Tag Archives: bagong

GMP#17 : Gongwuk


bagong_wanita_solo
“Oalah …. Bawuk … Bawuuuk … kok tega tenan karo pun Kakang yayi …

Esuk nyuling mbengi nyuling
Sing nyuling saka tangga desa
Esuk eling mbengi tambah eling
Sing dieling-eling malah ora rumangsa

Prawan ayu jarike ijo
Nganggo kembang ning duwur dada
Tiwas larabranta ra dadi bojo
Luwih becik mati ra apa-apa

“Weleh … weleh Gong Gong, lha kok nelangsa tenan kowe

Ning mburi omah ana kali
watune akeh banyune mili
mesakake tenan adiku Bagong iki
putus cinta pengin nglalu bunuh diri

Anak bebek jenenge meri
dolan ning sawah ana sing keri
iki Gong tak wenehi tali
kanggo srana kowe bunuh diri

Pak bejo duwe atusan sapi
riyaya kurban ana sepuluh sing mati
mung welingku Gong adiku sing seksi
wanita kuwi ora mung sawiji

“Ning aku wis kebacut jatuh cinta je Kang Gareng karo Bawuk putrine Lik Parto kae”
Continue reading

GMP#16 : Pengawuran


petruk_kompeni_yogya

“Payah …. payah …. payah !!!”

“Apane sing payah Gong”

“Kuwi lho Kang Petruk, si Paino putrane Lik Ponidi kae, mosok ditakoni jenenge mentri-mentri ra pada weruh. Semono ugo si Painem putrine Lik Paijo kae, ditakoni dasar negara, lambang negara, semboyan negara ra pada ngerti. Malah jawabane mung mbuh … mboten ngertos, mung mesam-mesem, ngguya-mgguyu wae. Wis ra nggenah bocah-bocah saiki !”

“Yo ra salah anake to Gong. Sing jeneng anak ki rak mung nampa apa piwulange guru lan wong tuwane to. Dadi ana sing salah ning pendidikane awake dhewe. Jamane awake dhewe disik, pelajaran cinta bangsa, piwulang bab kenegaraan diajari kanti temenan. Mula nek ditakoni sing kaya mau, sasat murid wis pada ngerti. Jalaran wis diwulang ning kelas lan dibaleni ning omah. Lha … saiki jamane jaman reformasi, ketoke sing mengkono kuwi
ra patiyo digatekake maneh. Dadi wae yo kaya mengkono, dadi kabeh mutlak dudu kesalahane bocah-bocah”

“Lha iyo to … mosok si Paino kae ditakoni Ketua DPR, jawabane Nazaruddin. Ketua MPR jarene Aceng Fikri. Ditakoni apa kuwi KPK, jawabane Komisi Peyebab Kekrisuhan. MK kandane Mahkamah Konspirasi, KY kandane Komisine Yangku. Rak payah kabeh to Kang”

“Iya ya … yo wis kahanane kaya ngono Gong piye Maneh. Ning kowe ki ket mau tokan-takon wae, apa yo ngerti sing mbok takonake karo bocah-bocah kae ?” Continue reading

GMP#15 : Cangkriman (2)


bagong_cirebon

“Cangkriman maneh, Gong”

“Siap Kang Petruk”

“Didemok mlenyek, dituthuk mak ting, apa kuwi”

“Mosok barang sing mlenyek bisa ditutuk muni, Kang”

“Bisa wae, jawabane telek pitik ning cagak listrik”

“Lha kok bisa?”

“Coba yen bok demok, mlenyek kan ! Ning nek mbok tuthuk nganggo palu, swarane pasti beda, trus muni … tiiiing”

“Ooo iya ya. Gantian Kang, yen mangkat kaya nDara Werkudara, yen mulih kaya nDara Janaka, apa Kang”

“Bedhah wana”

“Salah Kang”

“Sowan maratuwa”

“Dudu kang”

“Njur apa Gong” Continue reading

GMP#14 : Cangkriman (1)


BAGONG_JB7

“Gong, cangkriman yuk”

“Oke Kang, ning ojo sing saru saru lho”

“Ora arep saru, mung nyrempet-nyrempet ae. Ning jane masalah saru kuwi tergantung karo sing nangkep lho Gong. Lha nek pikirane wis ngeres, yo apa-apa dibayangke lan diarahke bab persaruan. Sanadyan to ngrembuk masalah sing tabu, ning nek panggonane lan sing padha rembugan kuwi kabeh wis ngerti, yo aman-aman wae to Gong”

“Iyo, mangkane nek omong-omong sing jorok luwih becik cerak peceren wae, yo ra Kang”

“Iya ra ngono, kuwi rak terlalu sarkastis”

“Apa kuwi sarkastis?”

“Terlalu kasar, ngono”

“Lha peceren kan ana sambung rapete karo barang-barang sing jorok to Kang”

“Iya bener, ning mosok ngobrol ning cerak peceren, yo ora wangun to. Lha nek rembugan ki yo cerak septitank wae no, he he he”

“Padha wae kang, lha kuwi rak malah luwih mambu to. Ayo Kang, apa cangkrimanmu?”

“Oke Gong, aku tak nembang pangkur yo

Badhénên cangkriman ingwang
tulung-tulung ana gêdhang awoh gori
ana pitik ndhasé têlu
gandhènana êndhasnya
kyai dhalang yèn mati sapa sing mikul
ana buta nunggang grobag
sêlawé sunguting gangsir

Apa kuwi Gong?” Continue reading

Wawancara eksklusif bersama Arjuna (33)


BASUDEWA RAJA solo A 01

“nDara, bagaimana ceritanya tentang istri tercinta nDara Sumbadra ?”

“Wah … panjang Gong jalan ceritanya. Penuh lika likunya. Kamu tahu siapa Sumbadra itu ?”

“Lha inggih pasti tahu ta. Ndara Sumbadra itu putra putrinya Prabu Basudewa raja negri Mandura. Tapi yang saya heran, mengapa waktu kecil dulu sering disebut Rara Ireng ya, ndara ?”

“Aku sendiri dulu nggak lihat Gong, cuman katanya memang dulu tuh waktu kecilnya Sumbadra sering dipanggil Rara Ireng lantaran, katanya lho Gong, katanya dulu wis ireng … elek … bau lagi. Katanya lagi, setelah menjelang dewasa kok berangsur-angsur berubah menjadi jelita, kulitnya jadi kuning langsat, wajahnya ayu bersinar, membuat hati ini jadi terpana”

“Kalau menurut garis keturunan, nDara sebenarnya lebih muda dari nDara Sumbadra kan ?”

“Benar Gong. Ibu Kunti adalah adik dari Prabu Basudewa. Kamu tahu Gong, siapa saja putra dari pakde Basudewa ?”

“Kalau nggak salah, dengan Dewi Mahindra lahir Kakrasana, dari Dewi Badraini mempunyai anak nDara Narayana dan nDara Sumbadra, serta satu lagi Udawa. nDara Udawa itu dari siapa nggih ndara ?”

“Ini sebenarnya rahasia Gong, tapi sudah menjadi pengetahuan umum … he he he … Media gosip juga nggak berani memberitakan ini. Udawa itu, ibunya adalah Nyai Sagopi”

“Lha kok bisa begitu ndara ?”

“Nyai Sagopi itu sebenarnya cuma wiraswara kraton Mandura saja. Tapi menjadi favorit keluarga kerajaan karena suaranya sangat merdu dan menyentuh kalbu dan tariannya juga sungguh sangat indah dan menyenangkan hati bagi sesiapa yang mendengar atau melihatnya. Pun wajahnya dikaruniai keindahan ala rakyat kebanyakan. Hanya dengan busana sekedarnya saja, kecantikannya tidak terbantahkan. Hal-hal inilah yang menyebabkan Pakde terpesona dan kemudian dinikahi secara siri. He he he … tapi dasar Pakde, masih ingat juga bahwa dia juga mempunyai tiga istri yang sah, maka sewaktu sudah hamil, maka direkayasalah untuk diserahkan kepada demang Antagopa di Widarakandang.”

“Oh gitu ya nDara, terus siapa lagi istri yang satu lagi dari nDara Basudewa, kok ndak berputra?”

“Bude Maerah Gong. Sebenarnya Bude mempunyai seorang anak yang bernama Kangsa. Namun kenyataannya, Kangsa itu adalah anak dari Prabu Gorawangsa, seorang raja raksasa dari Guwabarong. Kalau dirunut jalan ceritanya, Bude Maerah nggak salah-salah amat karena diapun diperdaya oleh si Gorawangsa yang menyaru sebagai Prabu Basudewa saat sang prabu sedang berburu di hutan.”

“Terus gimana nDara ?”

“Si Gorawangsa akhirnya ketahuan juga, tapi sudah terlambat, ternyata Bude Maerah hamil. Terus dibuang ke tengah hutan dan ditolong oleh Resi Anggawangsa hingga melahirkan seorang bayi yang berwujud raksasa, yaitu Kangsa tadi”

“Ooo .. begitu ya ndara. Tentunya bakal ramai setelah itu.” Continue reading

Meneladani Jiwa Pengabdian Panakawan [2]


Punakawan1

Oleh : Dr. Purwadi, M.Hum

Terjemahan:

Para raksasa itu tercipta dari hawa nafsu Begawan Kunta Wibisana, yang sangat ingin paduka sempurnakan kembali menjadi ke asal-usulnya (Probo Harjono, 1993: 101).

Membentuk Kesadaran

Dalam mistik Jawa pada tokoh Semar dapat kita temukan adanya kesadaran orang Jawa, bahwa mereka mempunyai ketergantungan pada yang memberi pengayoman. Semar adalah penjamin adanya keselarasan harmonis alam semesta. Laku tapa dan semadi bilamana dikaitkan dengan
Semar akan terjadi suatu pengurangan tekanan, demikian pula kekuatan-kekuatan gaib yang bagaimana pun hebatnya.

Dengan demikian dalam dunia mistik Jawa kita menemukan dua jalan untuk melindungi diri dari ancaman kekuatan-kekuatan magis dan adikodrati. Pertama adalah pencarian yang dilakukan sendiri untuk mendapatkan kesaktian, sedang yang kedua adalah di bawah pengayoman Sang Panakawan Agung Kyai Semar.

Berbuat Bijaksana

Tokoh Panakawan diciptakan oleh para pujangga Jawa sebagai sarana untuk menyampaikan kebijaksanaan hidup. Pertunjukan bayang-bayang di Jawa yang kemudian disebut wayang adalah ciptaan asli orang Indonesia di Jawa. Demikian pula dengan tokoh Semar bukan merupakan imitasi dari India, adalah berdasarkan kata-kata yang terdapat pada prasasti-prasasti ataupun karya-karya sastra kuna seperti: abanyol, haringgit, hanabanwal atau pukana ringgit. Juga dalam kitab Pararaton (± 1222 zaman Kediri-Singasari) terdapat kalimat … lamun hawayang banyol sira gasak ketawang. Jadi nyata bahwa kata-kata wayang dan banyol sudah ada sebelum zaman Majapahit.

Para tokoh panakawan tersebut sangat kuna dan tak dapat diterangkan artinya, bahkan penggambaran boneka-boneka wayangnya pun mempunyai tipe yang sangat berlainan dengan penggambaran di India. Semar beserta anak-anaknya selain sebagai pamong juga sebagai penasehat dan pelindung bagi keturunan satria Pandawa, bahkan sanggup terbang ke kahyangan tempat para dewa bertahta. Sarjana-sarjana Barat antara lain: Van Stein Callenfels, W.H. Rassers, Pigeaud dan Kats bersepakat serta sependapat bahwa Semar benar-benar ciptaan asli orang Indonesia (Jawa) dan bukan berasal atau imitasi dari India, meskipun kemudian timbul polemik dan pendapat-pendapat yang berlainan atau simpang siur, bahkan membingungkan, namun akhirnya menjadi suatu tokoh kesayangan mitologis religius Nusantara dan merupakan suatu konsepsi yang mempunyai nilai filsafat keagamaan cukup menarik untuk diperhatikan dan dipelajari secara seksama.

Kata berjenjang yang menunjukkan adanya sebuah harapan sering digunakan dalam kalimat puja puji berikut: sedaya kawibawan, kamulyan, kabagyan lan karaharjan mugi kasarira ing ngarsa panjenengan sami. Dalam Lakon Semar Boyong, terdapat butir-butir kearifan lokal yang diwejangkan oleh Kyai Semar: Continue reading

Meneladani Jiwa Pengabdian Panakawan [1]


punakawan-01

Oleh : Dr. Purwadi, M.Hum

~ BAB I ~
Sikap Rendah Hati

Wejangan Luhur
Semar iku pamonge satria agung
Trahing witaradya
Tut wuri pan handayani
Panakawan kang turun saking kahyangan

Terjemahan:

Semar itu pamomong satria agung
Keturunan para bangsawan
Selalu tut wuri handayani
Panakawan yang turun dari kahyangan

Semar adalah penjelmaan Bathara Ismaya yang turun ke madyapada untuk menjadi pamong satria agung. Para satria yang berbudi luhur tentu akan mendapat bimbingan langsung dari Kyai Semar, yang sudah tidak samar terhadap segala mobah mosiking jagad raya. Begitu populernya tokoh Semar dalam pewayangan, banyak tokoh pemuka negeri ini yang mengidentifikasikan dirinya sebagai Semar yang dianggap mempunyai kebijakan dan kebajikan.

Betapa pun hebatnya sang satria utama, wejangan dari Kyai Semar tetap diharap. Bagi para satria, Semar adalah figur yang waskitha ngerti sadurunge winarah. Kyai Semar tahu betul peta sosio kultural di Triloka atau tiga dunia yaitu dewata, raksasa dan manusia. Di benak para satria utama itu, kehadiran Semar diyakini akan mendatangkan kebenaran dan keberuntungan.

Jagad gumelar (makrokosmos) dan jagad gumulung (mikrokosmos), keduanya mendapat pengawalan dari Kyai Semar, sang panakawan minulya. Para dewa di Kahyangan takluk total kepada pribadi agung Semar. Bathara Kala beserta bala tentara jin pun terlalu kecil keperkasaannya bila berhadapan dengan Sang Pamomong Agung, Kyai Semar.

Dalam buku pakem pewayangan yang ditulis oleh Sumosaputra (1953: 34-38) dijelaskan mengenai ajaran Pancawisaya yang berisi tentang refleksi kebijaksanaan hidup. Ketika Arjuna sedang melakukan pengembaraan, dia banyak mengalami kesedihan. Sepeninggal ayahnya almarhum Prabu Pandhu Dewanata, para Pandawa senantiasa mendapat cobaan hidup. Pengembaraan yang dilakukan saudara-saudaranya mendapat anugerah dari dewata. Continue reading

GMP#10 : Darane Bagong


Lingsir wengi
Sepi durung bisa nendra
Kagodha mring wewayang
Kang ngreridhu ati

Kawitane
Mung sembrono njur kulina
Ra ngira yen bakal nuwuhke tresna

Nanging duh tibane aku dewe kang nemahi
Nandang branta
Kadung lara
Sambat-sambat sapa

Rino wengi
Sing tak puji aja lali
Janjine muga bisa tak ugemi

“Mbengi-mbengi kok nembang sing kaya ngono to Gong. Sapa sing mbok anti-anti kuwi Gong. Lha kok mesakake tenan adiku cah bagus iki, lagi rindu dendam tak terlampiaskan”
“Aja ngenyek to Kang”
“Ya ra ngenyek to Gong. Lha sapa to sing janji-janji kuwi, Bagnawati apa Dian Sastro?”
“Sapa maneh kuwi Kang”
“Lha kowe rak terkenal dadi playboy to Gong, lelananging jagat”
“Kuwi ngomong apa ngenyek kang, dedeg piadeg kaya karung goni isi telo lan rai rusak kaya ngene kok dadi playboy. Apa wis wolak waliking jaman ta”
“Lho … jaman saiki ki, sing penting dudu dedeg piadeg to Gong, apa maneh ndelok rupa sing disandang. Sing penting sugih raja brana, duwe kekuasaan lan pergaulane luas, pastine sing mbok sir padha ngintil”
“Yo ra kabeh ngono kang. Apa kabeh sing dikarepakake kuwi bisa dituku sarana duwit?”
“Lha nyatane rak akeh ta Gong sing uwis kadaden. Buktine wakmu Togog kae, bisa oleh prawan ting-ting sing uayuuune uleng ulengan. Lha kowe piye Gong”
“Ya .. aku mung apa anane wae Kang. Jane Dian Sastro kae ya he eh karo aku, ning aku ora nglanggati”
“Walah guayamu Gong. Lha kok kegeden rumongso kowe. Mosok wong ayune kaya ngono kok gelem karo kowe. Lha modalmu kuwi apa, duwit ora gablek, jabatan mung dadi panakawan, trus apa tumon si Dian kae terpesona marang awakmu”
“Lho … kuwi fakta lho Kang. Terbukti secara empiris dan higienis”
“Halaah … apa maneh kuwi. Sak ngertiku kowe yo mung paitan nekat wae. Lha nek Bagnawati piye?”
“Lha nek kuwi aku serius Kang. Kuwi masa depanku. Ketoke Rama Semar ya cocok kok. Ning yo kuwi, lha kok malah wonge ki jinak-jinak merpati”
“Apa maksude kuwi?”
“Aku nyerak deweke ngadoh. Aku adoh deweke nyerak. Lha rak malah dadi nganyelake to Kang”
“Yo gampang to. Siapno beras karo sarung”
“Dinggo apa Kang”
“Yo dinggo nyekel doro mau to”
“Mosok Bagnawati mbok padakake karo manuk ta Kang”

“Lha apa kowe ra seneng manuk ta Gong ?”

“Rak wis duwe ta Kang”

Wawancara eksklusif bersama Arjuna (3)


“Lha nek karo Srikandi iki ceritane rada romantis Gong”

“Pripun niku nDrara critane?”

“Kowe ngerti ora Srikandi kuwi sapa?”

“nDara Srikandi niku putranipun Prabu Drupada ing Pancala. Adinipun nDara Drupadi lan kakangipun nDara Drestajumna. Rak inggih ta?”

“Bener Gong. Awal-awale aku tresna marang Srikandi kuwi nalika dheweke njalauk ajar manah karo aku”

Kemudian Arjuna bercerita tentang asmara dan perkawinannya dengan Srikandi

<<< ooo …

” SRIKANDI AJAR MANAH “
oleh Unit Aktivitas Karawitan dan Tari Unibraw.

Introduksi
(WAYANG KULIT)

Dimulai dengan bedhol kayon kemudian dilanjutkan dengan adegan flashback dari tokoh-tokoh cerita yaitu: Raden Arjuna, Dewi Woro Srikandi dan Raja Sabrang Jungkung Mardiyo, kemudian dalang mulai pocapan:

“Anenggih ingkang cinarita duking nguni ing Nagari Pancoloradyo yo Cempolorejo Sang Prabu Drupada mrihatosaken ingkang putra mijil putri Dewi Roro Srikandi supados antuk jatu kromo satriyo panungguling jagad lajering bawana mustikane priyo ingkang sejati. Tanggaping cipta lan sasmita pakartine ingkang rama Prabu Drupada, Dewi Srikandi ambudidaya meguru olah kridaning warastra pangembating gendewa. Yo ing ngriku Sang Woro Srikandi meguru manah. Kinarya dados sarana batalipun daup kalihan Sang Prabu Jungkung Mardiyo. Satemah panggrahitanipun Sang Prabu Drupada dalah para sentanane negari, tinarka bilih Dewi Woro Srikandi uncat saking negeri Pancala.”

Kemudian karawitan pindah ke Srepeg Mataraman.

ADEGAN II : Negari Pancoloradyo
( KETHOPRAK )

Di dalam Istana Prabu Drupada bersama Prameswari Gandawati dan Patih Condrokestu membicarakan keadaan negara Pancola dan berita hilangnya Putri Dewi Woro Srikandi.

Prabu Drupada : “ Paman Patih, padha kanthi karaharjan anggonmu ngadep ana ngarsa dalem.”
Patih Condrokestu : “Sowan ngarso dalem sinuwun, winantu karaharjan , sembah sungkem kunjuk ngarsa dalem.” Continue reading

Wawancara eksklusif bersama Arjuna (2)


Kemudian Arjuna bercerita panjang tentang cinta dan perkawinannya dengan wara Sumbadra. Begini cerita singkatnya :

Wara Sumbadra adalah putri dari Prabu Basudewa, raja kerajaan Mandura. Dia adalah adik dari dua satria besar yaitu Prabu Baladewa dan Prabu Kresna. Baladewa yang semasa mudanya bernama Kakrasana, sebagai putra tertua, akhirnya kemudian mewarisi negara Mandura setelah ayahandanya mengundurkan diri dari tahta kerajaan. Sementara Kresna, yang bernama Narayana dimasa mudanya, diangkat menjadi raja di negri Dwarawati.

Hingga suatu saat melihat Wara Sumbadra yang masih sendiri dan sudah waktunya menikah maka Baladewa menemui Kresna di Kerajaan Dwarawati. Mereka kemudian berunding tentang rencana perkawinan Sumbadra. Terjadi pertentangan pendapat antara keduanya. Prabu Kresna ingin mengawinkan Sumbadra dengan Arjuna, sementara Prabu Baladewa tidak menyetujui dan ingin mengawinkan Sumbadra dengan Burisrawa. Dengan bijak kemudian Prabu Kresna mengingatkan pesan Prabu Basudewa, bahwa bila Sumbadra kawin agar dinaikkan kereta emas, disertai kembang mayang kayu Dewanaru dari Suralaya, dengan diiringi gamelan Lokananta, berpengiring Bidadari. Mempelai laki-laki menyerahkan harta kawin berupa kerbau danu.

Agar adil maka kemudian disepakati agar siapapun yang dapat memenuhi persyaratan tersebut maka dialah yang berhak memboyong Sumbadra. Prabu Baladewa akan mengajukan persyaratan itu kepada raja Duryudana dan kemudian Prabu Kresna menyuruh Samba dan Setyaki ke Ngamarta untuk menyampaikan persyaratan itu juga.

Disisi lain Prabu Kalapardha raja negara Jajarsewu juga jatuh cinta kepada Sumbadara. Untuk itu Prabu Kalapardha kemudian menyuruh Kala Klabangcuring supaya menyampaikan surat lamaran ke Dwarawati. Kala Klabangcuring berangkat, ditemani Kala Kurandha dan Kala Kulbandha dengan diiringi oleh Kyai Togog Wijamantri menjadi penunjuk jalan.

Sementara itu di negri Ngamarta, Prabu Puntadewa tengah duduk dihadapan saudara-saudaranya yaitu Werkudara, Arjuna, Nakula dan Sadewa yang tengah menyambut kedatangan Bagawan Abyasa. Di saat itu Samba dan Setyaki datang menyampaikan berita tentang syarat perkawinan kepada Prabu Puntadewa. Bagawan Abyasa mendengarkan dengan seksama dan dengan penuh kewaskitaan menyanggupi untuk memenuhinya guna keberhasilan cucunya tercinta.

Bagawan Abyasa kemudian mengatur strategi dan membagi tugas. Werkudara disuruh mencari kerbau danu, Arjuna disuruh ke Kahyangan Cakrakembang minta pohon Dewandaru, gamelam Lokananta dan Bidadari.

Sesaat kemudian Arjuna berangkat ke Cakrakembang, ditemani para panakawan.

Werkudara yang melaksanakan tugas kemudian masuk ke hutan Setragandamayu. Singkat cerita, ia berhasil memperoleh kerbau danu setelah mengalahkan Dhadhungawuk dan menghadap Sang Hyang Pramuni. Langkah selanjutnya, Werkudara menemui Anoman di Kendalisada, ia meminta petunjuk tentang keberadaan kereta emas dan tiang dhomas. Oleh Anoman, Werkudara diajak ke Singgela menemui Prabu Bisawarna. Setelah beberapa lama terjadi dialog, maka Prabu Bisawarna mengabulkan permintaan Werkudara dan segera Werkudara bersama Anoman kembali ke Ngamarta. Continue reading