesing swasana ing paseban yen ta cinandra tansaya dangu tansaya asri.

Ing kalenggahan mangke Sang Prabu Krena katingal surem ponang wadana, kados ical prabawane, kados pusaka ilang pamore. Pramila satunggal kewala mboten wonten ingkang wantun ngrumiyini matur, amung jawil-jinawil mring kanca rowangira. Sareng enget yenta lagya kaadhep gunging para santana miwah para abdi, sigra sang prabu arsa ngersakaken imbal pangandikan, andangu kalayan ingkang lagya seba utaminipun Rekyana Patih Udawa.

Purwaning pangandika yenta kapyarsa alus ning mawa daya perbawa, cinandra pindha tirta ingkang kasiliring samirana. Gelising kandha kaya mangkana wedharing dhawuh ingkang arsa kawijiling lesan.

“Kakang Udawa, bagaimana kabar negri Dwarawati sekarang ini ?”

Dengan takjim Patih Udawa menghaturkan sembah seraya menjawab pertanyaan Gustinya :

“Oooo sudah normal kembali Gusti. Bencana waktu lalu yang menimpa negri ini sungguh sangat dahsyat, menjadi trending topic di seantero negri. Sungguh mengherankan, bencana alam datang tiba-tiba, namun tidak lama kemudian berhenti dengan cepat pula dan kembali seperti sedia kala.”

Dengan menghela nafas menandakan kelegaan, Sri Kresna bertanya lagi :

“Sukur lah kalau begitu. Aku sangat kuatir akan nasib rakyat Dwarawati menghadapi bencana itu. Adakah rakyat yang terkena imbas atau bahkan meninggal dunia dalam bencana itu Kakang Udawa ?”

Dengan sedikit berkelakar, Udawa menjawab ceria :

“Ooooo aneh bin ajaib Prabu, begitu luar biasa hujan deras mengguyur, angin topan melanda dan api membara ke berbagai penjuru, namun tidak ada satupun rakyat yang terkena kemalangan apalagi tewas akibat bencana itu. Apa gerangan yang terjadi Gusti ?”

Seraya menghela nafas berat Sri Kresna menjawab :

“Sudahlah … tak perlu Kakang mengetahui hal sebenarnya yang terjadi sekarang, suatu saat pasti akan mengetahui sendiri. Yang jelas bagi diriku pribadi, hal tersebut merupakan pelajaran yang sangat berharga untuk lebih berhati-hati dalam menjalani hidup dan kehidupan ini. Apalagi kedudukanku sebagai pemimpin negri, mengharuskan untuk selalu bertindak baik dan benar untuk kemashalatan rakyat seluruh negri. Bukan begitu Kakang ?”

“Oooooo benar Gusti, seorang pemimpin sungguh besar tanggung jawabnya juga kekuasaannya. Pabila dipergunakan dalam jalan kebenaran, kekuasaan akan membawa seluruh rakyat dalam kemakmuran dan keadilan. Namun pabila bertindak sewenang-wenang, lebih mementingkan diri sendiri serta dilandasi sifat dan watak dur angkara murka, tiada lain rakyat sendirilah yang paling merasakan akibatnya, bakalan sengsara dan merasa tertindas”

“Benar Kakang, akan selalu saya ingat apa yang engkau katakan tadi. Ingatkan saja aku bila melakukan kesalahan ya Kakang ?”

“Siap Gusti Prabu, tapi kalau diingatkan jangan terus saya dimarahi atau dipecat atau dipotong gaji saya ya Gusti”

Mendengar guyonan patihnya itu, Prabu Kresna seketika tertawa lepas

“Ha ha ha ha … ada-ada saja Kakang Udawa ini”

“Lha begitu lebih baik Gusti Prabu, sedari tadi kawula yang menghadap disini kan merasa sedih karena Gusti terlihat bermuram durja”

“Baiklah Kakang, hatiku sudah merasa nyaman sekarang. Jangan Kakang ikut sedih lagi. Adikku Setyaki, keadaanmu baik-baik saja bukan ? Bagaimana keadaan bala tentara Dwarawati yang engkau pimpin ?”

Seraya menghaturkan sembah takjim, Setyaki menjawab lugas :

“Berkat pangestu dari Kakang Prabu, saya senantiasa dalam keadaan baik-baik saja, begitupun angkatan bersenjata Dwarawati selalu siap dalam mempertahankan dan membangun negri”

“Terima kasih Setyaki, pengabdianmu kepada Dwarawati sungguh dapat dijadikan teladan. Totalitasmu dalam mengabdi dan berkorban untuk negri layak memperoleh penghargaan tertinggi”

“Sudah selayaknya saya bertindak begitu karna sayapun memperoleh segalanya dari negri ini”

“Baguslah kalau begitu. Putraku bocah bagus Samba, mendekatlah kemari !”

Mendengar permintaan Prabu Kresna, Samba segera mendekat

“Sendika dawuh Rama Prabu”

Setelah berhadapan dengan anaknya terkasih, Kresna kemudian berkata

“Beberapa saat yang lalu, Ramamu ini menerima wangsit dari Dewata mengenai hal yang sangat penting bagi kelangsungan negri ini dan juga keluarga kita. Begitu pentingnya hal ini sehingga perlu kita bicarakan secara serius dan menyusun strategi menghadapinya”

“Apakah hal tersebut Rama Prabu, putranda Samba selalu siap nyadong dawuh”

“Sebuah wahyu akan turun ke dunia. Wahyu Cakraningrat !”

“Mohon dijelaskan Rama Prabu, apakah wahyu cakraningrat itu”

“Wahyu Cakraningrat adalah wahyu wijining ratu, wahyu pewaris raja. Barang siapa yang memperoleh wahyu tersebut maka keturunannya akan menjadi raja kelak. Walaupun tentu saja siapapun berkehendak memperolehnya, namun tidak akan mudah mendapatkannya. Perlu upaya keras dan takdir menyertai bahwa seseorang kan memperolehnya”

“Terus bagaimana selanjutnya kehendak Rama Prabu ?”

“Orang tua mana yang tak ingin anaknya dan kemudian keturunan-keturunannya mukti kelak. Tentu ramamu ini menginginkan hal serupa. Oleh karenanya harap engkau segera melakukan upaya pencarian itu, anakku. Pergilah engkau untuk bertapa di alas Krendhawahana, sebuah hutan gung liwang liwung, gawat keliwat-liwat, janma mara janma mati, sato mara sato mati, daerah angker tempat Bathari Durga bersemayam, makhluk apa pun yang masuk akan menemui kematian kecuali orang yang mempunyai kekuatan linuwih.”

“Sendika dawuh Rama Prabu. Bekal apa yang harus ananda persiapkan untuk memenuhi tugas berat ini ?”

“Wahyu bukan kasat mata, tidak bisa dilihat dan dirasakan oleh panca indra manusia semata. Wahyu merupakan wujud kelimpahan rahmat dan pencerahan Tuhan kepada seseorang sehingga orang yang kewahyon dikatakan hidupnya akan sejahtera lahir dan batin. Wahyu dimaknai akan mampu merubah sikap dan watak seseorang mengarah kepada kebaikan, kesuksesan, dan kemasyhuran yang berguna bagi rakyat. Namun perubahan itu tidak terjadi dengan sendirinya, perubahan tersebut merupakan hasil dari sebuah laku, sebuah olah batin. Laku batin yang dapat engkau perbuat adalah dengan bertapa, berpuasa, berpantang, mengurangi tidur, mengurangi keinginan-keinginan duniawi, melakukan perjalanan spiritual dan sebagainya. Itu semua merupakan wujud kesungguhan dari usaha manusia dalam mendapatkan apa yang diinginkan dan dicita-citakan, dalam hal ini adalah berharap peroleh kemulyaan anak cucu dan keturunannya”

“Bagaimana hal itu bisa terwujud Rama Prabu ?”

“Ketika batin seseorang tunduk dan bergerak dengan dibarengi laku, maka akan menimbulkan energi berkekuatan magnet yang mampu menarik dan menyerap energi alam semesta. Semakin intens laku batin seseorang, maka akan semakin cepat putaran yang digerakkan hingga akan semakin kuat pula daya magnetisnya dalam menyedot energi alam semesta. Maka lakukanlah laku itu, anakku, dengan engkau bertapa dan mengheningkan cipta berharap berkah Tuhan dapat engkau raih. Segeralah engkau pergi ke sana dan kali ini akan didampingi oleh pamanmu Setyaki dan uwakmu Udawa”

“Sendika dawuh Rama Prabu”

Kemudian Kresna memerintah kepada Setyaki dan Udawa

“Heee Setyaki, tentu engkau sudah mendengar pembicaraan kami, maka persiapkanlah dirimu dan segeralah engkau melaksanakan tugas ini dengan penuh rasa tanggung jawab. Demikian juga Kakang Udawa”

“Siap .. Kakang Prabu !”

“Oooo …. sendika Gusti Prabu”

Maka tanpa membuang waktu, segera mereka bertiga turun dari paseban dan segera mempersiapkan diri untuk menuju ke hutan Krendhawahana. Dan setelah itu maka pertemuan kerajaan segera di bubarkan.

Dalam kesendirian duduk di singgasana itu, Kresna tengah berfikir merenungkan segala kemungkinan yang terjadi. Sebagai serorang ayah yang paham akan watak dan sifat anaknya, maka ada sedikit kekhawatiran bila Samba tidak akan mampu melaksanakan tugasnya dengan baik. Bukan dia tidak percaya kepada keteguhan hati anaknya, namun nalurinya mengatakan masih ada kekurangan pada diri anaknya itu. Dan plan B harus segera disusun. Seketika ingatannya mengarah kepada Abimanyu, anak mantunya. Sebagai putra seorang ahli laku sehingga sering menjadi pilihan dewa dan memperoleh berkah karenanya, Abimanyu bin Arjuna tentu mewarisi sikap dan watak itu. Dalam benaknya berfikir bahwa tidak ada salahnya bila Samba gagal maka Abimanyulah yang harus memperolehnya.

Oleh karenanya segera setelah itu diputuskan untuk menuju Amarta mewartakan hal ini. Setelah berpamitan kepada ketiga istrinya, Kresna segera melesat menuju Amarta.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s