Tag Archives: gending petalon

KOMPOSISI GENDING PETALON


oleh Wiyono Undung Wasito, SS.

Ada tiga dharma besar manusia dalam siklus hidup manusia. Orang Jawa mengenalnya dengan konsep tigaan. Purwa – madya – wasana. Purwa artinya awal, madya itu tengah, wasana artinya akhir. Awal kehidupan manusia adalah kelahiran, menapak kehidupan madya adalah semenjak dewasa sampai menjelang masa tua. Sedangkan wasana adalah kala senja seseorang sampai saat ajalnya.

kayon-3-bh

Perjalanan hidup kehidupan manusia Jawa selalu diingatkan di dalam setiap pertunjukan wayang. Komposisi Gending patalon atau gending pembuka sebelum Ki Dalang memainkan wayang, komposisinya digubah sebagai fase-fase kehidupan manusia. Gending petalon biasanya dimainkan untuk memberi suasana awal sebuah pertunjukan wayang. Jika gending itu dibunyikan maka penonton dibawa pada suasana dunia wayang. Dalang lalu bersiap-siap untuk memulai pagelaran.

Komposisi Gending itu diawali dengan gending Cucur Bawuk. Cucur atau kue cucur, bawuk adalah kemaluan anak wanita. Cucur Bawuk artinya kemaluan anak kecil yang polos, bentuknya layaknya kue cucur adalah gambaran kehidupan anak-anak yang polos, orisinal, penuh fantasi, dan indah.
Dilanjutkan gending Pare Anom. Pare Anom ‘buah paria yang masih muda’ buah pare atau paria yang muda itu berwarna hijau muda yang segar, adalah gambaran buah yang berwarna hijau masih remaja. Gambaran masa remaja yang ceria. Dilanjutkan Ladrang Srikaton yang mempunyai irama yang lincah, agung, dinamis. Gambaran puncak kehidupan manusia di dunia, puncak karier dan prestasi seseorang di dalam kehidupannya.

Continue reading