Semar Kuning [2]


Hingga saat telah tiba, acara perkawinan pun dimulai. Perkawinan agung antara dua putra raja yang begitu elok rupa, laksana bidadara dan bidadri yang turun dari kahyangan, ngejawantah. Semua orang yang melihat begitu terpesona akan kecantikan dan kegagahan kedua mempelai.

Temanten kakung pekik ing warna, nora sangsaya surem nanging malah sangsaya dados lan kabregasanipun, dhasar tetesing kusuma rembesing madu, dharahing atapa wijiling wong andanawarih, susila anoraga, tansah nengenaken dhateng kasubratan, mila datan elok lan mokal kalamun ingkang ginayuh tansah kasembadan.

Temanten putri sulistya ing warna, kawistingal hambabar teja mandamaya, sesolahe milangoni lelewane hanuju prana, dhasar busana edi ingkang karengga.

Astane penganten putri bakuh kukuh gegondhelan astane ingkang kakung, pepuletan kekanthen asta paribasan renggang gula kumepyur pulut, sasat ora kena ginggang pinara sasra. Lamun cinandra kadya widadara widadari saking swargaloka tumurun ing ngarcapada, njujug aneng Dwarawati.

Para mudha myang taruna, jejaka sarta kenya warara, kang pirsa thukul osiking driya, dhuh kapan ya, bisa dadi manten kaya ngana ? Para sepuh kang wus sepi hawa, jroning nala anglocita, mbesuk kapan ya bisa mantu amahargya putra kaya ing dinten punika. Nanging keladuking kandha kang ngaya wara, uga ana priya tuwa kang anggadhuh angkara murka, mbesuk kapan ya bisa nggandheng kenya sesisih lima.

Para tamu kakung miwah putri sami suka jroning ati, tumut mangayubagya lan paring puja-puji pangastuti, mugi risang temanten kekalih tansah manggih basuki, raharja tulus widada, tan ana sakara-kara, atut runtut pindha mimi kang nembe hamintuna, pindha Dewi Ratih lan Bethara Kamajaya, tansah sakiyeg saeka praya, sayuk rukun anggayuh geyonganing kayun, padha kersane padha karepe, kaya suruh lumah lawan kurebe, sinawang seje rupane yen ginigit padha rasane.

<<< ooo >>>

Sesaat setelah acara purna dan para tamu undangan sementara menikmati suguhan makanan nan melimpah dan mewah, muncul sosok gemuk pendek berwajah jelek berjalan megal megol menuju pasewakan agung langsung menghadap Prabu Kresna. Kemudian sosok itu berucap Continue reading Semar Kuning [2]

Semar Kuning [1]



Kerajaan Dwarawati tengah berbenah. Di sudut-sudut kota, dihiasi umbul-umbul beraneka warna. Di gerbang-gerbang masuk perkampungan, terlihat indah dan bau harum bunga-bunga yang dirangkai oleh warga. Rakyat Dwarawati sedang bergembira menyambut kabar dari kerajaan tentang akan dilangsungkannya perkawinan antara putri raja yaitu Dewi Siti Sendari dengan putra Amarta Raden Abimanyu, putra dari Arjuna dan Sumbadra.

Panggung-panggung hiburan didirikan di tengah lapang, dipersiapkan untuk pesta pertunjukan hiburan bagi rakyat yang turut bergembira atas perkawinan itu. Orang-orang dari desa terlihat berbondong-bondong memasuki gerbang kotaraja dari segala arah. Tujuannya, pertama ingin turut menyaksikan perkawinan putri raja mereka, yang terkenal sangat cantik jelita, dengan seorang yang tak kalah terkenalnya karena begitu rupawan wajahnya dan begitu kesohor kesaktiannya, yaitu Abimanyu. Tujuan kedua tentu saja adalah menyaksikan dan ingin menikmati hiburan-hiburan yang jarang mereka saksikan di kampung-kampung mereka.

Sementara itu di kerajaan, Prabu Kresna tengah menerima kunjungan kakaknya Prabu Baladewa raja Mandura yang berkenan datang atas undangannya. Setelah di jemput di pintu istana, maka segera didampinginya Kakaknya itu menuju ruang pasewakan agung. Disana telah menanti Samba, putra Kresna dan Setyaki, senapati Dwarawati yang juga adalah adik iparnya. Segera mereka berdua menghaturkan sembah kepada dua raja kakak beradik itu dan diterima dengan senang hati.
Setelah duduk di kursi yang telah dipersiapkan untuknya maka Baladewa berkata :

“Yayi Kresna, ada apakah kiranya dinda memanggil Kanda untuk datang ke Dwarawati ini secara tiba-tiba. Tentu ada sesuatu yang mendesak dan penting sehingga utusanmupun tidak menyebutkan apa yang menjadi maksud dari undanganmu itu” Continue reading Semar Kuning [1]

GMP#10 : Darane Bagong


Lingsir wengi
Sepi durung bisa nendra
Kagodha mring wewayang
Kang ngreridhu ati

Kawitane
Mung sembrono njur kulina
Ra ngira yen bakal nuwuhke tresna

Nanging duh tibane aku dewe kang nemahi
Nandang branta
Kadung lara
Sambat-sambat sapa

Rino wengi
Sing tak puji aja lali
Janjine muga bisa tak ugemi

“Mbengi-mbengi kok nembang sing kaya ngono to Gong. Sapa sing mbok anti-anti kuwi Gong. Lha kok mesakake tenan adiku cah bagus iki, lagi rindu dendam tak terlampiaskan”
“Aja ngenyek to Kang”
“Ya ra ngenyek to Gong. Lha sapa to sing janji-janji kuwi, Bagnawati apa Dian Sastro?”
“Sapa maneh kuwi Kang”
“Lha kowe rak terkenal dadi playboy to Gong, lelananging jagat”
“Kuwi ngomong apa ngenyek kang, dedeg piadeg kaya karung goni isi telo lan rai rusak kaya ngene kok dadi playboy. Apa wis wolak waliking jaman ta”
“Lho … jaman saiki ki, sing penting dudu dedeg piadeg to Gong, apa maneh ndelok rupa sing disandang. Sing penting sugih raja brana, duwe kekuasaan lan pergaulane luas, pastine sing mbok sir padha ngintil”
“Yo ra kabeh ngono kang. Apa kabeh sing dikarepakake kuwi bisa dituku sarana duwit?”
“Lha nyatane rak akeh ta Gong sing uwis kadaden. Buktine wakmu Togog kae, bisa oleh prawan ting-ting sing uayuuune uleng ulengan. Lha kowe piye Gong”
“Ya .. aku mung apa anane wae Kang. Jane Dian Sastro kae ya he eh karo aku, ning aku ora nglanggati”
“Walah guayamu Gong. Lha kok kegeden rumongso kowe. Mosok wong ayune kaya ngono kok gelem karo kowe. Lha modalmu kuwi apa, duwit ora gablek, jabatan mung dadi panakawan, trus apa tumon si Dian kae terpesona marang awakmu”
“Lho … kuwi fakta lho Kang. Terbukti secara empiris dan higienis”
“Halaah … apa maneh kuwi. Sak ngertiku kowe yo mung paitan nekat wae. Lha nek Bagnawati piye?”
“Lha nek kuwi aku serius Kang. Kuwi masa depanku. Ketoke Rama Semar ya cocok kok. Ning yo kuwi, lha kok malah wonge ki jinak-jinak merpati”
“Apa maksude kuwi?”
“Aku nyerak deweke ngadoh. Aku adoh deweke nyerak. Lha rak malah dadi nganyelake to Kang”
“Yo gampang to. Siapno beras karo sarung”
“Dinggo apa Kang”
“Yo dinggo nyekel doro mau to”
“Mosok Bagnawati mbok padakake karo manuk ta Kang”

“Lha apa kowe ra seneng manuk ta Gong ?”

“Rak wis duwe ta Kang”

Filsafat Jawa dan Kearifan Lokal [5]


by Dr. Purwadi, M.Hum

2. Teori Kebenaran Koherensi

Teori kebenaran koherensi atau teori kebenaran saling berhubungan, yaitu suatu proposisi itu atau makna pernyataan dari suatu pengetahuan bernilai benar jika proposisi itu mempunyai hubungan dengan ide-ide dari proposisi yang terdahulu yang bernilai benar. Idiom becik ketitik ala ketara, yang baik pasti ketahuan dan yang jahat pasti terlihat, merupakan pengakuan sosial terhadap kebenaran hukum sebab akibat. Penghayatan atas idiom populer ini memudahkan serta mendorong seseorang untuk berbuat transparan dalam manajemen. Tanpa ada kontrol secara langsung, pihak-pihak yang akan melakukan pelanggaran pasti hatinya gelisah. Suara hatinya mencegah untuk berbuat yang kurang terpuji. Meskipun orang lain tidak mengetahui, tetapi hati sanubarinya tidak dapat ditipu. Maka dengan sendirinya niat baiklah yang akan dimenangkan serta dipraktekkan.

Nilai kearifan lokal Jawa lainnya yaitu ngundhuh wohing pakarti, orang akan memetik buah perbuatannya. Sing nandur becik bakal becik undhuh-undhuhane, sing nandur ala bakal ala undhuh-undhuhane. Barang siapa menanam kebaikan maka kebaikan pula buahnya, barang siapa menanam keburukan maka keburukan pula buahnya. Seorang pemimpin yang selalu memikirkan kepentingan rakyatnya, pasti dicintai oleh orang banyak. Sebaliknya apabila pemimpin bertindak curang dan mengutamakan kepentingan diri sendiri, pasti lambat laun akan terjadi pergolakan. Tidak jarang dari pergolakan yang sifatnya kecil dan spontanitas lantas menjadi pemberontakan yang banyak makan korban. Rakyat memang tajam pendengarannya, sehingga pasti tahu setiap gerak-gerik pemimpinnya.

4. Sifat Kebenaran Transparansi

Kebenaran transparansi muncul dari hasil dari sikap keterbukaan. Artinya, suatu kebenaran tidak mungkin muncul tanpa adanya prosedur baku yang harus dilaluinya. Prosedur baku yang harus dilalui itu adalah tahap-tahap untuk memperoleh pengetahuan transparansi, yang pada hakikatnya berupa teori, melalui metodologi ilmiah yang telah baku sesuai dengan sifat dasar ilmu. Dalam bahasa Jawa dikenal dengan istilah blaka dan prasaja. Blaka artinya terbuka, tidak ditutupi, apa adanya, transparan dan tidak takut bila diketahui semua isi hatinya. Sikap blaka biasanya diberikan kepada orang khusus yang sudah akrab, bersahabat dan hubungannya dekat sehingga tidak membahayakan. Orang blaka umumnya tidak memiliki maksud tersembunyi seperti kata pepatah: ada udang di balik batu. Dia berbicara tanpa beban, lepas dan tidak gampang marah, sehingga dalam pergaulan mudah diterima oleh berbagai kalangan. Namun ada kekurangannya, orang blaka kadang-kadang keceplos, yang membuat pihak lain kaget bahkan tersinggung. Continue reading Filsafat Jawa dan Kearifan Lokal [5]

GMP#9 : Pede, ngeyel salah maneh !!!


“Jane kowe seneng karo wayang ra to Le ”
“Jane nggih radi seneng”
“Lha kok rada”
“Lha nggih radi, lha wong mboten patiya remen kok, ning nggih ngertos sekedik-sekedik. Jalaran kula mboten kathah pikantuk seserapan perkawis pewayangan. Wonten ing sekolahan pun mboten nate diajari, teng griya semanten ugi, wontenipun kula asring mirengaken campur sari koplo utawi musik pop. Lha nek pas wonten ing griya, kathahipun nggih mirsani sinetron, pilem londo lan kungfu, utawi berita gosip he he he ….. lha wong sedherek-sedherek ugi mekaten, kados pundi malih”

“Lha kowe apa ora seneng budaya lokal to Le, kayata wayang, kethoprak, dagelan, tari tarian, lan ngrungokake  pas ana dialog utawa pertunjukan budaya”
“Halah … jadul Lik, acarane mbosenake lan ora kereatip, ketoke namung sekedar wonten kemawon, men diarani tetap memperhatikan warisan budaya nasional”

“Lha Bapakmu piye ?”

“Bapak nggih sami mawon kok. Bapak kulo dasare mboten jadul Lik, piyayine mbois lan moderen, senengipun musik rock, blues. Lha menawi ibu kula remenipun underock kaliyan blus transparan. Pop kaliyan campursari ugi remen.”

“He he he … mosok ana le musik underock karo blus transparan. Dadi idolamu saiki sapa Le ?”
“Ariel Peterpan ”
“Sing bar bebas dihukum kae ta”
“Inggih Lik, kula benjang nggih kepengin kados Ariel kok “

“Lha nek Abimanyu ngerti kowe Le ?”
” Nggih jelas ta, presiden negara Amarta ta”
” Ehm …. lha nek Pandita Durna”
” Kadose ustad negara Ngalengka nggih”
” Lha nek One Direction group band saka ngendi Le”
“Nek niku pun pasti Lik, 1D saking Inggris bekas jajahane India kan”

“Lha nek Bimasena kuwi anake sapa Le ”
“Nggih putrane Gatotkaca to Lik, mosok boten ngertos ”
“Ora kuwalik ta Le. Gatotkaca kuwi anake Bima lan Bima putrane Pandu ngono yo Le ?”
“Sanes ngaten Lik, Gatotkaca niku luwih tuwa saking Bima, malah langkung tuwa dibanding Batara Guru. Lha menawi Pandu niku putrane Anoman kaliyan Dewi Sandra”

” Wis …. wis …. bubrah kabeh ….. karepmu Le. Wis … wis … gek arep dadi apa kowe Le .. Le”

August 25 via mobile

Filsafat Jawa dan Kearifan Lokal [4]


by Dr. Purwadi, M.Hum

 

6. Aliran Vitalisme

Secara etimologis kata vitalisme berasal dari bahasa Latin vita atau hidup (Ali Mudhofir, 1988:33). Vitalisme menganggap bahwa perbuatan manusia yang dipandang bermoral ialah apabila perbuatan tersebut menunjukkan daya hidup. Seseorang yang bermoral tinggi ialah yang dapat menunjukkan kekuatannya sebagai orang kuat, seseorang yang istimewa (Niels Mulder, 1988:39). Aturan moral ini menandang bahwa hidup sebagai nilai yang tertinggi. Dengan demikian aliran ini mengatakan bahwa yang baik adalah yang mencerminkan kekuatan dalam hidup manusia. Kekuatan dan kekuasaan yang menaklukkan orang lain yang lemah, itu ukuran baik. Manusia kuasa itu pun manusia yang baik (Poedjawijatna, 1982:46).

Tokoh yang menganut paham vitalisme ini adalah Friedrich Nietzsche yang membagi dua macam moralitas, yaitu moralitas budak dan moralitas tuan. Moralitas budak adalah moralitas kawanan Herren-moral dan Sklaven-moral, sikap orang yang selalu mengikuti kelompok dan tidak berani bertindak sendiri, yang perlu dipuji dan takut ditegur. Menurut Nietzsche, moralitas budak harus dikalahkan dengan moralitas tuan. Dalam moralitas manusia tuan, baik adalah sama dengan luhur, buruk sama dengan hina. Yang dianggap hina adalah si penakut, si cengeng, si sempit, si pencuri untung, si pencurinya yang tidak berani menatap mata lawan bicara, yang merendahkan diri, si manusia macam anjing yang suka disiksa, si penjilat yang mengemis-ngemis, terutama si pembohong. Moralitas tuan membenarkan kekuatan dan kekuasaan. Cirinya adalah seluruhnya membenarkan dirinya sendiri. Moralitas tuan adalah ungkapan kehendak untuk berkuasa (Magnis Suseno, 1997:202).

Nietzsche berpendapat bahwa kepercayaan akan Tuhan itu terikat pada suatu perasaan atau kecenderungan (Arifin, 1987:63). Untuk menjadi maju manusia harus memperjuangkan kekuatan dan kehendak untuk berkuasa (der While zur Macht), kebebasan intelektual dan kejujuran hidup di dunia ini. Ia harus melepas kepercayaan, sebab saat ini merupakan tanda kelemahan dan pengingkaran terhadap hidup. Manusia tidak perlu mempunyai kewajiban apapun terhadap siapa pun selain dari dirinya sendiri. Manusia harus kuat dan mampu menjadi pengganti Tuhan dalam menciptakan semua nilai dan aturan hidup. Nietzsche beranggapan bahwa agama merupakan unsur negatif dalam perkembangan pribadi seseorang. Agama telah menumbuhkan suatu kebudayaan yang bertentangan dengan kosrat manusia. Agama melawan alam dan membuat dunia menjadi tempat yang sengsara, tanpa nafsu dan tanpa hidup.

Oleh karena itu bagi Nietzche, jika kehidupan manusia telah dibebaskan dari belenggu agama yang dilambangkan oleh kekuatan gereja, maka kemajuan akan dicapai oleh manusia dalam mengarungi dan menguasai kehidupan ini sesuai dengan apa yang dicita-citakan oleh manusia. Modal-modal pembangunan bangsa yang berupa sumber daya manusia dan sumber daya alam, perlu dikelola dengan sungguh-sungguh, supaya kegagalan dan kesia-siaan dapat dicegah. Harta benda publik harus bisa diatur secara bersama, terbuka, dan bergilir, sehingga kesejahteraan umum benar-benar diwujudkan. Perlu adanya kesadaran bahwa penderitaan dan ketertinggalan suatu kelompok merupakan beban dan tanggung jawab kelompok lain yang nasibnya lebih beruntung, sehingga keseimbangan hidup dapat dicapai dengan damai. Kutipan di bawah ini menunjukkan hal di atas:

Manguwuh peksi manyura

sawung kluruk amelungi

wancine wus gagat enjang

ayo rowang amurwani

netepi syariat lima

manembah Hyang Maha Suci

mrih yuwana kang pinanggih

ing donya tumikeng akhir

(Tembang Sawung Kluruk, pupuh gancaran, pada 1)

Terjemahan : Continue reading Filsafat Jawa dan Kearifan Lokal [4]

Filsafat Jawa dan Kearifan Lokal [3]


by Dr. Purwadi, M.Hum

2. Aliran Eudamonisme

Eudamonisme berasal dari bahasa Yunani Eudamonia, artinya kebahagiaan. Eudamonisme merupakan teori etika yang menjelaskan bahwa tujuan manusia adalah kebahagiaan (Ali Mudhofir, 1988 : 26). Tokoh yang menganut paham Eudamonisme diantaranya Plato, Aristoteles, dan Thomas Aquinas. Bagi Plato yang baik adalah yang mendatangkan kebahagiaan. Philabus Plato memperlihatkan adanya jalan tengah antara dua ekstrim yang berlawanan yaitu keutamaan yang merupakan keseimbangan antara yang kurang dan terlalu banyak (Bertens, 1997 : 244). Hidup yang baik menurut Plato adalah keseimbangan ukuran yang diterapkan dalam pilihan-pilihan.

Berbeda dengan Plato, menurut Aristoteles hanya ada satu kebaikan akhir (ultimate good) yang tak lain sang kebaikan sendiri (the good). Karena manusia adalah makhlus sosial, maka menurut Aristoteles, kebaikan sosial lebih penting dan mulia daripada kebaikan individual. Kebaikan ini bersifat tetap dan merupakan tujuan hidup (Sudiarjo, 1995 :30 -31).

Menurut Aristoteles, manusia adalah baik dalam arti moral, jika selalu mengadakan pilihanpilihan rasional yang terdapat dalam perbuatan-perbuatan moralnya dan mencapai keunggulan dalam persoalan intelektual.

Tokoh lain yang berpaham Eudamolisme adalah Thomas Aquinas. Menurut Aquinas,         manusia terarah untuk mengerti tujuan akhir, yang membahagiakan secara penuh dan sempurna. Kebahagiaan bagi Aquinas dapat dicapai di dunia dan akhirat lewat perjumpaan dengan tuhan (Sudiarja, 1995 : 41). Konsepsi Aquinas ini memungkinkan manusia mencapai kebahagiaan sepenuhnya. Manusia betul-betul bahagia jika dapat memandang Tuhan.

3. Aliran Utilitarisme

Utilitarisme berasal dari kata utilis artinya berguna, yang dianggap sebagai dasar kebaikan tertinggi adalah bermanfaatnya perbuatan yang baik adalah yang memberikan kegunaan. Menurut utilitarisme, manusia harus bertindak sedemikian rupa, sehingga menghasilkan akibat baik yang sebanyak mungkin dan sedapat-dapatnya mengelakkan akibat-akibat buruk. Tindakan-tindakan tersebut harus selalu memperhatikan akibat-akibatnya bagi semua orang (Magnis Suseno, 1987 : 123).

Tokoh aliran ini adalah Jeremi Bentham dan John Stuart Mill. Menurut Bentham kehidupan manusia ditentukan oleh dua ketentuan besar : nikmat dan perasaan sakit sehingga tujuan moral tindakan manusia adalah memaksimalkan perasaan nikmat dan meminimalkan perasaan sakit (Magnis Suseno, 1997 : 180). Gagasan yang demikian bertolak dari paham hedonisme. Bentham merumuskan prinsip utilitarisme sebagai the greatest happiness for the greatest number (kebahagiaan yang sebesar mungkin bagi jumlah yang sebesar mungkin). Prinsip ini harus mendasari kehidupan politik dan perundangan. Berbeda dengan Bentham, John Stuart Mill mencoba mengajukan gagasan bahwa kesenangan rohani pada umumnya dimenangkan terhadap kesenangan jasmani karena menyangkut kelestarian dan keselamatan. Kenyataan ini menunjukkan bahwa kebahagiaan itu tidak dinilai dari kualitas yang hanya bisa diukur dari luarnya (Sudiarja, 1995 : 93).

Etika utilitarianisme dalam pewayangan dapat dilihat dalam lakon Begawan Ciptoning. Di sana Arjuna yang salin rupa menjadi Begawan Ciptoning itu senantiasa minta kepada dewata agung agar para pendawa dapat unggul dalam perang Baratayuda. Aliran teologi Jawa tercermin juga dalam ungkapan manunggaling kawula Gusti. Ungkapan-ungkapan mistik itu pada intinya mengandung ajaran agar manusia selalu mendekatkan diri kepada Tuhan. Penganut monisme religius mengemukakan gagasan tentang Tuhan bahwa dunia dan jiwa-jiwa sebagai suatu kenyataan. Pandangan tersebut meyakini kenyataan yang sungguh-sungguh dan niscaya/sat atau yang benar-benar berada adalah keberadaan yang kekal. Continue reading Filsafat Jawa dan Kearifan Lokal [3]