Filsafat Jawa dan Kearifan Lokal [2]


by Dr. Purwadi, M.Hum

C. Cabang-Cabang Filsafat

Berdasarkan sejarah kelahirannya, filsafat mula-mula berfungsi sebagai induk atau ibu ilmu pengetahuan. Pada waktu itu belum ada ilmu pengetahuan lain, sehingga filsafat harus menjawab segala macam hal. Persoalan tentang manusia, ilmu filsafat juga harus membicarakannya. Demikian pula soal masyarakat, ekonomi, negara, kesehatan dan sebagainya. Karena perkembangan masyarakat semakin kompleks, maka banyak problem yang tidak dapat dijawab lagi oleh ilmu filsafat. Kemudian lahirlah ilmu pengetahuan yang sanggup memberi jawaban terhadap problem-problem tersebut. Misalnya ilmu pengetahuan alam, ilmu pengetahuan kedokteran, ilmu pengetahuan kemasyarakatan, ilmu pengetahuan manusia, ilmu pengetahuan ekonomi dan lain-lain. Ilmu pengetahuan tersebut lalu terpecah-pecah lagi menjadi lebih khusus. Demikianlah lahir berbagai disiplin ilmu yang sangat banyak dengan spesialisasinya masing-masing.

Spesialisasi terjadi sedemikian rupa sehingga hubungan antara cabang dan ranting ilmu pengetahuan sangat kompleks. Hubungan-hubungan tersebut ada yang masih dekat, tapi ada pula yang tampak sangat jauh. Bahkan ada yang seolah-olah tidak mempunyai hubungan sama sekali. Jika ilmu-ilmu pengetahuan tersebut terus berusaha memperdalam dirinya, kemudian kembali juga pada ilmu filsafat. Sehubungan dengan keadaan tersebut, maka filsafat dapat berfungsi sebagai sistem interdisipliner. Filsafat dapat berfungsi menghubungkan ilmu-ilmu pengetahuan yang telah kompleks tersebut. Cara ini dapat pula digunakan untuk menyelesaikan masalah yang ada. Cara ini dapat digambarkan seperti orang sedang meneliti sebuah pohon, wajib meneliti keseluruhan pohon tersebut. Peneliti tidak hanya memperhatikan daunnya, pohonnya, akarnya, bunganya, buahnya, tetapi keseluruhan pohon itu. Dalam menghadapi suatu masalah diharapkan seseorang menggunakan berbagai disiplin ilmu untuk memecahkannya.

1. Ontologi

Ontologi ilmu meliputi apa hakikat ilmu itu, apa hakikat kebenaran, dan kenyataan yang inheren dengan pengetahuan ilmiah, yang tidak terlepas dari persepsi filsafati tentang apa dan bagaimana (yang) Ada itu (being, Sein, het zijn). Paham monisme yang terpecah menjadi idealisme atau spiritualisme, paham dualisme, dan pluralisme dengan berbagai nuansanya merupakan paham ontologik yang pada akhirnya akan menentukan pendapat bahkan keyakinan kita masing-masing mengenai apa dan bagaimana (yang) ada sebagaimana manifestasi kebenaran yang kita cari (Koento Wibisono, 1997 : 6). Ontologi adalah cabang filsafat yang mempersoalkan masalah ada, dan meliputi persoalan seperti apakah artinya ada, apakah golongan-golongan dari yang ada?, apakah sifat dasar kenyataan, dan hal ada yang terakhir? Apakah cara-cara yang berbeda dalam mana entitas dari kategori logis dapat dikatakan ada? Continue reading Filsafat Jawa dan Kearifan Lokal [2]

Filsafat Jawa dan Kearifan Lokal [1]


by Dr. Purwadi, M.Hum

TEKS SAMPUL BELAKANG

Hakikat kehidupan selalu menjadi refleksi bagi orang Jawa, sebagaimana ungkapan sumusup ing rasa jati, menyelam dalam esensi kebenaran. Tujuan orang Jawa melakukan refleksi kefilsafatan adalah untuk mengetahui sangkan paraning dumadi, yaitu asal mula dan akhir kehidupan. Dalam kitab Jawa Klasik, kerap diulas secara sistematis mengenai berpikir yang mengarah kepada orientasi manunggaling kawula gusti, dengan harapan diperolehnya suasana tentram lahir batin. Kitab Negara Kertagama, Wulangreh, Wedhatama dan Sabda Jati merupakan wahana orang Jawa untuk menuangkan pemikiran kefilsafatan.

Dalam struktur tata kefilsafatan Jawa dikenal istilah cipta rasa karsa. Cipta merujuk kepada struktur logika yang berupaya untuk memperoleh nilai kebenaran. Rasa merujuk kepada struktur estetika yang berupaya untuk memperoleh nilai keindahan. Karsa merujuk kepada struktur etika yang berupaya untuk memperoleh nilai kebaikan. Cipta-rasa-karsa, logika-etikaestetika dan kebenaran-keindahan-kebaikan merupakan satu kesatuan yang dapat membuat kehidupan menjadi selaras, serasi dan seimbang seperti prasapa Sultan Agung dalam Serat Sastra Gendhing : mangasah mingising budi, memasuh malaning bumi. Sebuah tertib sosial yang didukung oleh hubungan harmonis antara jagad gumelar (makrokosmos) dan jagad gumulung (mikrokosmos).

Dokumentasi ajaran filsafat Jawa merupakan kontribusi yang berharga bagi perkembangan peradaban umat manusia. Masa depan akan lebih gemilang mana kala dihiasai oleh perilaku luhur dan agung. Cellum stellatum supra me, lex morallis intra me. Begitu cemerlang bintang-bintang di angkasa raya, sebagaimana taburan norma di dada manusia. Sebagai warga dunia, penggalian nilai filsafat Jawa dan kearifan tradisional lainnya memang perlu sekali digalakkan sehingga kelak ada sistem pewarisan intelektual dan spiritual yang lebih bermutu.

BAB I

DASAR-DASAR FILSAFAT JAWA

A. Pengertian Filsafat

Kata filsafat berasal dari bahasa Yunani yang terdiri dari kata phelein dan sophia. Phelein berarti cinta dan sophia berarti kebijaksanaan. Filsafat berarti cinta kebijaksanaan. Cinta mengandung arti hasrat besar yang berkobar-kobar atau sungguh-sungguh. Kebijaksanaan mengandung arti nilai kebenaran tertinggi. Dengan demikian filsafat berarti hasrat atau keinginan yang sungguh-sungguh untuk memperoleh hakikat kebenaran sejati. Continue reading Filsafat Jawa dan Kearifan Lokal [1]

GMP#8 : Pilih saiki apa wingi ?


Sumber Gambar : http://jawatimuran.files.wordpress.com/2012/07/dongeng-dolanan001.jpg?w=1024&h=579

“Kang Petruk, aku kok ngrasa yo menawa Desane awake dhewe kuwi dibandingake karo jaman disik bedaaaa tenan”
“Bedane positif apa malah negatif Gong”

“Ya bener, posistif-e akeh. Secara fisik, omah omah wis akeh sing ditembok, warga desa wis ora ketinggalan jaman maneh, saban omah sasat wis ana tipine, uwong uwong nom cekelane hape model terbaru, sasat saiki nek menyang sawah wis numpak montor, kebo wis ora tak delok maneh kanggo ngluku diganti traktor, ibuk ibuk wis padha nganggo rok, ngganggo sayak, arang sing ngannggo jarik kajoba simbah simbah.”

“Lha rak maju to Gong”
“Fisik-e maju Kang, ratan ning tengah kampung wis aspalan, malah ning tengah sawah uga diaspal mulus. Nanging rumangsaku kok ana sing ilang ya Kang ya”
“Apa sing ilang kuwi Gong, apa Tukiyem sing disik mbok sir kae wis ora ana ?”

“Dudu Kang, Tukiyem yo wis tak iklasna digondol Tukijan, kuwi masa lalu. Malah saiki ora ana sing jenenge kaya ngono kuwi Kang, kayata Tugini, Tukiyem, Tukijan, Parno, Paino lsp. Kandane jeneng jeneng kaya kuwi wis jadoel, alias ketinggalan jaman, yen nyandang jeneng kaya kuwi kandane isin, ora pede. Ning dudu kuwi Kang sing tak bahas. Sing tak bahas masalah karakter lan budaya bangsa”

“Walah … walah … kok beda tenan omonganmu Gong. Kaya para sarjana sing ngudi kawruh ning negara manca kae. Ning ya pancen apa sing mbok kandakake mau ora luput. Lha wong kasunyatan yen saiki jamane wis beda. Ora ana maneh kaya awake dhewe disik dolanan benthik, jethungan, gobaksodor, plintengan, jaran-jaranan lsp. Anane saiki ya PS, game-game kaya Angry Bird, online ning internetan, pesbukan, ngetwit, bebeeman lsp. Lha nek jaman disik pancen ing antarane awake dhewe ya raket tenan, ubyang ubyung ngontel menyang pengajian ning liya desa, nglurug tontonan pilem misbar ning lapangan kecamatan, nyuluh iwak bengi bengi ning kali wetan desa. Saiki ? Ketoke wis arang ya Gong ya ?”

“Lha kuwi sing tak karepake Kang salah sijine. Rasa kekadangan raket kuat banget saka cilik ing antarane awake dhewe karo tangga lan kanca-kanca, saiki ketoke wis rada kurang, lha wong cah cilik wae wektu dientekake mung ndekem ning omah wae. Pelajaran budi pekerti ketoke wis ora dianggep malah mentingna pelajaran-pelajaran apalan wae. Apa maneh pengenalan budaya lokal, yen ana ya mung dienggo sarat wae ora digarap kanti serius. Ya lumrah yen bocah bocah ya dadine kaya ngene. Pinter ya pinter, ning mung pinter ngelmu kaya dene sains wae. Ning karakter-e ora digatekake”

“Wah jian titis tenan penilaianmu Gong. Nek ngono saiki aku arep takon, kepriye solusimu kanggo ngudari masalah kiye ?”
“Gampang Kang, nyuwun Gusti Allah wae supaya wektu dibalekna jaman disik lan awake dhewe kabeh mranata maneh sing bener”

“Kuwi dudu solusi Gong, kuwi ngimpi !”
“Lha nek Kang Petruk usule piye ?”
“Sik … aku tak takon nDara Sengkuni sik”

 

August 27

GMP#7 : KPK Kabotan


“Kang, si Dursila kae pancen uedan ra kathokan tenan ya Kang”
“Edan piye Gong ?”

“Lha jelas to, lha wong sugihe ora mekakat, sawahe searat arat, emase ewunan karat, bojone papat. Padahal kowe ngerti disik cilikane to Kang, Dursila kae ya biasa biasa wae. Malah wong tuwane ya kalebu wong ora duwe. Ning dasar nasibe apik, lha kok dilalah ditampa makarya ning kotaraja. Kandhane dadi juru bayar ning
gudang-e kraton. Durung nganti rong taun saknalika kabeh dadi beda, saiki wis dadi juragan ning dusune awake dhewe kiye”
“Iya ya, kuwi jenenge OKB alias Ora Kabeh Bisa”

“Opo durung weruh kowe to Kang yen wingi Dursila ditekani tamu saka kotaraja kandane KPK-Kabotan saperlu ngecek masalah asal muasale raja brana sing di duweni Dursila”
“KPK-Kabotan kuwi apa ta Gong ?”

“KPK-Kabotan kuwi singkatan saka Kumpulan Prawira Kaprajan ingkang Kajibah Brantas Tumindak Nista, yaiku wakile raja kanggo mbrantas tumindak sing ora bener, kayata korupsi lan Ma Lima”
“Lha kok mampir ning omahe Dursila kuwi ana apa, apa ya marga silaturahmi riyaya bakda piye ?”

“Dudu Kang, kandane Dursila kuwi dicurigai korupsi. Nek bener kabukten, mesakake Dursila ya Kang ya, dheweke kudu dipidana mati amarga wis nerak wewaler ing negara iki”

“Nek miturutku bener kuwi Gong, ukum kudu ditegakna kanthi disiplin lan ora ndeleng sapa wae. Ya para nayaka praja, para prajurit, kalebu para kawula, malah yen Raja tumindak kaya mengkono ya kudu dipidana kanthi adil ora mbedak-mbedakake”
“Ning nek diukum mati, ya mesakake kulawargane ta Kang”

“Kuwi wis resikone dhewe, wis wani tumindak mengkono ya kudu wani tanggung jawab marang kalakuane kuwi. Kuwi ijek pengadilan ning donya Gong, luwih medeni maneh mengko pengadilan ning akherat. Yen wis ngerti kaya mangkono, sakjane uwong mestine kudu mikir sakdurunge arep nindakake niyat ora bener kuwi”

“Ah … nek ngono aku arep nglaporake sinden Kati Peri ah … marang KPK-Kabotan”
“Lho … salah apa si Kati Peri kuwi Gong ?”

“Dheweke nyolong Kang, atiku sing di colong. Sakwise kuwi dheweke merjaya aku Kang, tresnaku dipateni sakwise nolak aku … hu hu hu ….”
“Oalah Gong Gong … melas tenan adiku sing guanteng ki ……”

GMP#6 : Patrap Sengkuni


Sumber gambar: http://arzulcrozz.deviantart.com/art/Arya-sengkuni-284066910

“Le, ngerti ra sing garahi crita wayang rame kuwi apa ”
“Perange ta Lik ”
” Bener, perang kuwi amarga apa”
” Nggih amargi balas dendam, utawi mbelani bebener”
” Bener, salah sijine kuwi amarga ana tokoh antagonis sing garahi crah ing antarane sedulur, ana wong sing nebar fitnah lan sing seneng adu domba. Kowe ngerti salah sijine sapa”
“Sengkuni, Lik ”
“Bener Le, kowe ngerti apa watake Sengkuni mau ”
“Pinter ning dienggo minteri, cerdik nanging digawe ngapusi, menghalalkan segala cara, munafik, oportunis ”
” Yo bener, watak sengkuni mau pastine tetep ana nalika sing jenenge urip kuwi ijek ana. Nganti saiki”
” Sakniki nggih kathah Lik”
“Wah uakeh Le. Ning pemerintahan, ning lembaga pengadilan, ning legislatif, ketoke meh kabeh lembaga dileboni patrap Sengkuni, yo klebu ning masyarakat yo ana wae Sengkuni Sengkuni sing gentayangan”
“Pripun ciri cirinipun Lik ”
“Yo nek sekilas angel Le meruhi wong mau, soale pinter lamis, tumindake sarwa apik kanggo nutupi maksude sing ala, ketoke wong terpelajar, pinter ning jane ngglenggem, rupane bagus, ayu, penampilan prasaja, mranani ati. Pokoke lain di mulut lain di hati, srigala berbulu domba. Kata kuncine yo munafik ”
“Lha nek ingkang korupsi korupsi niku ”
” Klebu kuwi, lha wong korupsi ngantek em eman kok ketoke adem ayem, malah dadi selebriti”
“Lha nek politikus politikus niku ”
“Pada dene ”
“Terus mbenjang kula kedah dados napa Lik ”
” Kowe kudu dadi awakmu dhewe. Ojo gampang kapengaruh karo lingkungan, aja kapengaruh karo raja brana sing sok mblerengi, uga aja tukmis. Pokoke niyate kudu kuwat lan uga ikhtiyare”
“Nggih angel niku ta Lik ”
“Lha iyo ta, urip ning ngalam donya kuwi, gampang gampang susah ning yo susah susah gampang. Sing penting tetep istiqomah marang bebener, nyedakana bakul minyak wangi tinimbang nyeraki bakul telek bebek. Kowe golek-a wangi tinimbang entuk prengus ”
” Lha nek niku kula cocok, si Prapti ingkang imut niku rak dados SPG produk minyak wangi ta … wis wonge ayu, manis, wangi meneh”
“Dudu kuwi Le kamsute …. kowe kudu pinter milih kanca, pinter milih lingkungan, nek bisa malah mewarnai lingkungan dadi wangi ”
” Siap Lik !!!!”
” Sssstttt Le, Prapti kuwi bocahe sing endi to”

August 26 via mobile

Durgandini (4)


Durgandini (4)
Prabu Sentanu bertemu dengan Dewi Durgandini di pinggir sungai Gangga (gambar: herjaka HS)

Sang Dewi Durgandini atau Dewi Setyawati memang terpaksa harus merelakan Abiyasa anak satu-satu yang setelah tidak menyusu, dibawa oleh Palasara suaminya ke pertapaan Saptaarga. Lebih baik berpisah daripada harus mendampingi Palasara dan Abiyasa menjadi petapa di gunung Saptaarga, jauh dari keraton Wirata.

Baginya, hidup sebagai petapa tidak jauh berbeda dengan hidup menderita seperti yang pernah ia jalani sejak kecil hingga dewasa, yaitu hidup yang dibuang, menjadi penjual jasa penyebrangan dengan perahunya di sungai Yamuna. Maka jika saat ini ia meninggalkan keraton Wirata untuk mengikuti Palasara sama artinya ia sengaja mengulangi penderitaannya.

Semenjak Palasara membebaskan penyakit dan penderitaannya, Dewi Durgandini diperkenankan kembali keraton Wirata dan menikmati fasilitas yang ada sebagai putri raja. Pada saat itu Dewi Durgandini ingat sebuah kata-kata yang berisi pengharapan yang senantiasa diucapkan Ki Dasabala ayah angkatnya: ‘Bersabarlah, ada saatnya nanti, penyakit dan segala penistaannya dihapuskan’. Dan sekarang saatnya telah tiba, semenjak ia bertemu dan menyeberangkan Palasara.

Namun jika kini ia bersama Palasara dan Abiyasa kembali naik perahu menyebrangi sungai Gangga dan sungai Yamuna, meninggalkan Wirata dan menuju Saptaarga, artinya ia siap menderita kembali bersama berbagai hal yang menyakitkan. Aku tidak siap, tidak mau menderita lagi. Aku ingin tinggal di keraton dengan segala kemewahan dan kesenangannya.

Durgandini telah menggunakan jalan pikirannya dengan benar, bahwasannya ujung dari sebuah penderitaan dan kesengsaraan adalah kebahagiaan dan kemuliaan. Tidaklah mungkin setelah bahagia dan mulia dicapai, akan kembali menderita. Kemuliaan adalah puncak dari tumpukan kesengsaraan, di mana kesengsaraan tidak ada lagi, yang ada adalah kemuliaan. Ajakan suami untuk meninggalkan keraton dan mengasuh anaknya menjadi petapa dianggap menunda atau bahkan membatalkan kesempatannya untuk merasakan kebahagiaan serta kemuliaan itu.

Sebuah pilihan telah diambil, ia telah memilih untuk tidak meninggalkan keraton, baik dengan atau tidak bersama suami dan anak. Hari-harinya dijalani dengan kesendiriannya. Abiyasa memang selalu hadir dalam angannya, namun tidak sebagai petapa kecil, melainkan sebagai calon raja di sebuah negara yang besar.

Ketika pada suatu waktu, Dewi Durgandini sedang melakukan sesuci di sungai Gangga, ia bertemu dengan Prabu Sentanu, raja Hastinapura. Dalam pandangan pertama itu Sentanu amat terkejut melihat pancaran wajah Dewi Durgandini yang mirip sekali dengan bidadari Ganggawati isterinya yang telah kembali ke kahyangan. Untuk menyakinkan bahwa yang berada di depannya bukan Batari Ganggawati, Sentanu semakin mendekat memperkenalkan dirinya kepada Durgandini, demikian sebaliknya. “Aku bukan Ganggawati sang Prabu, namaku Durgandini atau Setyawati”.

Pertemuan dan perkenalan diantara keduanya merupakan pertemuan bersejarah, yang nantinya akan membuat sejarah baru kerajaan Hastinapura. Dimulai dari kerinduan Prabu Sentanu kepada Batari Ganggawati dan rasa sepi Dewi Setyawati semenjak ditinggal Palasara suaminya dan Abyasa anaknya, keduanya semakin dekat. Ada kekosongan yang saling mengisi di hatinya. Walaupun wanita di hadapannya bukan Ganggawati, kehadiran Durgandini mampu mengobati kerinduan Sentanu kepada Ganggawati. Demikian sebaliknya, kehadiran Sentanu mampu mengobati rasa sepi Setyawati semenjak kepergian Palasara suaminya, dan Abiyasa anaknya ke Pertapaan Saptaarga.

Gayung pun bersambut. Keduanya mulai merenda benang-benang harapan, harapan akan cinta-kasih yang member daya hidup.

“Adakah yang memberatkan, jika pada suatu waktu aku datang ke Wiratha untuk melamarmu?.”

“ Tidak sang Prabu, aku berharap dan bersyukur jika sang Prabu sudi meminangku. Namun sebelumnya saya mohon maaf.”

Setyawati berhenti sejenak untuk menenangkan hati.

“Ada satu permohonan yang mungkin sangat memberatkan hati sang Prabu.”

“ Permintaan apa, Setyawati? Katakanlah!”

“Aku takut, jika hal ini aku katakana, sang prabu akan mengurungkan niatnya melamar aku.

“Tidak, Setyawati, apa pun yang akan kau katakan aku tetap akan meminangmu.”

“Sungguhkah itu Sang Prabu?.”

Prabu Sentanu mengangguk perlahan.

“Sang Prabu Sentanu, jika kelak Sang Hyang Widdi Wasa mengijinkan kita untuk bersatu dan melahirkan anak laki-laki, aku berharap agar anak kita menjadi raja di Hastinapura

Herjaka HS

Durgandini (3)


Durgandini (3)
Dewi Laraamis menyeberangkan Palasara dengan perahu dayung di sungai Yamuna (karya: herjaka HS)

Seiring dengan proses pemulihan Dewi Durgandini dari penyandang kutukan, untuk kembali menjadi bidadari, bersih dari ‘sesuker’ kotoran jiwa, ada perang besar yang tejadi. Perang antara penyakit atau ‘memala’ bahkan rajanya penyakit atau Rajamala dengan Palasara. Kesembuhan Dewi Durgandini sama halnya dengan kekalahan si Rajamala. Rajamala bersama perahu dayung yang setiap hari menyatu dengan Dewi Durganini telah dipecahkan oleh petapa sakti Palasara. Perahu yang pecah menjadi dua tersebut mewujud menjadi manusia dan diberi nama Rupakenca dan Kencakarupa, sedangkan dayung perahu berubah wujud menjadi seorang putri dengan nama Dewi Rekatawati. Keempat perwujudan yang telah lama menjadi beban hidup Dewi Durgandini telah dilepaskan, dan selanjutnya diperintahkan untuk mengabdi di kerajaan Wirata.

Setelah sembuh dari penyakitknya, Dewi Durgandini memancarkan kecantikan yang luar biasa. Jika sebelumnya, Dewi Durgandini ikut menyangga ‘dosa’ ibunya Bidadari Adrika yang dikutuk menjadi ikan, sehingga badan sekujur kasar dan amis, kini setelah disembuhkan oleh Palasara, sang Petapa muda, Dewi Durgandini atau Dewi Laraamis, sudah tidak amis lagi. Ia berubah menjadi bidadari muda yang tubuhnya halus mulus dan sangat jelita, mewarisi kecantikan ibunya yang adalah bidadari kahyangan. Kecantikan Dewi Durgandini yang tiba-tiba memancar membuat Palasara terpana karenanya.

Pertemuannya dengan Durgandini merupakan peristiwa istimewa yang mampu menggoncangkan hatinya. Walaupun sejak kanak-kanak Palasara telah menjalani laku tapa, belajar mengolah pikir serta mengendalikan rasa, ia tak kuasa menahan goncangan asmara. Ada perasaan yang tumbuh begitu cepat dan dahsyat. Perasaan yang mengkristal dan tertuju hanya kepada satu wajah, satu sosok, satu hati, serta satu nama yaitu Durgandini.

Karena tidak kuasa menanggungnya, dengan kepolosan Palasara menyatakan perasaannya kepada dewi Durgandini. Entah karena hutang budi atau perasaan kagum atau sentuhan rasa yang lain, tetapi yang pasti bukan karena ketampanannya, sang Dewi Durgandini mau menerima cinta Palasara. Kedua insan muda tersebut mulai merenda benang harapan akan masa depan yang indah dan membahagiakan.

Bersamaan dengan cinta mereka yang tumbuh, Dasabala, orang tua asuh Durgandini ingin membawa anak angkatnya besama dengan Palasara menghadap Prabu Basuparicara raja Wirata. Sesuai dengan janji Prabu Basuparicara, Dewi Durgandini setelah menjadi sembuh diterima di kraton Wirata, termasuk juga Palasara, yang mampu menyembuhkan Durgandini dan juga perwujudan dari penyakit dan perahu dayung Durgandini yaitu: Rajamala, Rupakenca, Kencakarupa dan Rekatawati. Bahkan untuk selanjutnya, ketika Prabu Basuparicara mengetahui bahwa diantara Durgandini dan Palasara ada benih cinta yang mulai bersemi, mereka berdua di resmikan menjadi suami istri.

Tak berapa lama kemudian pasangan Palasara dan Durgandini dianugerahi seorang anak laki-laki dan diberi nama Abiyasa. Durgandini menginginkan agar Abiyasa kelak menjadi raja, tidak sengsara seperti dirinya. Namun Palasara tidak demikian, ia berharap agar Abiyasa menjadi seorang petapa atau brahmana seperti dirinya. Perbedaan pendapat antara Dewi Durgandini dan Palasara dalam hal mendampingi dan mengarahkan Abiyasa anaknya, tidak dapat dipersatukan. Keduanya kukuh bertahan dengan pendapatnya masing-masing. Maka kemudian yang terjadi adalah Palasara membawa Abiyasa ke gunung Saptarga dipuncak Wukiretawu, meninggalkan Durgandini seorang anak bidadari yang setahun lalu sangat dicintainya.

herjaka HS