Category Archives: Cerita Mahabarata

Cerita wayang yang termasuk dalam kitab Mahabarata

eBook Baratayuda, Perang Menuai Karma


Baratayuda, Perang Menuai KarmaAssalamu’alaikum Wr. Wb.

Mungkin sudah banyak yang menulis buku tentang lakon perang Baratayuda yang sudah melegenda itu. Namun cerita yang dipadukan dengan kisah-kisah perang tersebut dalam Pedalangan dari beberapa dalang terkenal di negri ini, mungkin masih sangat jarang.

Mas Patikrajadewaku adalah salah satu pengasuh dalam blog wayangprabu.com yang pemahaman akan cerita-cerita wayang cukup dalam. Meskipun bukan seorang seniman ataupun penulis, namun dari pengalaman dan pemahaman akan kiprah para dalang senior seperti almarhum Ki Nartosabdho, almarhum Ki Timbul Cermo Manggolo, almarhum Ki Hadi Sugito, almarhum Ki Sugino Siswocarita, Ki Manteb Sudharsono dan dalang-dalang lainnya, beliau dikarunia kelebihan dalam menuangkan cerita wayang seolah kita mendengar alunan suara dari rekaman pagelaran wayang.

Kisah perang Baratayudha dalam buku ini, adalah tulisan Mas Patikrajadewaku yang telah dimuat secara serial di wayangprabu.com mulai 24 Juni 2010.

Kisah yang sangat menarik dan disajikan dengan renyah sehingga dapat membuat kita terbawa seolah berada dalam arena padang Kurusetra.

Melalui beberapa perbaikan penulisan, kami sajikan untuk Anda, khususnya para penggemar wayang dimanapun berada.

Mudah-mudahan hal kecil ini dapat berguna bagi kita semua dan merupakan kontribusi nyata bagi upaya pelestarian dan pengembangan budaya wayang di Indonesia.

Wassalam

Bandung, 28 September 2013

Pranowo Budi Sulistyo

Versi PDF dapat dibaca atau diunduh disini :

https://drive.google.com/file/d/0Bx7iMCYC_IYLNzhGNUxwSFE5cmM/edit?usp=sharing

Bima Bungkus [4]


Guru-Solo-01

Masalah yang tengah di hadapi Sang Pandu, tak luput dari perhatian penghuni kahyangan. Setiap akan atau sedang terjadi suatu peristiwa besar yang akan menimpa dunia maupun tokoh-tokoh para kekasih dewata, niscaya kahyangan bakal memberikan pertanda. Begitupun keluh kesah Sang Pandu dalam samadinya, telah menjadi berita yang menjadi perbincangan antara Bathara Guru dan Batara Narada.

Hingga saat Sang Sri Pandhudewanata datang kemudian bersimpuh di hadapan dewata, maka kelanjutan jalan hidup Sang Pandu bakal dipastikan.

Sang Hyang Guru bersabda :

30. nulya lênggah sor dhêdhampar manik | marikêlu sumungkêm ing kisma | Sang Hyang Guru andikane | kaya Si Byasasunu | prapta marêk ing ngarsa mami | baya ana karsanta | mêminta maringsun | lah ta mara wêdharêna | apa ingkang dadya wigatining kapti | Sri Dewanata nêmbah ||

31. dhuh pukulun Mahadewa Widhi | marma amba sumêngkèng kayangan | tanpa larapan sumiwèng | ngabyantara pukulun | tarlèn ingkang dados wigati | titah paduka tuwan | pun suwami ulun | nini Madrim sru lênggana | anglanggati kadya satataning swami | lumuh murwèng paprêman ||

32. darunanya Hyang Padya Bathari | yakti inggih botên kasamaran | tarlèn kawula samangke | mung minta sih pukulun | kalilana kawula ngampil | pun lêmbu Dini kênya | manawi pukulun | inggih botên amarêngna | ulun datan wangsul mring Ngastina nagri | luhung nèng Suralaya ||

33. linêbêtna nèng jroning Yahmani | tan suminggah mung sumanggèng karsa | kèndêl Sang Pandhu ature | Hyang Guru mèsêm muwus | titah ingsun Sang Byasasiwi | mêngko sira muliha | dèn anti swamimu | dene ta pamintanira | ngampil sapi Andini titihan mami | ingsun wus amarêngna ||

“Kaya Si Byasasunu, prapta marêk ing ngarsa mami, baya ana karsanta mêminta maringsun, lah ta mara wêdharêna apa ingkang dadya wigatining kapti.
Sepertinya yang datang menghadap ini adalah Byasasunu, anak dari Abiyasa. Ada keperluan apakah engkau menghadap, segeralah katakan dengan jelas apa yang menjadi kehendakmu, Pandu”

Sang Pandu menjawab dengan takzim :

“Duh pukulun Mahadewa Widhi, sebelumnya mohon pengampunan atas kedatangan hamba ke kahyangan yang tanpa dipanggil, pukulun. Sungguh, pabila hamba tidak datang kemari, tidak bakal keruwetan yang tengah melanda pikiran hamba akan segera memperoleh jalan terang. Dengan memberanikan diri, hamba menghadap untuk mohon perkenan paduka. Istri hamba, Madrim, mempunyai permintaan kepada hamba selaku suaminya untuk meminjam lembu Andini sebentar saja. Mohon pengampunan, maksud ini semata-mata adalah untuk memenuhi permintaan istri hamba dan sebagai wujud cinta kasih hamba kepadanya. Duh pukulun, belas kasihan paduka hamba pinta. Pabila pukulun tidak memenuhi permintaan hamba, maka hamba akan tetap duduk bersimpuh di hadapan paduka, hamba tidak bakal kembali ke Astina. Hambapun rela untuk dilemparkan ke neraka Yahmani sebagai ganti atas perkenan pukulun meminjamkan Lembu Andini”

Dikarenakan kusut pikiran Sang Narendra, hingga sampai tak sadar bahwa yang menjadi taruhannya adalah neraka Yahmani. Bathara Guru dan Narada pun sampai terdiam sejenak mendengar apa yang di katakan Pandudewanata. Begitu cintanyakah raja Astina itu pada istrinya Madrim sehingga mempertaruhkan permintaan untuk menaiki Lembu Andini dengan derita yang bakal disandang setelahnya di Yahmani ?

Setelah terdiam sejenak, kemudian Bathara Guru bersabda : Continue reading

Bima Bungkus [3]


Guru-Solo-01

17. Dursasana anauri angling | paman arya karsane jêng rama | punika kula tan cècèg | dadak milu angrêmbug | bayi ingkang tan kaprah janmi | tan wontên parlunira | bok gih kajêngipun | pêjah nèng Krêndhawahana | binadhog ing sato wana danawa wil | minôngsa brakasakan ||

18. Arya Suman mèsêm anauri | iya bênêr kaya karêpira | ananging ramanta anggèr | adrêng ing karsanipun | angêngudi gaman kang dadi | sarana karya mêcah | bêbungkusan iku | nora kêna pinopoa | malah kinèn mangkat ing sadina iki | mulane Dursasana ||

19. payo nuli abudhal samangkin | Dursasana sarwi sinasmitan | wus tômpa ing sawadine | sangêt sukaning kalbu | pra Kurawa wus sinung wangsit | kinon nulya pradandan | tan adangu rampung | sigra budhal kêkapalan | sangkêp pêpak saupacaraning jurit | lir arsa magut yuda ||

Mendengar perintah Ramanya melalui pamannya, Dursasana menjawab :

“Man … mengapa nggak dibiarkan saja bayi itu Man. Biar saja dia mampus di alas Krendawahana dimakan binatang buas atau oleh para raksasa-raksasa penghuni di sana. Lagian apa urusan kita, kok malah di suruh membantu segala.”

Arya Suman menjawab :

“Ya itu .. sebenarnya keinginanku seperti yang engkau ucapkan tadi Dur, tapi ini adalah perintah dari Ramamu. Jadi segera engkau bawa adik-adikmu untuk menyiapkan barisan”

Maka berangkatlah para Kurawa diiringi oleh barisan prajurit satu kompi sebagai pendamping, layaknya menghadapi peperangan saja.

20. nêngna ingkang maring Gôndamayi | Sri Narendra Pandhudewanata | asangêt nandhang wirage | wit saking wangkotipun | ingkang garwa Dyah Dèwi Madrim | tan arsa cinarêman | yèn pamintanipun | nitih lêmbu Dini kênya | tan katêkan suka kongsi praptèng pati | tan arsa pinarpêkan ||

21. sri pamasa susah masmu isin | sakalarsa sumêngkèng kayangan | sowan Hyang Guru sêdyane | ngampil Andini lêmbu | sri narendra sampun ambêsmi | dupa môngka sarana | tan antara dangu | dupa wus dadya pawaka | kantar-kantar kumukus ngayuh wiyati | Sri Pandhudewanata ||

22. dyan sidhakêp umangsah samadi | samantara sarira bathara | wus sirna kamanungsane | muksa apulang kukus | sumêngkèng wyat pangawak angin | samana Suralaya | Hyang Pramèsthi Guru | nuju lênggah lawan garwa | Dèwi Uma lan Sang Hyang Kanekasiwi | Sang Hyang Guru ngandika ||

Sementara itu Sri Narendra Pandhudewanata yang tengah dilanda kekawatiran akan nasib si Bungkus, bertambah judeg, pusing tujuh keliling sebab permintaan istri keduanya, Dewi Madrim. Dewi Madrim belum mau melakukan olah krida suami istri, kecuali bila telah menaiki lembu Andini. Permintaan itu tentu saja sangat membebani pikiran Sang Pandu. Bagaimana tidak ? Lembu Andini adalah kendaraan pribadi Batara Guru.

Sang Pandu tak mampu menolak permintaan itu meskipun sangat berat dan bisa dibilang mustahil untuk dipenuhi. Namun karena kasih sayangnya begitu dalam kepada madunya Dewi Kunti itu, kata-kata sanggup telah dilontarkannya. Sabda panditha ratu, tak hendak Sang Narendra menjilat ludahnya sendiri, tak akan dia mengingkari janji yang tlah terucap. Segala daya tentu akan diupayakan. Continue reading

Bima Bungkus [2]


kurawa-dan-sengkuni-serta-aswatama

Sêrat Pakêm Bima Bungkus
Mawi kasêkarakên
Karanganipun Mas Ngabèi Mangunwijaya ing Wanagiri-Surakarta

9. Dhêstharata mèsêm ngandika ris | sira karo padha katambuhan | ananing lêlakon kiye | kelokane dewa gung | sira padha nora mekani | sanadyan isi jabang | yèn dewa linuhung | anitah dibya wantala | sayêktine ya nora bêbakal kaki |balik padha rasakna ||

10. ing samêngko bayi lagi lair | pan wus nora pasah ing gêgaman | saya besuk diwasane | iku kang ingsun rêmbug | Suyudana lawan Sangkuni | sarêng sami miyarsa | sabda kang kadyèku | karone wus samya nyandhak | karsanira Dhêstharata kang piningit | wusana Arya Suman ||

Mendengar jawaban dari adik ipar dan anaknya itu, tersenyum bijak Sang Dhêstharata. Walaupun matanya tidak dapat melihat bagaimana sikap mereka, namun mata hatinya mampu “melihat” ada kehendak yang tersembunyi. Dengan pelan kemudian Dhêstharata berkata :

“Kalian berdua jangan berpura-pura. Adanya kejadian ini adalah wujud dari kekuasaan Dewata semata. Walaupun secara nalar bayi di dalam bungkus tadi, pastinya membutuhkan makanan untuk bertahan hidup, dan pula seharusnya telah remuk dihujani senjata-senjata pusaka, namun kalau Dewata berkehendak maka bayi tadi bakal tetap hidup dan suatu saat pasti akan terlahir. Masih belum terlahir saja, sudah tidak mempan segala macam senjata, apalagi nanti kalau sudah dewasa. Apakah kalian tidak berfikir sampai kesitu ?”

11. matur nêmbah dhuh kangmas samangkin | kula sampun tampi ingkang dadya | karsa paduka ing mangke | amba cumadhong dhawuh | ingkang badhe ulun lampahi | Dhêstharata ngandika | ing mêngko karsèngsun | sira lan saanakira | pra Kurawa padha lungaa marsudi | gêgaman kang utama ||

12. kang akêna kinarya nglunasi | bayi ingkang maksih bêbungkusan | aywa nganti mindho gawe | lan dèn prayitnèng kewuh | sumêktaa gamaning jurit | nanging dèn bisa sasab | wis mangkata gupuh | Sangkuni matur sandika | gya manêmbah lumèngsèr mêdal ing jawi | Sang Arya Dhêstharata ||

13. lan kang putra Arya Kurupati | sakalihan wus tumamèng pura | Arya Sangkuni duk praptèng | jawi laju dhêdhawuh | anglêmpakkên pra putra sami | kinèn siyagèng yuda | tan antara sampun | ngalêmpak pêpak ing ngarsa | Dursasana kasusu nungsung pawarti | hèh paman Arya Suman ||

“Terima kasih Kangmas atas pencerahannya. Saya telah mengerti apa yang menjadi kehendak Kangmas. Saya mengharap perintah segera”

“Kalau begitu Sengkuni, kamu beserta anak-anakku para Kurawa segeralah mencari senjata yang ampuh untuk membantu menghancurkan bungkus. Bawalah prajurit kalau memang diperlukan.”

Sangkuni berkata siap dan kemudian pertemuan di Gajahoya berakhir dengan sang Arya Dhêstharata serta Arya Kurupati keluar dari pasewakan agung. Continue reading

Bima Bungkus [1]


BIMA kecil
Sêrat Pakêm Bima Bungkus

Mawi kasêkarakên

Karanganipun Mas Ngabèi Mangunwijaya ing Wanagiri-Surakarta

1. Dhandhanggula

1. pindha kang wus punjuling mêmanis | dènnya paksa mangikêt gitaya | tan mèngêt yèn nguni dèrèng | srawungan wiku putus | kang pinudyèng jana pinuji | ngijèni yasa darma | myang rèh susilayu | môngka witing rasa mulya | mrih tumangkar karya arsayèng dumadi | widagdèng tatakrama ||

2. marma tangèh sotaning tyas yêkti | yèn darbea cipta kang mangkana | wit tuna maniskarèng rèh | mila paksa mangapus | murwèng gita kinor kêkawin | lênging nala tan liyan | mung mrih darsanayu | yuwanane nungswa Jawa | kang kajarwa jroning jaman purwa nguni | ing pakêm padhalangan ||

3. mrih dadia kang têpa palupi | anglêluri lêluhur ing kuna | kênia kinarya tondhe | lêlakon duk ing dangu | kang tan yogya myang kang sayogi | dadia sudarsana | laksanèng tumuwuh | kang lulus budi raharja | tinulada sayêkti antuk basuki | kang ala tinêbihna ||

Cerita ini adalah karya leluhur. Diharapkan dapat menjadi piturur luhur. Menghaluskan budi menambah kebijaksanaan. Teladan yang baik jadikan pepadhang, yang tidak baik segera tinggalkan

4. mangkya ingkang pinurwakèng ruwi | môngka jêjêr nagri Gajahoya | Arya Dhêstharata mangke | lênggah siniwèng sunu | Radên Jayapitana tuwin | Wrêsni Sang Arya Suman | mangkana winuwus | Arya Prabu Dhêstharata | tinon kadya dahat angêmu wiyadi | surêm sunaring netya ||

5. samantara angandika ririh | Arya Suman kang pinujwèng sabda | hèh Sangkuni paran mangke | mungguh ing pamikirmu | bab putrane yayi narpati | kang mêtu bêbungkusan | wus antara dangu | sinetrèng Krêndhawahana | paran lamun sira nora padha mikir | wusananing laksana ||

Jejer Gajahoya

Arya Dhêstharata tengah duduk didampingi sang anak sulung, Radên Jayapitana
Dan juga Sang Arya Suman pun menghadap
Suasana duka meliputi Arya Dhêstharata terlihat dari raup wajahnya yang suram
Suasana diam, kemudian dipecahkan oleh ucapan Arya Dhêstharata yang ditujukan kepada adik iparnya :

“He Sangkuni, bagaimana kabar terakhir yang engkau terima tentang anaknya yayi narpati yang terlahir bungkus. Bukankah sudah cukup lama, bungkus ditinggalkan di alas Krêndhawahana. Apakah engkau tidak ikut berfikir untuk membantu men-solusi masalah ini ?” Continue reading

Werkudara (7)


Janaloka
Janaloka : Akhir tragis sebuah penghianatan sumpah

Namun siapa yang mampu menahan gejolak asmara manakala gadis-gadis yang dikaguminya sepanjang hari seiring sejalan bersamanya. Apalagi dasarnya Pergiwa dan Pergiwati adalah gadis-gadis yang masih polos dan lugu serta alam pertapaan nan asri alami membentuknya menjadi pribadi yang ceria dan selalu memandang indah dunia. Apatah lagi, sebagai seorang putra dari Arjuna, lelananging jagad serta beribu manis Manuhara yang rupawan, tentu saja mewarisi kecantikan yang mengagumkan.

Dalam hati Janaloka, tlah lama mengendap kekaguman dan rasa cinta akan nDaranya itu. Sehingga ketika diminta gurunya, Bagawan Sidik Wacana, untuk menjadi pendamping Pergiwa dan Pergiwati dalam perjalanan menemui ayahnya, maka tanpa berfikir panjang kemudian dia menyanggupinya.

Dan …. rasa asmara yang semakin berkobar dari hari ke hari saat mendampingi mereka berdua, setiap saat memandangi wajah-wajah nan rupawan, sepanjang hari mencium aroma sedap dari tubuh perawan-perawan itu, melihat sikap yang menggemaskan, kenes karena kepolosan dari polah tingkah dara dara itu, akhirnya meruntuhkan nalar Janloka. Janji dan tanggung jawab yang sebelumnya slalu diingat dan dipegang erat, lama kelamaan terkikis dan akhirnya dilupakannya. Larangan dan ancaman Bagawan Sidik Wacana pabila dia melanggarnya, seketika diabaikannya.

Sehingga pada suatu kesempatan, disampaikanlah rasa hatinya kepada Pergiwa dan Pergiwati. Tentu saja Pergiwa dan Pergiwati menolak keinginan Janaloka untuk menjadi istri istrinya. Mereka tlah menganggap Janaloka sebagai pamannya sendiri, sebagai orang tua yang mengasuh dan melindunginya. Mendapat penolakan tersebut, Janaloka semakin lupa diri. Hingga kemudian dipaksanya kedua putri tadi untuk meladeni nafsu yang tlah menguasai hati dan pikirannya.

Dan benarlah apa yang disabdakan oleh Bagawan Sidik Wacana. Janaloka yang tlah mengingkari sumpah dan janjinya, akhirnya harus mengalami penderitaan. Tempat berteduh saat hujan dan panas selalu menjadi rusak ketika dia berada dibawahnya. Meskipun dia telah minum banyak air dan juga banyak makan, namun rasa haus dan lapar selalu muncul dan menyiksanya. Rasa menyesali akan kebodohannya seakan tak berguna. Meskipun dia masih bersama dengan Pergiwa Pergiwati, bukan keindahan yang dialaminya, namun penderitaan sepanjang perjalanan buah dari kutukan Bagawan Sidik Wacana.

<<< ooo >>>

Sementara itu, di negri Dwarawati tengah menjadi ajang perjuangan para satria untuk memetik bunga istana yaitu Dewi Siti Sendari. Dan kembali persaingan antara Pandawa dan Kurawa terjadi. Kurawa ingin menjodohkan Siti sendari dengan pangeran pati Lesmana Mandrakumara, putra dari Duryudana dan Banuwati, sementara Pandawa menginginkan Siti Sendari untuk dinikahkan dengan Abimanyu putra Arjuna dari Wara Sumbadra. Namun persyaratan yang diajukan sangat berat, satu diantaranya adalah menyediakan patah kembar nan jelita yang nantinya bakal disandingkan dengan pengantin wanita.

Maka mereka kemudian bergerak mencari persyaratan dimaksud. Kurawa menggelar ratusan prajurit untuk menyisir hutan disepanjang negri hingga ke manca untuk menemukan patah kembar itu. Sementara Abimanyu mencarinya sendiri dengan didampingi dengan kakak sepupunya Gatotkaca.

<<< ooo >>>

Pada suatu hari ratusan Prajurit Kurawa akhirnya menemukan yang dicari. Di tengah hutan di selatan negri Dwarawati, mereka bertemu di jalan dengan Pergiwa dan Pergiwati beserta Janaloka. Meskipun Janaloka tengah menderita menjalani kutukan, namun jiwa pengabdian sebagai cantriknya Bagawan Sidik Wacana, akhirnya membuatnya untuk melindungi kedua cucu gurunya itu. Maka dengan berbekal semangat tersisa, Janaloka meladeni serangan para prajurit Kurawa. Tentu bukan suatu pertempuran yang seimbang. Continue reading

Werkudara (6)


Gatutkaca Yogya 2

Kisah Perjalanan Satria “Otot Kawat Balung Wesi”

Maka setelah menyadari kesalahannya, Narada segera mencari Arjuna yang sebenarnya karena Karna telah tlah pergi entah kemana. (Ya inilah ceritanya … walau secara logis sebenarnya Narada tentu sanggup untuk mengejar Karna dan meminta kembali senjata pusaka yang telah salah diberikannya itu … sementara diterima saja dulu ceritanya he he he)

Dan setelah bertemu dengan Arjuna kemudian diceritakan kejadian sebenarnya, maka segera Arjuna mengejar Karna untuk merebut senjata Konta. Pertarungan pun terjadi. Karena memang hanya sekedar ingin mempertahankan senjata yang telah diperolehnya, maka Karna meloloskan diri dengan membawa senjata Konta, walaupun sarung pembungkus pusaka tersebut telah berhasil direbut Arjuna. Namun hal itu sudah cukup berdasarkan informasi yang diberikan Narada bahwa sarung pusaka Konta tersebut terbuat dari Kayu Mastaba yang ternyata bisa juga dipergunakan untuk memotong tali pusar Tetuka.

Dan keajaibanpun terjadi ! Sarung senjata tadi musnah dan bersatu dalam perut saat digunakan untuk memotong tali pusar Tetuka. Hal tersebut tentu mengundang tanda tanya dan gundah yang hadir disitu. Namun Kresna yang ikut serta menyaksikannya, berpendapat bahwa pengaruh kayu Mastaba adalah positif karena akan menambah kekuatan bayi Tetuka. Tapi kelanjutan ramalannya kemudian membuat yang hadir merasa was was, bahwa kelak Tetuka akan tewas di tangan pemilik senjata Konta saat “senjata bersatu kembali dengan warangkanya”.

Berkisah tentang Gatutkaca adalah menceritakan tentang kepahlawanan seorang satria yang mengabdikan diri untuk kejayaan negaranya yaitu Pringgodani dan Amarta, negri para pamannya. Namun tentu saja tak ada gading yang tak retak, pada kisah “Kalabendana Lena”, Gatutkaca melakukan kesalahan fatal saat membunuh pamannya sendiri yang sangat mencintai dan dicintainya hanya karena salah paham dan kejujuran Kalabendana di satu sisi dan rasa cintanya kepada adik sepupunya Abimanyu di sisi lain. Continue reading

Werkudara (5)


antasena_solo

Antasena tawur kemenangan Pandawa

Anak ketiga dari Werkudara adalah Raden Antasena. Begitupun dengan Antareja, Antasena adalah kreasi pedalangan Jawa yang tidak ditemukan di kisah Mahabarata di India.

Sosok Antasena ini digambarkan sebagai seorang yang memiliki kesaktian luar biasa. Dibanding dengan kakak-kakaknya yaitu Antareja dan Gatotkaca, Antasena lebih unggul kedigdayaannya. Dia bisa terbang seperti halnya Gatotkaca, mampu ambles ke bumi seperti Antareja dan juga dapat hidup di kedalaman air.

Ibu Antasena adalah Dewi Urangayu, putri Resi Mintuna, dewa ikan yang berkedudukan di Kisiknarmada. Pertemuan Werkudara dengan Dewi Urangayu terjadi ketika Resi Druna menguji siswa-siswanya yaitu para Pandawa dan Kurawa di perguruan Sokalima. Pada saat itu Werkudara diadu melawan Duryudana dengan menggunakan gada dengan pemenangnya adalah Werkudara. Duryudana sakit hati dan kemudian menyuruh Dursasana untuk melenyapkan Werkudara.

Seperti biasa akal licik dan jebakan selalu digunakan dalam usaha mengenyahkan Pandawa. Dursasana kemudian mengadakan pesta dalam rangka memeriahkan pendadaran siswa Sokalima tadi. Dalam pesta itu Werkudara dibujuk untuk minum tuak yang sangat keras. Dengan bujukan bujukan manis tanda persahabatan dan persaudaraan, Werkudara akhirnya minum terlalu banyak sehingga menjadi mabuk dan jatuh pingsan. Dalam keadaan pingsan itulah tubuh Bima diikat dengan kuat kemudian diceburkan ke dalam sungai Jamuna.

Memang Bima belum ditakdirkan untuk mati, tubuh Bima hanyut hingga ke Kisiknarmada, pertemuan sungai Jamuna dan sungai Gangga. Dia kemudian ditolong oleh Resi Mintuna dan disembuhkan dengan air Rasakunda. Ternyata justru Werkudara menemukan keberuntungan, dia dijodohkan dengan putrinya Mintuna yaitu Dewi Urangayu.

Dewi Urangayu masih tinggal di Kisik Narmada bersama ayahnya setelah Werkudara pergi untuk menemui saudara saudaranya kembali. Saat Antasena lahir tetap tinggal bersama ibu dan kakeknya. Continue reading

Lakon wayang kulit purwa lakon ’Parta Krama’ [4]


Cangik - Limbuk
Dalang Ki Timbul Hadiprayitna KMT Cermo Manggala

Baladewa :-“ Mahar yang aku sampaikan kepada Gathutkaca tadi, aku berani pastikan kalau pandhawa tidak bisa memenuhinya. Mana ada tontonan swargaloka dibawa ke bumi, mana ada kereta jatisura kuda sifat raksasa dengan kusir dewa tampan, dewa mana yang mau jadi kusir. Nah, setelah itu maka engkau bisa menerima lamaranku. Bratajaya akan aku nikahkan dengan Burisrawa, engkau hendak minta mahar apa pasti akan aku laksanakan.”

Kresna :-“ Perkenankanlah saya katakan kepada kanda. Sekarang kedudukan kanda sebagai pelamar, tetap kekuasaan Sembadra ada ditangan saya. Kanda mau melamar Sembadra silahkan, namun saya juga punya permintaan.”

Baladewa : -“ Apa permintaanmu”

Kresna :-“ Pertama akad nikah harus dilaksanakan didalam saka dhomas balekencana, iring-iringan pengantin dari Ngastina sampai ke Dwarawati harus memakai kereta jatisura jaran sifat raksasa dengan kusir dewa tampan diiringi dewa tiga puluh berwatak sembilan, diiringi bidadari, dan tontonan swargaloka kayu klepu dewandaru parijatha kencana laring manyura mungwing kanan miwah kering. Kemudian tontonan raksasa putih dengan lidah tumbuh jamur grigih dengan bersama kera putih yang bisa berbicara dan juga dapat menari dipuncak pecut penjalin tingal. Srah-srahan hewan hutan mulai dari gajah singa, harimau sampai kutu walang antaga semua dapat berbicara sepadan dengan manusia, dan waktunya tujuh hari. Kurang dari tujuh hari tidak saya terima dan lebih dari tujuh hari juga tidak sata terima. Cukup sekian kanda permintaan saya.”  Continue reading

Lakon wayang kulit purwa lakon ’Parta Krama’ [3]


baladewa

Dalang Ki Timbul Hadiprayitna KMT Cermo Manggala

Kresna :-“Menurut saya begini kanda, pernikahan itu dianggap mudah bisa, dianggap sulit juga iya. Semua manusia di dunia ini sebenarnya cuma sekedar menjalankan apa yang sudah menjadi kehendak Tuhan, maka yang terbaik kita lakukan adalah memohon petunjukNya.”

(Suluk ada-ada pathet nem wetah)

Baladewa sru deduka, dupi mulat kang samya andon jurit, gya menyat denya sru muwus, sugal pangandikanira, ngasta trigora maha sekti, yen kadulu yayah singa anubruka.

Kandha.

Disaat mereka tengah bermusyawarah, raja Dwarawati beserta raja Mandura yang diikuti oleh segenap punggawa kerajaan Dwarawati, pembicaraan mereka terhenti sejenak disaat tiba tiba terdengar suara ramai di alun alun. Ternyata yang membuat ramai adalah datangnya satria Pringgandani Raden Gathutkaca, sebentar kemudian naik sitinggil sehingga menjadikan kaget semua yang hadir disitu. Para prajurit pun berkata, teman ada tamu .. ada tamu … tamu … tamu, beri jalan.

(Iringan playon slendro pathet nem, suwuk, dilanjutkan suluk lagon plencung jugag, slendro pathet nem, dilanjutkan dialog ).

(Suluk plencung jugag slendro pathet nem).

Gya lumarap, caraka kang nembe prapta, ong, ong, tinata trapsilanira, mungwing ngarsa srinarendra, tumanduk sangyun mangarsa, ong, tan ana kuciwa raras, hong.

Dialog.

Kresna :-“Iwang suksma ana samitaningsun hong buwana langgeng, kalau tidak salah yang baru datang ini keponakanku Rimbiatmaja.”

Gathutkaca :-“ Benar gusti.”

Kresna :-“ Belum lama engkau datang, semua dalam keadaan baik bukan.” Continue reading