KMS SETYAKI PRASETYO (AUDIO)


Kali ini koleksi Audio KURNIA FM TRENGGALEK kembali mempersembahkan untuk PPW dimana saja berada lakon SETYAKI PRASETYO dibawakan oleh dalang KI MANTEB SUDARSONO mungkin sudah pernah diposting baik Audio maupun Videonya akan tetapi tentu beda livenya dimana dulu …..dan perlu kita nikmati bersama kali ini

SELAMAT MENIKMATI

Salam PPW Jatim

Ali Mustofa

KSSC : Bisma Gugur


Kados ingkang sampun kula janji kaliyan penjenengan sedaya ing wingi, kula badhe ngaturi pasugatan ringgitan Banyumasan saking Ki Sugino Siswocarito ingkang ngangge “thema” Baratayuda Jayabinangun. Menawi wonten jagading ringgit, Perang Baratayuda menika kalebet perang ageng ingkang kaping sekawan. Lampahan Baratayuda mBanyumasan versi Ki Sugino menika, menawi kagatekaken, radi caket kaliyan alur lampahan saking gagrak Ngayogyakarta, nanging iringan gendinginpun caket kalian gagrak Surakarta.

Sumber Gambar : Rupa &Karakter Wayang Purwa by Heru S. Sudjarwo

Wonten lampahan Bisma Gugur, Baratayuda Jayabinangun dipun wiwiti. Lah miturut Baratayuda versi gelaranipun Ki Nartasabdo, perang antawisipun Resi Bisma anggenipun majeng wonten rananggana ngantos sirnanipun Resi Seta kalajengaken kaliyan Guguripun Resi Bisma piyambak dening Prajurit Wanita, Wara Srikandi, dangunipun ngantos kawanwelas dinten. Paling lami miturut cariyosipun.

Kathahipun para paraga ingkang angemasi wonten ing lampahan menika ugi kathah, kados ta; Raden Untara, Wratsangka lan Resi Seta, ingkang tiga tiganipun menika putra saking Wiratha. Tiga tiganipun dados tawur saking bela kasaenan, nalika Pendhawa ingkang kabucal Kurawa 12 tahun lan kedah namur kawula setahun tanpa kadenangan. Para Pandhawa saged bela Negari Wiratha ngantos Negara Ngastina ingkang dipun ombyongi Prabu Susarman saking Trikarta ingkang anggadahi trekah anjajah negari Wiratha, saged kendhang kapracondhang saking paprangan. Kethiripun wadya Ngastina awit dening pangamukipun Jagal Abilawa sesinglonipun Raden Werkudara, lan Kandhiwrahatnala sesinglonipun Raden Arjuna. Kejawi menika sakderengipun perang dipun wiwiti, wonten pejahipun Bambang Irawan.

Menawi panjenengan ngundhuh ugi gending talu wonten file 1A, pilihan gendhing sampun “beraroma maut”. Cobi panjenengan gatekaken, senajan wonten sisipan gendhing dolanan Menhok-menthok lan Kupu kuwi,  nanging tetep aroma menika taksih kenthel kaganda. Sampun dipun tilar file menika nggih.

Sedanipun keng rama lan ibunipun Prabu Duryudana, Prabu Drestarastra lan Dewi Gendari wonten ing kedosan Kresna Dhuta, andadosaken jalaran wiwitaning Baratayuda Jayabinangun menika. Gereng-gereng, ambekuh Prabu Duryudana, awit kraos getun lan sedhih tinilar dening tiyang asepuhipun. Anuli Resi Bisma neter kesagahan lan siaganing golonganing Kurawa mengsah lan Para Kadang Pandhawa.. Ing kalenggan menika parampara Ngastina sami jumurung ing kersa dados sesawat balang lan sesawur, murih jayaning Para Kurawa. Lega rasaning manah Prabu Duryudana salajengipun, dene para paranparaning praja misuda Resi Bisma dados senapati ingkang kapisanan.

Nanging ing mangke Resi Bisma maringi tetenger menawa Perang Baratayuda menika satunggaling papan sauring utang lan potang. Kaping kalihipun Resi Bisma paring katrangan menawi kasagahanipun majeng dados senapati menika namung kinarya pasanggiri. Liripun, lamun piyambakipun ungguling jurit Kurawa bakal mukti. Nanging menawa kasor tebihipun kapupuh ing adilaga, para Kurawa kedah seleh gegaman mungkasi prang lan soroh negari Ngastina lan Negara Amarta sawetahipun.

Kados pundi gancaring lampahan Bisma Gugur, magga panjenengan kersa ngunduh folder Bisma Gugur menika, ingkang kabagi alit nembelas file agengipun watawis 29Mb.

Link unduh: http://www.mediafire.com/?h6cnkhfrl5idm

Kelilaan.

(Magkat maring Purwakerta disit lah, libur kejepit koh . . . )

KAS BIMO BUNGKUS (AUDIO LIVE)


Minta maaf apabila dalam membawakan atau merangkai kata terlalu lugas dan cenderung keras didalam postingan saya semuanya, saya pribadi mohon maaf bila kurang berkenan di hati saudara – saudaraku PPW dimana saja berada,itu semua karena kurang pengalaman saya dan jelas saya sendiri merasa malu karena kalau orang jawa bilang kurang subo sito, kladuk wani kurang kedhuko, kurang sopan santun, nopo maleh kurang toto kromo, yach….begitulah saya ini boleh dibilang pribadi yang keras.

Kali ini akan coba kami sharing hasil convert Audio Lakon Bimo Bungkus oleh dalang KI ANOM SUROTO

Salah satu koleksi RADIO KURNIA FM TRENGGALEK

SELAMAT MENIKMATI AUDIONYA

Re piu (1)


Hari ini saya lihat di dashboard muncul angka 1.105 published post.

Berarti sudah lebih dari seribu postingan yang telah meluncur dari blog ini. Bukan angka yang sedikit dan itu dilakukan satu demi satu. Artinya kalau mau menaikkan counter di atas harus satu persatu posting diunggah. Dan proses pengunggahan sehingga dapat dibaca dan dinikmati oleh pengunjung bukan proses yang cepat dan mudah.

Jari-jari tangan Admin harus menari di atas keyboard menulis konten postingan, mencari gambar yang sesuai agar lebih menarik. Berfikir keras menggali dan menguji daya ingatan. Dan seandainya konten ditambahkan audio maka harus mengunggah dulu file-file audio yang akan disharing ke situs penyimpanan file. Semisal ada 16 file audio berdurasi 8 jam dengan size sekitar 8 x 50 MB, maka silahkan Anda hitung sendiri berapa waktu yang dibutuhkan untuk mengunggah semuanya bila kecepatan akses internet (throughput) 50 KBps.

Belum lagi kalu ingin mengunggah video. Youtube hanya menerima video dengan durasi tidak boleh lebih dari 15 menit maka terpaksa file video dengan durasi satu jam harus di split menjadi maksimal 4 bagian. Dan ingat file-file video size-nya lebih besar dari audio apalagi bila menginginkan kualitas gambar dan audio yang ekselen maka berkorelasi langsung dengan besaran ukuran file.

Blog wayangprabu ini saya mulai tanggal 11 Februari 2008 dengan alamat waktu itu prabuwayang.wordpress.com. Akhir bulan Juli 2008 prabuwayang di “berangus” sama yang empunya wordpress bersama prabu.wordpress.com (bumi prabu blog). Saya sempat “ngambek” nggak mau lagi bikin blog karena penghapusan kedua blog saya waktu itu tidak disertai dengan alasan yang jelas dan konfirmasi apapun.

Beberapa bulan kegiatan ngeblog di wordpress blank, namun saya mencoba mencari dan mencoba jenis lain seperti multiply.com, blog detik, blogspot dan penyedia blog lainnya yang waktu itu ibarat tumbuhnya jamur di musim hujan.

Kebiasaan baik yang yang ternyata sangat berguna pada saat itu adalah BACK UP. Secara rutin dulu (hingga saat ini) saya mem-backup konten blog sehingga akhirnya setelah saya kembali ke wordpress (karena menurut saya ternyata wordpress yang terbaik), maka file back-up prabuwayang dapat dengan mudah saya import ke blog baru dengan nama wayangprabu.wordpress.com di bulan Januari 2009.

Dan akhirnya sudah 2 kali saya membayar untuk memakai domain wayangprabu.com (sewa per tahun).

Dengan lika-liku perjalanan blog wayangprabu ini, setidaknya saya mempunyai cukup banyak pengalaman dan pemahaman terhadap para pengunjung, komen-komen yang masuk serta keinginan serta sifat dan sikap pengunjung yang ditunjukkan melalui komen-komen, antusiasme serta aksi mereka di luar blog (bisa fisik atau aksi di jejaring sosial).

Oleh karenanya, perkenankan saya sedikit menampilkan review singkat atas blog wayangprabu.com yang sudah saya tasbihkan sebagai blog-nya Paguyuban Pecinta Wayang ini. Namun sebelumnya, saya sampaikan terima kasih kepada Pak Edy Listanto, Pak Widjanarko, Mas Imam Basshori, Mas Guntur Jamansemana, Pak Sutamto Totok, Pak Adi Soewirjo dan nama-nama lain yang tidak dapat saya sebutkan semuanya, dimana mereka-mereka lah yang menjadi teman seperjuangan di awal blog wayangprabu mulai melangkah dan berkiprah. Dan setelah itu muncul dua orang admin yang membuat blog semakin berwarna dan mampu menjaga konsistensinya menampilkan konten-konten baru dan update. MasPatikrajaDewaku alias Pak Aris Samudrianto yang begitu piawai dalam merangkai kalimat dan begitu expert dalam olah digital, serta Mas Ali Mustofa yang dengan gaya Jawa Timurannya kadang membuat panas telinga pembacanya untuk terus berpartisipasi dan berkontribusi guna kelangsungan ke-istiqomah-an blog ini.

Mereka-mereka yang saya sebutkan di atas (serta sosok-sosok lain yang tidak dapat saya sebutkan semuanya), adalah orang-orang baik yang mempunyai niat dan semangat kuat dalam nguri-uri budaya. Tentu masing-masing mempunyai style masing-masing dalam melakukan kiprahnya. Namun percayalah, dedikasi mereka tidak perlu diragukan lagi. Saya berdoa moga mereka semua diparingi Gusti ALLAH SWT berkah dan rahmat-NYA sebagai balasan atas ketulusannya selama ini.

Berikut sedikit review yang saya catat sekilas:

(next posting)