Mahabarata, Partawiraya [1]


Mahabarata Jilid 1

Bab I Purwaka

Mênggah ing wigatosipun pakêmpalan dintên punika badhe sami anyuraos sêrat Mahabarata, karantên punika sêrat minulya ing dunya.

Manawi ngangkah murih gampil anggènipun nyuraos, sakawit tiyang kêdah sumêrêp rumiyin ingkang kasinau wau sêrat punapa, sarta ing nalikanipun maos kadospundi anggènipun nyamêktakakên ciptanipun, karana ingkang prêlu punika panggalihipun para marsudi, punapa pancèn kapengin mangrêtos, punapa botên. Bilih sampun samêkta, mangrêtosipun dhatêng sêrat ingkang kaparsudi wau, langkung gampil tinimbang manawi kalintu anggèning nyamêktakakên panggalihipun. Upami jêngandika kapengin priksa dhatêng salah satunggaling kawontênan, kawontênan wau kêdah titi anggèn jêngandika ningali, sampun ngantos kirang waspada, kêdah jêngandika ajêngakên, nanging sampun ngantos kasingkur, sarta kêdah dipun raosakên sayêktos. Makatên ugi tumraping cipta, paningaling cipta kêdah dipun wawasakên, sarta sêrat wau dipun ajêngna.

Tiyang kêdah sumêrap kadospundi anggènipun marsudi, kadospundi wosing pikajêngipun ingkang kêdah winawas sarana cipta wau. Pramila badhe winiwitan saking anyamêktakakên cipta, tuwin anêdahakên pratitising patrap, tiyang kêdah ngangkah sagêdipun sumêrêp kadospundi pamaosipun sêrat wau.

Sasampunipun lajêng dipun pêndhêta saparwa-saparwa (dhil) kaupadosana, pundi ingkang prêlu, katataa ngantos turut dêdongènganipun, tuwin kêdah mangangkah sagêdipun têrang panampinipun dhatêng sadaya ingkang kawrat ing sêrat wau, sarta lêlampahanipun ingkang sami kacariyos wontên ing ngriku, pikajêngipun badhe kangge mulang tiyang golongan punapa, kadospundi pandamêlipun, tuwin punapa pangangkahipun. Kadospundi para dewa anggènipun amitulungi tiyang-tiyang wau, saha kadospundi anggènipun amambêngi. Punapadene para dewa tumut angsal punapa wontên lêlampahan ingkang kalampahan wau.

Ing dunya kathah tiyang ingkang botên pitados manawi para dewa (malaikat) punika anata lêlampahan, sarta botên pitados manawi alam-alam punika tinata dening para dewa. Sintêna ingkang botên pitados dhatêng Agami Hindhu, tamtu badhe amabêni sêrat-sêrat jêngandika ingkang suksci-suksci. Dados inggih kalêbêt saperangan kawajibanipun sabên jêjaka Hindhu ngrêtos sawatawis dhatêng sêrat-sêrat suksci ing agaminipun, sampun ngantos lajêng sami rangu-rangu dening pangrêncananipun tiyang ingkang sami botên sumêrêp.

Manawi tiningalan saking kawruh kasusastran, sêrat Mahabarata punika isi ajèn-ajèn ingkang agêng sangêt. Satunggal-tunggaling bôngsa punika tamtu sami gadhah sêrat, pintên-pintên bôngsa ingkang sangêt angluhurakên, ugi pintên-pintên bôngsa ingkang ngrèmèhakên dhatêng sêratipun wau. Kathah bôngsa ingkang darbe sêrat mawi sinawung lêlagon, cariyosing babad, dongengan, kawruh kasuksman tuwin agami, ingkang adamêl tuwuh-tuwuhing raos pangaji-ajinipun tiyang, punika ingkang kathah saking kawruh kasusastranipun, manawi wontên bôngsa darbe sêrat-sêrat ingkang migunani, bôngsa wau lajêng kaanggêp luhur dening bôngsa sanès, nanging manawi botên gadhah sêrat ingkang luhur-luhur, bôngsa wau tamtu kaanggêp asor, môngka botên wontên bôngsa ingkang sugihipun sêrat luhur kados bôngsa Hindhu.

Saèstunipun jêngandika sampun sami maos anggitanipun Omirus, pujôngga ing praja Grigkênlan, ingkang nyariyosakên lêlampahaning paprangan salêbêtipun sadasa taun. Wontên sanèsipun malih, pintên-pintên pujôngga linangkung ing bab kasuksman tuwin babad. Sarêng tiyang samangke maos sêrat wau, lajêng sami mungêl: Grigkênlan punika rumiyinipun têtela nagari agêng, katitik saking anggitanipun para pujangganipun. Wêkdal samangke tiyang kilenan sami maos sêrat-sêrat ijêngandika ingkang kasêrat ing basa Sansêkrit, sarta sami mungêl: kados punapa luhuring kasagêdanipun bôngsa Hindhu ing jaman kina, dene sampun sagèd nganggit sêrat-sêrat wau. Sêrat Mahabarata punika kêkidungan ingkang luhur piyambak ing dunya, botên wontên sêrat kêkidungan ingkang sami kalihan sêrat Mahabarata. Ing ngriku kaèbêkan sadhengah ingkang prêlu dipun sumêrêpi, utawi pundi kautamèn ingkang kêdah kaparsudi. Tatêmbunganipun sêrat wau wilêd, sarta anyariyosakên lêlampahan prêlu-prêlu ingkang kêdah dipun sumêrêpi dening para jêjaka Hindhu. Saèstu kuciwa, upami tumuwuhipun jêjaka Hindhu botên sinartan kawruh pintên- pintên ingkang kawursita ing sêrat kêkidungan ingkang kaanggit sarta kagêgulang dening lêluhuripun.

Punika pusakanipun bôngsa Arya, amila prayogi sami kasinaua. Ing sêrat wau angêmot prakawis pêrlu tigang warni, (a) piwulang kasusilan, (b) sadarsana, (c) aluraning lêlampahanipun. Continue reading Mahabarata, Partawiraya [1]

Cantrik


Cantrik

Tokoh Cantrik ditampilkan dalam wayang kulit purwa dengan roman muka yang gembira dengan plelengan. Hidungnya ndelik atau sumpel. Bermulut sunthi dengan kumis tipis, kadang ada yang berjenggot dan berjabang. Perut buncit, memakai rompi dan memakai celana pocong dagelan. Kepalanya memakai kethu, semacam topi. Dipunggungnya, kemana-mana menyandang sabit.
(wayang buatan Kaligesing Purworejo, koleksi museum Tembi Rumah Budaya, foto: Sartono)

———-

Cantrik termasuk panakawan, namun tidak panakawan baku seperti halnya: Semar, Gareng, Petruk dan Bagong (panakawan tengen) atau pun Togog dan Bilung (panakawan kiwa). Cantrik merupakan panakawan morgan atau panakawan sampingan dan tidak baku. Walaupun tidak baku kehadiran Cantrik dalam wayang kulit purwa cukup penting. Ia hadir sebagai pengiring pendeta atau begawan, baik pendeta yang berujud raksasa maupun pendeta yang berujud ksatria, di sebuah pertapaan atau percabaan.

Pada pagelaran wayang kulit Purwa, adegan percabaan ini merupakan kelanjutan dari adegan gara-gara, ketika para panakawan tengen (Semar, Gareng, Petruk dan Bagong) selesai bersenang-senang menghibur, lalu mengantar seorang ksatria menuju percabaan untuk memohon pencerahan kepada pendeta yang bersangkutan. Dalam adegan percabaan ini biasanya seorang dalang memanfaatkan bertemunya Cantrik dan Semar Gareng, Petruk, Bagong dengan guyonan yang lucu dan konyol.

Sesungguhnya Cantrik merupakan penggambaran seseorang yang sedang menuntut ilmu kepada pendeta atau begawan di padepokan atau percabaan. Sistem pengajaraannya menggunankan sistem khusus, yaitu sistem pengajaran paguron. Dalam sistem paguron ini, para Cantrik (laki-laki) dan Mentrik (perempuan) juga menjadi bagian dari keluarga, mereka tinggal makan dan bekerja bersama serta berfungsi sebagai pelayan atau pengasuh.

Tokoh Cantrik jarang diceritakan secara khusus, kecuali tokoh cantrik yang bernama Janaloka. Cantrik yang satu ini menjadi terkenal karena keinginannya memperistri Endang Pergiwa dan ssaudara kembarnya Endang Pergiwati. Pergiwa dan Pergiwati adalah anak Arjuna dengan Endang Manuhara yang tinggal bersama eyangnya Begawan Sidik Wacana di percabaan Andong Sumiwi. Pada suatu hari kedua putri kembar itu ingin menemui Arjuna ayahnya di keraton Ngamarta. Begawan Sidik Wacana mengutus Cantrikanya untuk mengantar kedua cucunya menemui ayahnya. Namun di tengah jalan Cantrik Janaloka yang seharusnya melindungi Endang Pergiwa dan Endang Pergiwati, malahan berniat memperistrinya. Namun sebelum niat Cantrik Janaloka kesampaian, ia keburu mati ditangan para Korawa.

Cerita ini menggambarkan seseorang yang memiliki keinginan, namun tidak ‘ngilo githoke dhewe,’ tidak melihat kekuatan dan kenyataan yang dimilikinya. Dan juga merupakan penggambaran dari abdi yang tidak setia kepada gurunya yang selama ini telah membimbingnya. Diibaratkan pagar makan tanaman yang seharusnya dijaga malah dirusak sendiri.

 

herjaka HS

Sumber : tembi.org

KI NARTO SABDHO MENANGIS……..


on Monday, August 6, 2012 at 9:00am ·

Ki Narto Sabdho almarhum semula adalah seorang ‘pengrawit’ (pemain musik instrumen gamelan), khususnya sebagai pemain kendhang. Lama kemudian, beliau baru ‘madeg dadi dhalang’, dan boleh dikatakan sejak itu beliau lebih dikenal sebagai dhalang dibanding dengan sebagai pemain kendhang. Tetapi jika dicermati, karya-karya beliau sebenarnya bahkan lebih banyak sebagai pengrawit, dibandingkan dengan sebagai dhalang. Misalnya, beliau sangat banyak membuat lagu dolanan, garap gendhing, dan membuat gendhing versi baru.

Mencermati apa yang pernah dilakukan Ki Narto Sabdho almarhum selama hidupnya, akan merupakan bahan renungan dan diskusi panjang-lebar yang tak habis-habisnya. Tokoh dhalang yang satu ini, faktanya memang memegang peran yang sangat dominan sebagai pemicu perubahan gaya permainan pagelararan wayang kulit versi Jawa, yang dampaknya mulai sangat terasa pengaruhnya menjelang awal tahun 1970-an. Pada masa itu, banyak pihak yang tidak saja menentang Ki Narto Sabdho, bahkan memusuhi dan berusaha menyingkirkan; karena dia dipandang ‘nerak lan ngrusak pakem’. Dalam beberapa pagelaran yang dilakukan di wilayah Surakarta dan Yogyakarta, bahkan beliau berulang kali mengalami pelecehan harkat, dihujat habis-habisan, atau dilempari saat melakukan pagelaran.

Tapi yang terjadi kemudian, adalah sebaliknya. Para gegeduk ‘pakar-pakar pakeliran wayang dan karawitan’ yang mengucilkan dan memusuhinya, ternyata malah berhadapan dengan kenyataan bahwa masyarakat luas sangat mendukung dan menyukai gaya pagelaran Ki Narto Sabdho. Bahkan, pada sekitar tahun 1971, sebagai hasil dari suatu pelaksanaan survei (dilakukan terhadap masyarakat) tentang dhalang mana yang paling disukai, beliau dinyatakan sebagai dhalang paling populer di Indonesia. Situasi inilah yang dengan segera membalikkan sejarah! Sejak itu, gaya permainan Ki Narto Sabdho melanda dan mempengaruhi gaya permainan hampir seluruh pagelaran wayang kulit yang dimainkan oleh banyak dhalang lainnya tanpa bisa dibendung lagi. Kesukaan akan permainan Ki Karto Sabdho, bahkan masih menjalar sampai sekarang, meski pun beliau sudah lama meninggal. Dengar saja secara langsung atau lewat internet (pakai ‘streaming’), bagaimana kaset-kaset pagelaran wayang dengan dhalang Ki Narto Sabdho sampai sekarang masih sering amat terdengar mengudara dan sangat dinikmati oleh banyak pendengar siaran radio.

Pada masa sekarang, para pendengar siaran radio itu berasal dari dalam dan luar negeri. Hampir setiap malam, dari berbagai stasiun pemancar radio (secara langsung atau lewat internet) kita bisa mendengar kembali bagaimana kata, kalimat, tembang, sulukan, antawacana, janturan, serta drama kehidupan yang menyentuh emosi dan perasaan; yang dibawakan oleh Ki Narto Sabdho kepada para pendengarnya (bukan lagi kepada penontonnya). Bahkan tanpa gambar video apa pun, karena di masa itu pita kaset video sangat mahal harganya, rekaman pagelaran wayang Ki Narto Sabdho pada masa itu lebih banyak dikenal lewat pita kaset (merupakan rekaman suara tanpa gambar); mendengarkan rekaman suara pagelarannya saja sudah bisa membuat pendengarnya tercekam dan terhanyut emosi serta perasaannya……

Panggilan akrab penuh kasih sayang bagi Ki Narto Sabdho di kalangan para seniman karawitan jauh sebelum masa sekitar tahun 1970-an adalah ‘Mbah Narto’. Namun, di masa itu, ada panggilan (nick name) lain bagi Ki Narto Sabdho almarhum, yang entah dari mana asalnya, yang pasti saya meyakini bukan berasal dari kalangan seniman karawitan, yaitu panggilan ‘Narto Jaran’ (jaran = kuda). Mungkin panggilan itu mungkin bermula dari kegesitan Pak Narto saat memainkan wayang; atau, gesit dan liar saat mempermainkan emosi dan perasaan penontonnya. Suatu sebutan yang agak aneh, tetapi ya itulah kenyatanya…..

Sampai sekarang menurut saya belum ada yang bisa menggantikan atau menandingi Mbah Narto dalam bidang sanggit, drama, serta permainan emosi penonton. Mbah Narto masih yang terbaik. Dulu, pada sekitar tahun 1976 (saya agak lupa tahunnya), saya pernah nonton Mbah Narto grup Condong Raos-nya memainkan lakon ‘Samba Juwing’ (juga sering disebut lakon ‘Boma Gugur’ atau ‘Gojali Suta’) di Taman Mini, yang nonton pagelarannya banyak sekali, ada barangkali sekitar 20.000 orang. Saat itu, di sejumlah adegannya, banyak sekali penonton yang terharu, tercekam, dan menangis tersedu-sedu, seakan-akan apa yang diceritakan Mbah Narto itu adalah dirinya. Hal itulah yang banyak dinyatakan oleh penonton. “Kula kok karasa yen riwayate Boma niku kados riwayat urip kula,” begitu pernyataan beberapa penonton yang saya tanya sesaat setelah pagelaran berakhir di pagi hari, masih dengan bekas-bekas sembab dan bekas linangan air-mata di sisi-sisi matanya. Dalam suatu pertemuan dengan Mbah Narto di rumahnya (pada sekitar tahun 1976), di Jl. Anggrek, Semarang; beliau bercerita bahwa lakon ‘Samba Juwing’ merupakan salah satu lakon yang paling disukainya. Karenanya, beliau seringkali membawakan cerita itu. Jauh lebih sering dari pada lakon-lakon lainnya.

Mengatur, mengendalikan, lalu  mempermainkan emosi dan perasaan penonton! Hal inilah yang sampai sekarang belum pernah saya lihat berhasil dilakukan oleh banyak dhalang masa kini (yang mana pun). Dhalang masa kini, kebanyakan hanya hura-hura, ramai, lucu (itu juga karena membawa pelawak, dhalangnya sendiri mungkin tidak terlalu lucu), banyak perangnya, banyak goyang campur-sarian-nya, banyak sindhen-nya, garap gendhingnya berpola cepat sepanjang malam (yang amat membosankan dan sangat melelahkan telinga), penuh dengan teriakan bersuara keras (saat perang), dan banyak ketidak-jelasan alur ceritanya. Kalau pun skenarionya bagus, kebanyakan tidak bisa membawa hanyut emosi dan perasaan penontonnya. Sedangkan pagelarannya sendiri seringkali tidak membuat penontonnya terbawa emosinya dan tidak membawa penontonnya memikir atau belajar sesuatu yang bersifat spiritual, sesuatu yang bersifat filosofis, atau sesuatu yang bersifat ajaran bagaimana hidup baik. Artinya, pagelaran wayang kulit purwa pada jaman sekarang, ditinjau dari segi itu, menjadi suatu pagelaran yang kering serta miskin ajaran dan tuntunan rohani.

Menurut saya, semacam ada doktrin atau anjuran, jika mau main wayang semalam suntuk, sebaiknya menerapkan hura-hura sepanjang malam, pokoknya ramai, tidak perlu lucu (kalau mau lucu ya bawa pelawak saja), sebanyak mungkin perangnya biar ramai, perbanyak goyang campur-sarian-nya biar penonton puas, banyak sindhen-nya dan hadapkan wajah mereka ke arah penonton biar wajah mereka bisa menarik perhatian penonton, buat garap gendhingnya berpola cepat sepanjang malam (meski pun kenyataannya amat membosankan dan sangat melelahkan telinga, karena grafik garapnya selalu tinggi sepanjang malam), penuhi pagelaran dengan teriakan bersuara keras (saat perang), dan biarkan saja mengorbankan banyak ketidak-jelasan alur ceritanya. Pola seperti inilah yang pada masa sekarang berkembang. Kenyataannya, pagelaran jaman sekarang lebih mengeksploitasi ‘naluri rendah manusia’, termasuk sangat mengeksploitasi hawa nafsu (maaf, ‘nafsu kebinatangan’), termasuk humor dan guyonan berbau sex, yang pada masa sekarang sangat banyak dieksploitasi untuk sekedar mengejar kesenangan ragawi penontonnya.

Pada sejumlah pagelaran wayang kulit purwa semalam suntuk, kenyataannya penontonlah yang mengendalikan pagelaran, dan bukannya pagelaran yang mengendalikan penonton. Di Kota Bandung suatu ketika terjadi pagelaran wayang dengan dhalang yang sebenarnya bagus permainannya. Tetapi apa yang terjadi? Pas adegan Limbukan, penonton terang-terangan meminta dhalang supaya pagelaran dihentikan saja dan digantikan dengan adegan campur-sarian. Permintaan ini, dinyatakan dalam bentuk teriakan-teriakan, yang semakin lama semakin sering, semakin keras, dan semakin gegap gempita. Peri-laku biadab seperti ini, akhirnya membuat pak dhalang menyerah. Apa yang terjadi? Pagelaran pun dihentikan, lalu diganti dengan campur-sari, yang didukung sejumlah penari yang berlenggak-lenggok dengan seronok dengan gerak tubuh sensual, sehingga semua mata lelaki penonton dengan sangat bernafsu tertuju ke bentuk tubuh sexy yang dibalut pakaian super ketat sekelompok penari campur-sari itu. Sudah barang tentu, tidak pula terlupa disajikan lagu ‘Iwak Peyek’ yang memang sedang naik daun. Rasanya, para nayaga maupun penonton, sudah tidak ada lagi yang mempersoalkan apakah lagu-lagu yang mereka mainkan itu sesuai dengan nada-nada gamelan atau tidak. Cocok atau tidak, rupanya sudah tidak termasuk ke dalam bahan pertimbangan lagi. Bagi mereka kesenangan penonton menjadi target. Perasaan gamang atau mempertimbangkan estetika nada, rupanya sudah lenyap dari otak seluruh nayaga dan penonton. Mereka tidak lagi perduli, apakah nada lagunya sesuai dengan nada-nada gamelan atau tidak.

Waktu sudah menunjukkan jam 02.00 pagi, tetapi adegan Limbukan yang sudah ‘dikudeta’ dengan adegan campur-sarian belum juga selesai. Pak dhalang sempat nyeletuk: “La kalau campur-sarian terus, lalu kapan perangnya?”  Tapi penonton rupanya tidak perduli! Lagu demi lagu diminta penonton untuk terus dimainkan, lengkap dengan lemparan ‘saweran’ berupa lemparan-lemparan lembaran uang. Jam setengah tiga pagi, dengan terpaksa pak dhalang memaksa campur-sarian dihentikan. Pagelaran wayang pun diteruskan, dengan alur cerita yang sudah terlanjur rusak, karena sebenarnya waktu sudah menunjukkan saatnya memainkan ‘pathet manyura’, padahal saat itu pathet masih belum berubah. Jam setengah tiga pagi masih main ‘pathet nem’! Brengsek dan keterlaluan!

Begitu campur-sari berhenti pada jam setengah tiga pagi, penonton lalu bergegas berbondong-bondong meninggalkan ruang pagelaran. Lebih dari tiga per empat jumlah penonton, seketika bubar dan pulang, sementara pagelaran wayang tiba-tiba saja memperpendek waktunya sehingga dalam ukuran hanya beberapa puluh menit, dua pathet dilalui tanpa makna. Dan tidak lebih dari setengah jam kemudian, seluruh pagelaran wayang kulit purwa sudah benar-benar selesai. Pagelaran wayang sudah tidak bisa dinikmati lagi. Alur ceritanya sudah benar-benar rusak berat. Pak dhalang-nya pun hanya ‘ngelus dhadha’ saja. Begitu pula saya…..

Apakah pagelaran wayang kulit purwa seperti ini yang dikehendaki? Saya suka sekali nonton wayang kulit purwa. Saya juga amat sangat suka nonton jaipongan, dangdut, kliningan Sunda, atau kendhang pencak. Begitu juga sangat suka nonton campur-sari, sendra-tari, konser musik, jazz, atau blues. Tapi kalau nonton pertunjukan wayang kulit purwa yang dikudeta dan dicampur-adukkan dengan campur-sarian setengah malam suntuk, rasanya seperti mencampurkan roti yang terkenal sangat enak, mahal, dan nomor satu; dengan baso yang gurihnya luar biasa dan juga nomor satu; dicampur dengan tembakau rokok kretek merk terkenal yang kualitas ekspor, ditambahi potongan sepatu buatan Italia yang termasuk terbaik dan kelas dunia, yang juga nomor satu; serta celana dalam wanita model mutakhir yang sangat sexy, sensual, dan nomor satu cantiknya. Seluruh benda yang semuanya dikategorikan ‘nomor satu’ ini dicampur jadi satu, dimasak, lalu dihidangkan kepada kita. Jangan lupa, semuanya berkualitas tinggi, sedang naik daun, kelas dunia, kelas atas, dan nomor satu. Bagaimana rasanya? Sumpah demi setan dan iblis! Jangankan memakannya, melihatnya saja sudah membuat muak dan muntah……..!

Lalu pak dhalang yang sebenarnya malam itu jadi komandan atau panglima tertinggi pagelaran…. Apa kehormatan, martabat, dan harga diri seorang dhalang bisa dengan mudah dibeli dan dikorbankan begitu saja demi segepok rupiah bayaran? Bukankah dhalang adalah gurunya masyarakat? Jika seorang dhalang tidak sanggup mengendalikan penonton (caranya sih terserah), atau tidak sanggup menjadi gurunya masyarakat, ya lebih baik jangan berani-berani ‘madeg dadi dhalang’. Untuk apa jadi dhalang seperti itu, kalau perannya hanya menjadi pelengkap penderita, serta menjadi fasilitator penggerak nafsu dan naluri rendah manusia….?

Cobalah renungkan dengan bening. Pagelaran wayang dan pagelaran campur-sari sebenarnya sama bagusnya. Tetapi berubah menjadi pagelaran setan dan iblis, jika dicampur menjadi satu. Kalau memang penonton hanya mau campur-sarian, ya lebih baik melakukan pagelaran campur-sari semalam suntuk. Kalau perlu dengan sederetan penari telanjang sekalian. Tapi jangan memakai pagelaran wayang kulit purwa sebagai media dan melakukan manipulasi atau kebohongan publik, seakan-akan pagelaran malam itu adalah pagelaran wayang kulit purwa yang adi luhung, padahal nyatanya hanya merupakan pagelaran campur-sari yang mengekslopitasi nafsu dan naluri rendah manusia. Sementara pagelaran wayang kulitnya hanya sebagai pembuka dan penutup semata. Menyedihkan sekali dan menunjukkan kenyataan bahwa masyarakat kita memang bukan masyarakat yang berbudaya tinggi, tetapi sebaliknya merupakan masyarakat berbudaya rendah, yang dibalut dengan kebohongan, basa-basi, seakan-akan merupakan masyarakat berbudaya tinggi dan adi luhung. Ini merupakan ciri-ciri masyarakat munafik yang umumnya hanya dikenal sebagai penghuni negara-negara ‘terbelakang’, negara-negara tak berbudaya, bahkan sebagai masyarakat negara ‘under development’ pun tidak! Menyedihkan sekali…….

Jika saja Mbah Narto masih berada di antara kita, atau jika di alam sana beliau bisa mengamati apa yang terjadi saat ini, saya yakin sekarang beliau sedang menangis, melihat gaya pagelaran wayang kulit purwa versi Jawa masa kini dan melihat ulah penonton pagelaran wayang kulit yang sama sekali tidak terkendali, dan malah berbalik mengkudeta serta mengendalikan dhalang pagelaran wayang kulit purwa, lalu mengubah pagelaran wayang kulit purwa yang edi peni dan adi luhung; menjadi sebuah pertunjukan penuh hura-hura, bergelimang nafsu, dan sama sekali tidak bermakna…..

Keluarga Ki Narto Sabdho beserta seluruh anggauta timnya, tinggal di Jl. Anggrek, dekat Simpang Lima, Kota Semarang. Pada masa jayanya, tim kesenian bentukan Ki Narto Sabdho terdiri dari dua tim kerja yang berbeda, yaitu tim yang mendukung pagelaran wayang kulit, bernama ‘Condong Raos’, dan tim yang mendukung pagelaran wayang orang ‘Ngesti Pandhawa’.

Ki Narto Sabdho almarhum, sampai akhir hayatnya, selalu membuat penontonnya terbawa emosi dan perasaannya.

PAGELARAN WAYANG KULIT PURWA DI TENGAH HUTAN RIMBA BELANTARA


by Bram Palgunadi on Wednesday, June 13, 2012 at 6:19pm ·

 

Pagelaran ‘bayang-bayang’ wayang kulit purwa, yang menggetarkan hati, mengharu-biru emosi, dan memikat hati penonton, merupakan dambaan….

Membaca cerita pendek true story ini, ada baiknya sambil mendengarkan alunan Gendhing Laler Mengeng dan Gendhing Talu Wayangan, gaya tradisional yang sangat klasik (dari tahun 1970-an)…..

GENDHING LALER MENGENG

GENDHING TALU WAYANGAN 1 

GENDHING TALU WAYANGAN 2

GENDHING TALU WAYANGAN 3

GENDHING TALU WAYANGAN 4

GENDHING TALU WAYANGAN 5

Selamat membaca dan menikmati…..

Ini adalah kenangan indah saat saya masih anak-anak dan masih duduk di kelas 3 sampai kelas 6 Sekolah Rakyat (sekarang disebut Sekolah Dasar), di Kota Jember, Jawa Timur. Peristiwa ini terjadi pada sekitar tahun 1962 – 1963. Di masa-masa yang saat itu dikenal dengan sebutan ‘masa perebutan Irian Barat’, atau oleh kalangan masyarakat umum sering juga disebut ‘jaman Trikora’. [1]

Pada masa itu, ayah saya bekerja sebagai seorang ADM (administratur) PN Perhutani[2] di kantor KPH Jember. [3]  Jika sedang masa liburan, saya seringkali ikut truk milik PN Perhutani ke hutan. Kebetulan kita tinggal di komples perumahan dinas PN Perhutani, yang lokasinya berhadapan dengan garasi dan bengkel PN Perhutani, yang lokasinya di Patrang, sedikit di sisi utara Kota Jember. Naik truk ke hutan, merupakan salah satu pengalaman yang menyenangkan saya. Biasanya truk-truk PN Perhutani itu berangkat pagi-pagi, sekitar jam 07.00 pagi Waktu Jawa (sekarang penyebutan waktu sudah diubah menjadi jam 07.00 Waktu Indonesia Barat atau WIB),  dan pulang dari hutan sore hari. Pada masa itu, truk-truk tua yang dipakai umumnya bertonase sekitar 3,5 ton, merknya Chevrolet, Dodge, dan Fargo. Ketiga merk truk itu, buatan Amerika.

Pada masa itu, rute truk hutan yang paling saya sukai, adalah yang menuju hutan di sekitar Sempolan atau Garahan, yakni ke arah timur, di jalan raya yang menuju Kota Banyu-Wangi. Selewat kota kecil Kali-Sat, truk akan menuju Sempolan dan akhirnya berbelok ke kiri, memasuki jalan hutan. Sebelum masuk jalan hutan, truk-truk itu biasanya berhenti untuk melapor lebih dahulu di kantor ‘kemantren’atau kantor KRPH (Kesatuan Resor Pemangkuan Hutan) Sempolan, yang lokasinya di sisi kiri jalan raya Jember – Banyu-Wangi.  Saya sangat senang dan karenanya juga sangat sering ikut truk yang melewati ke rute ini dan sangat senang jika truk yang saya tumpangi mampir ke ‘kemantren’ Sempolan ini. Mengapa? Tidak lain, karena Pak Mantri Hutan yang tinggal di sebelah kantor kemantren ini, adalah seorang dhalang wayang. Mantri hutan yang pada masa itu sangat terkenal ini, namanya Pak Sugondo; yang biasanya dipanggil Pak Gondo. Disebut sangat terkenal, karena seragam pakaiannya yang luar biasa gagah, memakai pakaian safari dan celana berwarna cokal muda, dengan ikat pinggang kulit berukuran besar. Di ikat pinggangnya, selalu tergatung sebuah pistol  Colt ‘revolver’ kaliber 38 dan sebuah ‘veldvles’ (tempat air minum), serta pisau rimba berukuran besar. Sementara sepatu yang digunakannya adalah jenis sepatu ‘laars’ kulit berwarna hitam, yang tingginya hampir mencapai lutut. Pak mantri hutan ini seringkali pergi memeriksa hutan sambil naik kuda. Saat naik kuda ia memakai topi lebar berwarna coklat tua, seperti topi ‘vilt’ yang biasa dipakai para koboi Amerika, tetapi dibuat dari anyaman ‘mendong’, yang salah satu sisi sampingnya sedikit dilengkungkan ke arah atas dan sisi samping lainnya rata. Kelihatannya gagah sekali, dan sangat mirip dengan seorang ‘sherif’(kepala polisi ‘daerah pedalaman’ Amerika).

Di samping rumah dinas tempat tinggalnya, yang letaknya hanya beberapa meter di sebelah kanan kantor kemantren, saya bisa melihat beberapa orang sedang ‘ngerok’ (mengikis) lembaran kulit sapi atau kulit kerbau, yang ditarik kuat-kuat ke arah samping sampai tegang memakai tali-tali yang diikatkan pada konstruksi batang kayu berbentuk kotak (seperti pigura lukisan). Lembaran kulit sapi atau kerbau itu, dikikis memakai ‘pecok’ (seperti pacul kecil yang ditajamkan), supaya seluruh permukaan kulitnya rata, halus, dan hilang bulu-bulunya. Mengikis kulit sapi atau kerbau, biasanya dilakukan pagi hari sampai menjelang siang hari, dan dilakukan di halaman luar. Dan, yang lebih menyenangkan hati saya, sisa kikisan kulit yang berbentuk gulungan-gulungan kecil terputus-putus, sesudah dikeringkan, biasanya dimasak dengan cara digoreng, dan menjadi ‘krupuk kulit’ atau ‘krupuk krecek’. Atau, dimasak menjadi ‘sambel goreng krecek’, yang jangankan dimakan, bahkan saat melihat saja, sudah timbul air liur saya. Lembar-lembar kulit itu, setelah kering dan rata, lalu dipotong dan dipakai untuk membuat wayang kulit, yang proses pembuatannya juga dilakukan di teras rumah Pak Gondo.

Selain mengikuti truk hutan, saya juga sering ikut ayah melakukan pemeriksaan wilayah hutan, yang di kalangan kehutanan kegiatan seperti ini lazim disebut ‘tourne’. Mobil dinas milik PN Perhutani yang dipakai ayah, adalah sebuah kendaraan jip Willys kuno, buatan tahun 1942, warna hijau tua, dengan lampu besarnya yang sangat khas. Letak lampu depannya, di dalam lubang besar pada panel depan kendaraan. Jip Willys kuno yang bernomor polisi P-310 ini, setiap kali akan dipakai ‘tourne’ harus diisi air dingin lebih dulu. Peralatan baku ‘inventaris’ ayah saya yang dibawa di kendaraan ini, biasanya meliputi senapan laras ganda (double loop) berkaliber 16 mm lengkap dengan sekotak peluru (ukuran pelurunya besar sekali, karena berkaliber 16 mm dan panjang setiap peluru sekitar 10 cm), kompas, teropong binokular, peta petak (peta khusus kehutanan), pisau rimba, ‘veldvles’ (tempat minum versi militer, yang digantung di sabuk celana), sepatu ‘laars’, dan tak lupa juga sebuah jaket. Ayah saya, biasanya memakai baju ‘dinas’ berupa baju safari lengan pendek dan celana panjang yang dibuat dari bahan ‘dril’ berwarna ‘khaki’ (coklat muda). Ia biasanya juga memakai topi pet, berwarna coklat muda. Pada masa itu, kain yang bisa dibeli hanyalah kain dril warna cokla muda itu dan kain belacu warna putih. Seperti juga kesenangan saya ikut truk hutan, saya juga sangat senang jika tourne dilakukan di wilayah hutan sekitar Sempolan. Penyebabnya juga sama, yaitu karena sering mampir di kantor kemantren Sempolan itu.

Selain bersama pengemudi jip Willys tua yang bernama Pak Saleh, seringkali ayah saya juga melakukantourne bersama beberapa pegawai kantor KPH Jember. Di antara mereka, yang paling sering ikut melakukan peninjauan bersama, adalah ‘sinder hutan’ dan ‘mantri hutan’ yang menanggung-jawabi wilayah hutan yang akan ditinjau. Pemeriksaan wilayah hutan seringkali dilaksanakan dengan cara jalan kaki potong kompas, dengan hanya melihat peta petak, langsung menuju petak hutan yang akan ditinjau. Jip Willys tua dan pengemudinya, biasanya dititipkan di rumah penduduk desa setempat, diparkir begitu saja di sisi jalan hutan, atau diminta menunggu di suatu tempat di wilayah sekitar petak hutan yang akan dituju.

Pada masa itu, sebagian wilayah hutan di sekitar Sempolan sedang ditebang dan diganti dengan tanaman hutan produksi jenis pohon pinus. Saat liburan, saya juga sering ikut truk hutan yang mengangkut bibit pohon pinus, yang tingginya sekitar 15 – 20 cm dan diletakkan (dengan media tanahnya) di keranjang-keranjang kecil, yang dibuat dari anyaman bambu. Bibit pohon pinus yang masih kecil ini, biasanya diambil dari tempat pembibitan, yang lokasinya dekat dengan base campperalatan mekanik Sempolan. Beratus-ratus bibit pohon pinus ini, kemudian diangkut ke tempat penamanan, jauh di tengah hutan. Di tempat penaman pohon pinus itu, biasanya sudah ada sekelompok besar penduduk desa ‘mager-sari’, yang oleh PN Perhutani diperbolehkan melakukan kegiatan bertani palawija sambil menanam dan memelihara pohon-pohon pinus yang masih kecil. Biasanya, mereka akan tinggal selama beberapa tahun di lokasi yang sama, sampai pohon-pohon pinus itu menjadi cukup besar dan bisa ditinggalkan. Setelah pohon-pohon pinus itu besar (setinggi kira-kira 2 – 3 meter), mereka akan dipindahkan ke lokasi lain, untuk melakukan peran dan kegiatan yang sama.  Jika kita sekarang melakukan perjalanan dari Kota Jember ke arah Banyu-Wangi, maka setelah melewati Sempolan, sebelum memasuki wilayah hutan Garahan (hutan Gunung Kemitir), kita akan melewati hamparan hutan pohon pinus yang tumbuh subur dan sekarang sudah berubah menjadi pohon pinus yang sangat tinggi dan lebat. Melihat pemandangan ini, membuat saya terharu dan jadi teringat masa kecil saya, saat sering ikut menanam bibit pohon-pohon pinus kecil itu, di sekitar tahun 1962 – 1963. Waktu serasa berlalu sedemikian cepatnya. Tak terasa, pohon-pohon pinus yang dulu terlihat sangat kecil dan ringkih, sekarang sudah menjadi hutan pinus yang indah, lebat, teduh, dan rindang.

Di dalam hutan Sempolan, pada suatu lokasi yang jaraknya beberapa kilometer dari jalan-raya Jember – Banyu-Wangi, ada suatu tempat semacam base camp, tempat para pegawai kehutanan dari bagian mekanisasi kehutanan tinggal beserta seluruh keluarga dan alat-alat berat yang ditanggung-jawabi. Mereka itu, merupakan kelompok pegawai mekanik kehutanan pindahan dari Saradan. [4] Uniknya, semua pegawai mekanik ini (pengemudi traktor raksasa, pengemudi buldozer raksasa, pengemudi truktrailer pengangkut kayu gelondongan), beserta seluruh keluarganya, adalah pemain, penari, dan penabuh gamelan yang sangat canggih. Saya masih ingat benar, salah seorang pengemudi traktor penyeret kayu gelondongan bermesin diesel, beroda rantai raksasa, tipe D-9 merk Allis Chalmers, yang beratnya sekitar 39 ton; adalah seorang penari dan pemeran raksasa ‘cakil’ yang sangat bagus, terampil, sangat cekatan gerak tarinya. Tubuhnya yang tinggi ramping, terlihat sangat cocok dengan peran ‘cakil’-nya itu. Sekali sebulan, saat ada perayaan tertentu, perayaan ‘syawalan’, atau peringatan hari kemerdekaan; mereka bisa tiba-tiba berubah menjadi sekumpulan grup kesenian, lengkap dengan penari dan penabuh gamelan-nya. Di base camp mereka itu, setiap bulan sekali kita bisa menyaksikan mereka melakukan pagelaran wayang wong atau kethoprak.

Di antara sejumlah pagelaran wayang itu, beberapa kali dilaksanakan di halaman depan kantorkemantren Sempolan. Biasanya, yang menjadi dhalang ya Pak Mantri Sugondo itu. Sedangkan penabuh gamelan, pesindhen, dan wiraswara-nya; para pegawai mekanik kehutanan dan keluarganya. Tetapi ada suatu pagelaran wayang kulit purwa yang benar-benar unik. Pagelaran wayang ini dilakukan di tengah hutan di tengah hutan rimba di sisi barat laut Sempolan. Pada masa itu, PN Perhutan KPH Jember sedang giat-giatnya membuat jalan rintisan (jalan tembus hutan) di wilayah pedalaman barat luat Sempolan. Bukan membuat jalan raya, tetapi membuat jalan hutan yang bisa dilewati truk dan jip saja. Pada saat awal, jalan hutan itu dibuat dengan cara meratakan tanah memakai buldozer raksasa dari unit  mekanisasi Sempolan dan beberapa peralatan berat lainnya. Pembuatan jalan hutan ini memakan waktu selama beberapa bulan. Jika menemui hambatan berupa jurang atau sungai, biasanya dilakukan upaya untuk membuat jembatan. Biasanya yang dibangun adalah jembatan kayu. Beberapa dari jembatan kayu itu, mempunyai bentangan yang cukup panjang dan melewati sungai atau jurang yang cukup dalam.

Pada saat awal pembangunan, biasanya seluruh pegawai PN Perhutani yang terlibat proses pembangunan, termasuk teknisi dan para operator peralatan berat, dipimpin oleh kepala proyek, akan melakukan selamatan, di lokasi dekat jembatan. Selamatan, biasanya dilakukan siang hari, dan hanya secara sederhana saja.  Peristiwa yang benar-benar menyenangkan tetapi juga agak mencemaskan, sebenarnya bukan saat awal pembangunan, tetapi saat jembatan itu sudah jadi dan akan diresmikan pemakaiannya. Pada saat jembatan di tengah hutan rimba itu sudah diselesaikan, maka seperti awalnya, akan dilakukan selamatan dan syukuran. Tetapi yang bagi saya paling menyenangkan, adalah dilaksanakan pagelaran wayang kulit purwa lengkap semalam suntuk. Ceritanya biasanya dipilih yang menarik dan ramai. Dhalang-nya….? Ya Pak Gondo itulah, lengkap dengan para penabuhgamelan yang para operator peralatan berat.

Sejak pagi hari, ‘tarub’ (tenda besar) biasanya sudah didirikan di dekat lokasi jembatan baru. Lalu sekumpulan ibu-ibu (para isteri) keluarga operator peralatan berat itu sudah kelihatan sibuk memasak, di sejumlah tarub kecil, dibantu sejumlah ‘blandhong’ dan anak-anak putri mereka. Sementara, para pria biasanya mempersiapkan penyembelihan sapi, kerbau, atau beberapa kambing. Suasana di sekitar jembatan baru itu, benar-benar semarak dan kelihatan sangat sibuk. Sebagian dari para pria itu, selain sibuk meletakkan deretan kursi, meja, dan tikar mendong untuk duduk lesehan yang dibentangkan di atas lembaran ‘gedheg’ (anyaman bambu); juga sibuk memasang selang-selang kecil di tiang-tiangtarub, yang akan dipasang pada lampu-lampu ‘stromking’. [5]

Siang hari, sekitar jam satu siang, setelah selesai makan, saya bersama ayah melihat-lihat berkeliling dan memperhatikan bagaimana beberapa penabuh gamelan yang sehari-harinya adalah para operator alat berat itu memasang ‘geber wayang’ (layar wayang) dan ‘menyimping’ (menata) wayang kulit dan menancapkannya di atas ‘debog’ pisang panjang, di sebelan kanan dan kiri gunungan. Saya memperhatikan saat wayang-wayang kulit itu ditata secara berurut dan sangat rapi. Beberapa orang sibuk menata ricikan gamelan dan mengatur letaknya, sehingga ada ruang yang cukup untuk para penabuhnya duduk saat menabuh. Tepat di bagian tengah layar wayang, agak ke atas, beberapa orang terlihat sedang sibuk memasang lampu stroomking. Sekitar jam empat sore, seluruh proses penataan panggung pagelaran wayang sudah selesai. Di mata saya, panggung wayang dan gamelan itu tampak sangat indah dan memberikan kesan semarak. Apalagi dengan rancak gamelan-nya yang berwarna merah menyala dengan hiasan ornamen berwarna keemasan.

Sekitar jam tujuh malam, para pejabat PN Perhutani dan para undangan lainnya, termasuk penduduk desa setempat, para sepepuh desa, lurah, carik, kepala dukuh, serta sanak keluarga para operator peralatan berat dan seluruh pekerja proyek jembatan; sudah pada hadir dan duduk di tempat masing-masing. Gendhing-gendhing juga sudah mulai dimainkan. Suara gendhing-nya biasanya bisa terdengar dari kejauhan (beberapa kilometer). Beberapa saat kemudian, upacara pembukaan pun dimulai. Biasanya dilakukan sambutan-sambutan resmi dari para pejabat, kemudian dilanjutkan dengan pembacaan doa yang dilakukan oleh kyai setempat. Setelah seluruh acara resmi dan pembacaan doa selesai dilaksanakan, lalu dilanjutkan dengan makan bersama-sama.  Hidangan yang paling disukai adalah sate sapi dan sate kambing, dengan saus kacang dan kecap yang pedas bercampur potongan bawang merah. Sementara itu, ada juga hidangan gulai daging kerbau. Ada juga sayur sop dengan potongan-potongan kecil wortel, kentang, dan kubis, yang biasanya sangat gurih rasanya. Sudah barang tentu, kiriman makanan yang berasal dari sumbangan Pak Mantri Sugondo yang sangat khas, yaitu ‘sambel goreng krecek’, tidak pernah lupa disajikan. Nasi hangat (memakai beras ‘Raja Lele’) yang masih mengepul, membuat perut seluruh pengunjung semakin lapar saja. Suasana makan bersama ini, berlangsung sekitar satu jam dengan penuh kegembiraan.

Sebagai pelengkap, biasanya disajikan rokok. Rokok putih, umumnya tidak terlalu disukai. Sebaliknya, lazimnya disajikan rokok kretek, yang biasanya dihidangkan dalam keadaan sudah dibuka bungkusnya dan batang-batang rokoknya diletakkan di dalam gelas-gelas. Berbagai merk rokok kretek dicampur begitu saja di dalam gelas-gelas. Minuman teh hangat dan kopi umumnya menjadi minuman standar yang disajikan. Suasana malam peresmian jembatan itu benar-benar semarak dan membuat senang seluruh yang hadir. Deretan kursi (tidak terlampau banyak), biasanya ditempati para pejabat dan para pamong desa, sedangkan para hadirin lainnya dan penduduk setempat biasanya duduk lesehan di atas tikar. Seluruh yang hadir, biasanya berjumlah sekitar 150 – 200 orang. Semuanya duduk berkumpul di bawah naungan tarub besar itu.

Sekitar jam delapan malam, udara sudah semakin dingin. Gendhing-gendhing dimainkan para pengrawitmenemani para hadirin makan bersama. Bulan sudah purnama dan menyinarkan cahayanya bagaikan bola emas bersinar terang di angkasa. Dan, sekitar jam setengah sembilan malam, Gendhing Talu Wayang mulai dimainkan. Suasana mulai berubah menjadi semakin ‘gayeng’ dan semarak.  Hadirin sedikit demi sedikit berusaha mendekat ke arah panggung. Mereka duduk bersila lesehan di atas tikar. Lalu sekitar jam sembilan malam, Pak Mantri Sugondo yang sudah memakai pakaian tradisional Jawa, seakan ‘berubah’ peran dan menjelma menjadi seorang dhalang, berdiri tegak, lalu berjalan perlahan-lahan mendekati para pejabat, sesepuh, dan pamong desa. Sesaat, ia bersalaman dengan para pejabat dan memohon ijin untuk memulai pagelaran wayang. Bersamaan dengan terdengarnya Gendhing Sampak Manyura yang ditabuh bertalu-talu, ia naik ke atas panggung pagelaran. Tepat saat Gendhing Sampak Manyura berubah menjadi melambat dan terdengar semakin sayup-sayup karena hendak dihentikan, Pak Gondo yang sudah menjadi dhalang pagelaran wayang kulit purwa malam itu, duduk tegak bersila di tempatnya, tepat di depan layar wayang.  Sesaat kemudian, nyala lampu-lampustroomking dipadamkan. Dan, tinggal sebuah lampu stroomking yang menyala di depan layar wayang. Tiba-tiba saja bau asap kemenyan menyeruak menyebar ke seluruh bagian dalam tarub. Suasana seketika berubah menjadi remang-remang penuh sakral. Begitu Gendhing Sampak Manyura berhenti. Suasanya hening sejenak. Tak ada yang berkata-kata. Hanya kesunyian yang terjadi. Dhalangmembaca mantra dan doa sesaat. Suaranya terdengar lirih, seakan berbisik kepada Sang Penguasa Jagat Raya, memohon berkah, rakhmat, dan karunia-Nya. Hanya terdengar suara burung-burung malam di kejauhan dan gemerisik angin malam yang berhembus. Lalu gedhog dhalang dibunyikan, dan tiba-tiba pagelaran wayang pun dimulai……

Di tengah hutan rimba belantara, pagelaran wayang kulit purwa itu menghasilkan suasana yang menggetarkan. Selama beberapa waktu, saat gendhing jejer pathet nem mulai dimainkan, suaragamelan mengalun seakan menyihir seluruh hadirin, yang duduk terpaku di tempatnya masing-masing. Adegan demi adegan berlangsung di bawah sorot mata para hadirin. Perlahan-lahan, suasana berubah menjadi semakin cair. Semakin malam suasana semakin cair, dan semakin menyenangkan. Semua yang hadir, masuk ke dalam tarub besar itu dan berusaha menempatkan dirinya seenak mungkin.

Sementara di luar tarub besar, jauh di atas ranting dan dahan pohon-pohon rimba yang tegak berdiri agak jauh, samar-samar terlihat sejumlah pasangan cahaya bulat hijau kebiru-biruan bersinar terang di dalam kegelapan. Pasangan cahaya itu sesekali bergerak-gerak ke kanan dan ke kiri. Jumlah pasangan cahaya itu, lebih dari sepuluh pasang. Saya yang berdiri di pinggir tarub, terpaku saat melihat pasangan cahaya yang jumlahnya cukup banyak dan selalu bergerak-gerak. Ada sedikit rasa takut saat melihat pasangan cahaya-cahaya itu. Saya mencoba menyipitkan mata, berusaha melihat lebih jelas dan bertanya-tanya dalam hati, cahaya apakah gerangan itu. Bermenit-menit saya berusaha memperhatikan titik-titik pasangan cahaya itu, tetapi tak juga mengerti apa sebenarnya pasangan cahaya itu.

Tanpa saya ketahui, rupanya seorang mandor hutan, melihat apa yang sedang saya perhatikan. Dia lalu menggamit bahu saya. Saya sedemikian terkejutnya, sampai-sampai terlonjak kaget. Mandor hutan itu lalu memberitahu saya sambil berbisik: “Anakmas, jangan keluar dari tarub ya.” Saya terkejut dan balik bertanya: “Kenapa Pak?” Dengan tetap berbicara perlahan-lahan, dia menjawab: “Sebab pasangan cahaya berwarna hijau kebiru-biruan yang bergerak-gerak dan ada jauh di atas dahan dan ranting pohon rimba di sana itu, adalah mata macan tutul dan macan kumbang yang akan bersinar jika terkena pendaran cahaya lampu. Harimau-harimau itu menunggu saat yang tepat untuk turun dan makan sisa hidangan, termasuk makan sisa-sisa daging hewan yang siang tadi disembelih di luar tarub. Jadi, sebaiknya Anakmas jangan ke luar dari tarub. Harimau-harimau itu takut pada api dan cahaya. Karena itu, di luar tarub orang menyalakan beberapa api unggun kecil. Api unggun ini harus tetap hidup sampai besok pagi. Harimau-harimau itu, sangat sabar menunggu. Nanti, setelah semua hadirin selesai menikmati makan malamnya, beberapa blandhong akan melemparkan sisa-sisa makanan dan daging ke luar, dilempar jauh-jauh ke arah harimau-harimau itu.” Mendengar penjelasan pak mandor hutan itu, saya jadi bergidik dan timbul rasa takut juga. Tapi dia ‘ngayem-ayemi’ (menteramkan hati saya), dengan berkata: “ Jangan kuatir Anakmas, pokoknya jangan keluar dari tarub ya….” Saya hanya menganggukkan kepala. Pak mandor hutan itu rupanya tahu juga kekecutan hati saya. Ia lalu berkata kepada saya: “Begini saja Anakmas, bagaimana kalau Anakmas saya antar naik ke atas panggung, dan duduk di antara para penabuh gamelan?” Mendengar usulannya itu, saya terkejut dan balik bertanya: “Apa boleh begitu?” Dia menjawab: “Ya boleh saja. Ayo saya antar ke sana…..” Sesaat kemudian, saya diantar pak mandor hutan dan kemudian dicarikan tempat yang agak longgar di antara para penabuh ricikan saron dan demung yang letaknya di deretan paling belakang para penabuh. Nah, sejak itulah, jika nonton pagelaran wayang kulit purwa, saya selalu berusaha untuk naik ke panggung dan duduk di belakang para penabuh ricikan balungan.

Pagi-pagi tubuh saya terasa terguncang-guncang! Ternyata saya telah tertidur pulas di belakang badan para penabuh gamelan. Begitu membuka mata, samar-samar saya melihat ayah saya berdiri di belakang panggung dan berkata: “Ayo kita pulang, wayangan-nya sudah selesai dan hari sudah pagi….” Pagi itu, hari Minggu, dengan mata masih terkantuk-kantuk kami naik jip Willys tua yang setia, kembali ke Kota Jember. Saya tidak tahu lagi melewati mana saja perjalanan pulang itu, karena saya tak bisa lagi menahan kantuk dan meneruskan tidur di jok belakang jip tua itu. Sejak itulah, saya menyukai nonton pagelaran wayang kulit purwa dalam kondisi yang sangat tradisonal. Kenangan indah saat menonton pagelaran wayang kulit purwa di tengah hutan rimba belantara Sempolan itu, tidak akan pernah hilang dari ingatan saya sampai kapan pun…….

____________________________________

[1]       ‘Trikora’ adalah singkatan judul pidato Bung Karno, yang isinya memerintahkan rakyat Indonesia bergabung menjadi sukarelawan dan menyerbu Irian Barat, yang saat itu masih menjadi wilayah jajahan Belanda.

[2]       PN adalah singkatan dari ‘perusahaan negara’. Sekarang, sebutannya sudah berganti menjadi PERUM, singkatan dari ‘perusahaan umum’.

[3]       KPH merupakan singkatan dari ‘Kesatuan Pemangkuan Hutan’. Pejabat tertinggi di kantor KPH adalah seorang ‘administratur’, yang di kalangan kehutanan sering disingkat penyebutannya menjadi ADM. Seorang ADM, biasanya membawahi beberapa ‘sinder’ yang kantornya lazim disebut ‘kesinderan’. Seorang ‘sinder kehutanan’, biasanya membawahi beberapa ‘mantri hutan’, yang kantornya lazim disebut ‘kemantren’ atau kantor KRPH (Kesatuan Resor Pemangkuan Hutan). Seorang ‘mantri hutan’, biasanya membawahi sejumlah ‘mandor hutan’. Dan, seorang ‘mandor hutan’ biasanya membawahi sejumlah ‘blandhong’, yaitu pekerja yang bekerja secara langsung di hutan. Di wilayah kemantren tertentu, biasanya terdapat suatu lokasi yang khusus melakukan pembibitan atau penyemaian tanaman hutan, TPK (tempat penimbunan kayu) hasil tebangan hutan, dan kadang-kadang ada juga base workshop dan base station tempat menyimpan sejumlah peralatan berat untuk keperluan kehutanan, seperti traktor, buldozer, truk trailer, truk katrol, dan kelengkapan bahan bakar serta minyal pelumas untuk keperluan berbagai mesin itu. Unit ini, seringkali disebut sebagai unit peralatan mekanisasi kehutanan, yang lokasinya biasanya terpencil di tengah hutan.

[4]       Saradan, adalah nama sebutan sebuah TPK (tempat Penimbunan Kayu) gelondongan kayu jati dan pohon rimba milik PN Perhutani KPH Madiun, yang sangat terkenal dan sangat besar kapasitasnya. Lokasinya terletak di tengah hutan jati, di sebelah timur Kota Madiun; pada jalan raya Madiun – Jombang.

[5]       ‘Stroomking’ adalah sejenis lampu seperti ‘petromax’, tetapi mempunyai tangki minyak yang terpisah. Lampu stroomking, biasanya menerima minyak tanah bertekanan tinggi dari tangki melalui selang-selang kecil yang dipasang di antara tangki dan lampu stroomking. Tangki minyak tanah yang dipakai, biasanya berukuran cukup besar, karena harus bisa menyalakan semua lampu stroomkingsemalam suntuk. Seperti pada petromax, setiap lampu stroomking sebelum dinyalakan, harus dipanaskan lebih dahulu memakai minyak spiritus selama beberapa menit. Sementara lampu-lampustroomking itu dipanaskan memakai minyak spiritus, tangki minyak tanah dipompa, sehingga menghasilkan tekanan yang cukup tinggi. Setelah lampu stroomking menjadi cukup panas dan tekanan minyak tanah sudah mencukupi, maka keran kecil pengatur aliran minyak tanah bertekanan di lampustroomking itu dibuka sedikit demi sedikit, sehingga nyala lampu stroomking diatur sehingga menjadi terang benderang seperti lampu petromax. Sebagai tambahan, istilah ‘stroomking’ yang lazim dipakai di kalangan masyarakat, sebenarnya merupakan penyebutan yang salah dari merk lampu minyak tanah bertekanan itu. Lampu ini, sebenarnya bermerk ‘Storm King’. Tetapi bagi lidah penduduk lokal, mungkin karena sukar menyebutnya, lalu supaya mudah lalu disebut ‘stroomking’.

Pagelaran wayang beber di masa lampau. Sederhana, penuh ritual, sesaji, dan mistik.

 

Hutan pohon pinus yang indah, lebat, rindang, dan subur; di wilayah Garahan, yang letaknya di sebelah timur Sempolan.

 

Terowongan kereta-api di Garahan, merupakan salah satu pemandangan unik dan indah wilayah ini.

 

Tanjakan jalan raya di sekitar Garahan, pada rute Jember – Banyu-Wangi.

 

Kereta-api penumpang Sri-Tanjung sedang melewati rute di sekitar Garahan.

KAS Amarto Binangun (Audio)


Kembali PPW Jatim kali ini sharing Audio MP3 Wayang Kulit dengan Lakon Amarto Binangun yang dibawakan dalang Ki Anom Suroto.

Bagaimana Kisah lengkapnya ?

silahkan download link dibawah ini :

AMARTO BINANGUN 01

AMARTO BINANGUN 02

AMARTO BINANGUN 03

AMARTO BINANGUN 04

AMARTO BINANGUN 05

AMARTO BINANGUN 06