Bima Bungkus [2]


kurawa-dan-sengkuni-serta-aswatama

Sêrat Pakêm Bima Bungkus
Mawi kasêkarakên
Karanganipun Mas Ngabèi Mangunwijaya ing Wanagiri-Surakarta

9. Dhêstharata mèsêm ngandika ris | sira karo padha katambuhan | ananing lêlakon kiye | kelokane dewa gung | sira padha nora mekani | sanadyan isi jabang | yèn dewa linuhung | anitah dibya wantala | sayêktine ya nora bêbakal kaki |balik padha rasakna ||

10. ing samêngko bayi lagi lair | pan wus nora pasah ing gêgaman | saya besuk diwasane | iku kang ingsun rêmbug | Suyudana lawan Sangkuni | sarêng sami miyarsa | sabda kang kadyèku | karone wus samya nyandhak | karsanira Dhêstharata kang piningit | wusana Arya Suman ||

Mendengar jawaban dari adik ipar dan anaknya itu, tersenyum bijak Sang Dhêstharata. Walaupun matanya tidak dapat melihat bagaimana sikap mereka, namun mata hatinya mampu “melihat” ada kehendak yang tersembunyi. Dengan pelan kemudian Dhêstharata berkata :

“Kalian berdua jangan berpura-pura. Adanya kejadian ini adalah wujud dari kekuasaan Dewata semata. Walaupun secara nalar bayi di dalam bungkus tadi, pastinya membutuhkan makanan untuk bertahan hidup, dan pula seharusnya telah remuk dihujani senjata-senjata pusaka, namun kalau Dewata berkehendak maka bayi tadi bakal tetap hidup dan suatu saat pasti akan terlahir. Masih belum terlahir saja, sudah tidak mempan segala macam senjata, apalagi nanti kalau sudah dewasa. Apakah kalian tidak berfikir sampai kesitu ?”

11. matur nêmbah dhuh kangmas samangkin | kula sampun tampi ingkang dadya | karsa paduka ing mangke | amba cumadhong dhawuh | ingkang badhe ulun lampahi | Dhêstharata ngandika | ing mêngko karsèngsun | sira lan saanakira | pra Kurawa padha lungaa marsudi | gêgaman kang utama ||

12. kang akêna kinarya nglunasi | bayi ingkang maksih bêbungkusan | aywa nganti mindho gawe | lan dèn prayitnèng kewuh | sumêktaa gamaning jurit | nanging dèn bisa sasab | wis mangkata gupuh | Sangkuni matur sandika | gya manêmbah lumèngsèr mêdal ing jawi | Sang Arya Dhêstharata ||

13. lan kang putra Arya Kurupati | sakalihan wus tumamèng pura | Arya Sangkuni duk praptèng | jawi laju dhêdhawuh | anglêmpakkên pra putra sami | kinèn siyagèng yuda | tan antara sampun | ngalêmpak pêpak ing ngarsa | Dursasana kasusu nungsung pawarti | hèh paman Arya Suman ||

“Terima kasih Kangmas atas pencerahannya. Saya telah mengerti apa yang menjadi kehendak Kangmas. Saya mengharap perintah segera”

“Kalau begitu Sengkuni, kamu beserta anak-anakku para Kurawa segeralah mencari senjata yang ampuh untuk membantu menghancurkan bungkus. Bawalah prajurit kalau memang diperlukan.”

Sangkuni berkata siap dan kemudian pertemuan di Gajahoya berakhir dengan sang Arya Dhêstharata serta Arya Kurupati keluar dari pasewakan agung. Continue reading Bima Bungkus [2]

Bima Bungkus [1]


BIMA kecil
Sêrat Pakêm Bima Bungkus

Mawi kasêkarakên

Karanganipun Mas Ngabèi Mangunwijaya ing Wanagiri-Surakarta

1. Dhandhanggula

1. pindha kang wus punjuling mêmanis | dènnya paksa mangikêt gitaya | tan mèngêt yèn nguni dèrèng | srawungan wiku putus | kang pinudyèng jana pinuji | ngijèni yasa darma | myang rèh susilayu | môngka witing rasa mulya | mrih tumangkar karya arsayèng dumadi | widagdèng tatakrama ||

2. marma tangèh sotaning tyas yêkti | yèn darbea cipta kang mangkana | wit tuna maniskarèng rèh | mila paksa mangapus | murwèng gita kinor kêkawin | lênging nala tan liyan | mung mrih darsanayu | yuwanane nungswa Jawa | kang kajarwa jroning jaman purwa nguni | ing pakêm padhalangan ||

3. mrih dadia kang têpa palupi | anglêluri lêluhur ing kuna | kênia kinarya tondhe | lêlakon duk ing dangu | kang tan yogya myang kang sayogi | dadia sudarsana | laksanèng tumuwuh | kang lulus budi raharja | tinulada sayêkti antuk basuki | kang ala tinêbihna ||

Cerita ini adalah karya leluhur. Diharapkan dapat menjadi piturur luhur. Menghaluskan budi menambah kebijaksanaan. Teladan yang baik jadikan pepadhang, yang tidak baik segera tinggalkan

4. mangkya ingkang pinurwakèng ruwi | môngka jêjêr nagri Gajahoya | Arya Dhêstharata mangke | lênggah siniwèng sunu | Radên Jayapitana tuwin | Wrêsni Sang Arya Suman | mangkana winuwus | Arya Prabu Dhêstharata | tinon kadya dahat angêmu wiyadi | surêm sunaring netya ||

5. samantara angandika ririh | Arya Suman kang pinujwèng sabda | hèh Sangkuni paran mangke | mungguh ing pamikirmu | bab putrane yayi narpati | kang mêtu bêbungkusan | wus antara dangu | sinetrèng Krêndhawahana | paran lamun sira nora padha mikir | wusananing laksana ||

Jejer Gajahoya

Arya Dhêstharata tengah duduk didampingi sang anak sulung, Radên Jayapitana
Dan juga Sang Arya Suman pun menghadap
Suasana duka meliputi Arya Dhêstharata terlihat dari raup wajahnya yang suram
Suasana diam, kemudian dipecahkan oleh ucapan Arya Dhêstharata yang ditujukan kepada adik iparnya :

“He Sangkuni, bagaimana kabar terakhir yang engkau terima tentang anaknya yayi narpati yang terlahir bungkus. Bukankah sudah cukup lama, bungkus ditinggalkan di alas Krêndhawahana. Apakah engkau tidak ikut berfikir untuk membantu men-solusi masalah ini ?” Continue reading Bima Bungkus [1]

Wawancara eksklusif bersama Arjuna (32)


arjuna subadra

“Ndara Janaka, kula badhe tanglet, mau nanya nih ?”

“Ada apa Gong, tanyalah !”

“nDara menyesal nggak menjadi anak paling bontot dari ibu Kunti ?”

“Lha kok pertanyaanmu aneh tho, Gong. Oh ya .. aku tahu sekarang ! Gara-gara kamu dimarahin sama kakangmu Gareng dan Petruk kemarin tho ?”

“He he he … lha mentang-mentang jadi kakak, mereka bertindak semena-mena. Enak-enak lagi ngorok, dibangunin suruh macul. Apa nggak mangkel nDara !”

“Ya tujuan mereka kan baik, untuk membuat kamu jangan bermalas-malasan. Lagian pertanyaanmu tadi mengapa ditujukan kepadaku ?”

“Kali aja nDara Janaka mengalami hal serupa … he he he”

“Semua sudah ditakdirkan begitu Gong. Lagian jangan dikira enak jadi kakak lho Gong. Mereka harus bertanggung jawab terhadap adik-adiknya. Apalagi kalau jadi mbarep, dia adalah pengganti orang tua kalau bapak ibu kita sudah tidak ada, jadi tanggung jawabnya sangat berat. Jangan engkau melihat enak-enaknya saja menjadi seorang kakak, terus mrentah sakarepe dhewe.”

“Iya nDara, tapi bagi nDara Janaka, menjadi anak nomor tiga kan berarti tidak ada kans utuk menjadi raja tho nDara ?” Continue reading Wawancara eksklusif bersama Arjuna (32)

Wawancara eksklusif bersama Arjuna (31)


Wisanggeni

Dalam lelapnya, sayup–sayup telinga Dewi Dresanala mendengar suara dua orang yang terdengar sedang membicarakan sesuatu. Secara samar, ia medengar namanya disebut – sebut oleh suara yang ditangkap oleh telinganya itu.

Dengan enggan, Dewi Dresanala membuka matanya yang seolah enggan untuk terbuka. Dengan gerakan malas, Dewi Dresanala mengusap kedua matanya dengan menggunakan punggung telapak tangan kanannya. Sesekali ia menarik nafas, dan mencoba untuk mengembalikan kesadaran dirinya secara perlahan. Ia mencoba untuk mengamati keadaan sekitar, tubuh Dewi Dresanala terbaring di sebuah peraduan yang tampak sangat mewah. Sebuah ranjang empuk yang terbuat dari bulu – bulung angsa, dan sebuah ranjang kayu yang penuh dengan ukiran.

Matanya menelusuri setiap sudut ruangan, ia menemukan bahwa dirinya sedang berada di dalam sebuah ruangan tertutup, sebuah kamar tidur yang cukup mewah, ia menegok ke sebelah kiri, dan mendapati sepasang daun jendela yang cukup besar sedang tertutup, tampak cahaya matahari menyusup masuk diantara daun pintu yang tertutup itu.

Bagaikan disadarkan dari mimpinya, dengan cepat Dewi Dresanala, memegang perutnya, ia meraba perutnya yang tampak buncit itu. Ia menarik nafas lega sembari mengelus perutnya yang mengandung itu, dengan gerakan perlahan, ia menggeser badannya, dan bergerak menuruni tempat peraduannya. Sebuah rasa nyeri tiba–tiba menyerang punggung Dewi Dresanala, dengan merintih tertahan Dewi Dresanala memegangi punggungnya yang berwarna kehitaman, dan lebam itu.

Sesaat dia mengurai kembali, dan mencoba untuk mengkilas balikkan asal–usul, dan penyebab punggungnya meradang itu. Dengan meneteskan air mata, Dewi Dresanala bergumam lirih, “Romo….. Maafkan Putrimu yang tidak tahu bakti ini……”

Dewi Dresanala menarik nafas panjang, lalu ia mengusap matanya yang masih basah itu. Dewi Dresanala merayap turun dari tempat peraduannya, ia merapikan rambutnya yang tergerai liar, ia menggelung, dan mengikat rambutnya dengan rapi, lalu ia bergerak mendekati daun jendela yang tertutup itu. Dengan gerakan halus, Dewi Dresanala mendorong sepasang daun jendela itu dengan lembut. Sinar matahari dengan cepat menyergap, dan memandikan tubuh Dresanala, dengan mata setengah tertutup, Dewi Dresanala tersenyum, sambil menarik nafas panjang.

Lalu ia mengamati keadaan yang tergambar di dalam bingkai jendela itu, ia melihat sebuah keindahan Marcapada yang tergambar jelas. Ia melihat seluruh pemandangan yang ada di hadapannya serba putih tertutup oleh salju tebal yang tampak bersahabat dengan sang Mentari, ia menatap ada beberapa pepohonan, dan tanaman yang mulai merekah indah di dalam gumulan sang salju, dengan tersenyum penuh kebahagiaan, Dewi Dresanala mendengar kicau burung yang tampak sangat menikmati hari yang begitu cerah itu. Continue reading Wawancara eksklusif bersama Arjuna (31)

Ramayana [25]


Dengan wajah tanpa dosa serta memang hati begitu berbahagia sua kembali dengan kakaknya tersayang, dengan riang dan ringan Sukasarana berucap :“Engkau perintahkan aku untuk bersembunyi di bagian yang paling tersembunyi di taman ini”

Sebenarnyalah, di dasar hati Sumantri timbul rasa kasihan kepada adiknya itu. Apalagi karna jasa adiknya itulah maka dia sekarang diterima mengabdi di Maespati. Dan kesalahan fatalnya karena pernah membangkang kepada Prabu Harjuna Sasrabahu, dapat dimaafkan hanya karena bantuan adiknya yang begitu lugu itu. Sehingga dengan suara perlahan kemudian Sumantri berkata :

“Adikku yang sangat kusayangi, mengertilah bahwa kakakmu diberi kewajiban untuk menjaga keamanan disini. Engkau tadi membuat Kusuma Ratu terkejut dan takut melihat keberadaanmu. Ayolah adikku yang baik, kakang akan mengantarkanmu kembali ke Pertapan Jatisrana. Nanti kalau waktunya sudah tepat, engkau akan aku susul lagi untuk menghadap Prabu Hrajuna Sasrabahu”

“Emoh kakang, yen aku bali, kowe ya kudu bali. Nalika samana kakang nyimpe aku tanpa pamit, kaya pecat-pecata sukmaku. Mangertiya kakang, mbiyen kuwi aku nangis meh sepasar suwene. Tak goleki seprana-seprene nanging saiki sikakang bakal mbalekake aku maneh marang Pertapan. Oooh kakang, kaya ngapa rasa sepining ati, yenta aku pisah kalawan kowe kakang”

Sukasrana segera menolak permintaan kakaknya itu. Wajahnya bocahnya sudah terlihat ketakutan bakal tak bertemu lagi dengan . Continue reading Ramayana [25]