Wayang Sasak, Pengembaraan dari Timur Tengah hingga Lahat


Debur ombak memecah di pantai. Bintang-bintang yang bertaburan kian memperjelas, inilah musim yang baik untuk menyelenggarakan hajatan. Tak ada mendung, apalagi  hujan. Seperti pada Minggu malam (15/7) lalu, dalam rangkaian Festival Tradisi Bahari yang berlangsung di Labuhan Haji, LOmbok Timur (17-19 Juli 2007).

Setelah sesorean menghabiskan waktu di Tanjung Luar untuk mengikuti upacara nyalamak di laut, malam ini saya berniat menonton pergelaran wayang sasak di sebuah jalan dekat pantai yang ditutup sementara untuk umum selama hajatan festival ini.

Di jalan dekat pantai itu telah didirikan sebuah panggung dengan perangkat sound system yang besar-besar di kanan kiri bibir panggung. Namun tak seperti galibnya panggung pertunjukan, pada Senin malam (16/7) itu bagian depan panggung diberi layar untuk pertunjukan wayang sasak.

Di balik layar, adalah ruangan persegi empat yang dibatasi dengan pagar bambu, tempat dalang bekerja bersama penabuh gamelan yang terdiri dari  pemain gong, kendang, kajar, kenat, suling, dan 2 (dua) penggancang (pembantu dalang di kiri-kanan).

Waktu telah menunjuk pukul sepuluh pada Minggu malam itu. Setelah musik pembuka yang iramanya riang terdengar, muncullah para sosok punakawan yang terdiri dari tokoh Amaq Baok, Amaq Locong, Amaq Amet, Amaq Kesek (Di Jawa ada Semar, Gareng, Petruk, Baging). Mereka inilah para pengabdi raja-raja bijak. Sedang punakawan pengabdi raja-raja kiri disebut Lurah dan Kembung. (Di Jawa disebut Bilung dan Togog).

Para punakawan itu membicarakan berbagai hal yang sedang aktual di masyarakat. Misalnya, tentang Pilkada, pembangunan, yang dikemas dengan humor-humor segar yang memancing tawa penonton.

Sejarah wayang sasak

Dibawa dari Jawa oleh Raden Sangupati yang datang ke Lombok pada abad XVI sebagai bagian dari syiar Islam akala itu.

Dulu di Lombok terjadi kemarau 7 tahun. Maka diutuslah seorang punggawa kerajaan Pejanggi ke Gunung Rinjani untuk meminta hujan. Ternyata di gunung itu sang punggawa bertemu dengan R. Sangupati.

Usai pertemuan tersebut, sang punggawa disuruh mengadakan pertunjukan wayang di daerah Rambang, Selong. Tiket untuk menonton adalah membaca dua kalimah syahadat dan wudlu.

Lakon dalam pertunjukan wayang sasak diambil dari Serat Menak yang dikarang oleh Yagadipura. Berkisah tentang pengembaraan Wong Agung Jayengrono (Amir Hamzah) dalam menyebarkan agama Islam di wilayah Timur Tengah, sebagian daratan Eropa, Asia, hingga Lahat di Sumatera Utara.

Jayengrana sendiri berasal dari kerajaan Medayin yang dipimpin oleh sang raja bernama Prabu Nusirwan. Kerajaan ini memiliki dua patih bernama Betaljemur yang berwatak baik dan Patih Bestak yang berperangai jahat. Celakanya, Nusirwan justru selalu mengikuti nasihat dari patih Bestak.

Namun berkat kecerdasan dan keberanian Jayengrono, semua jebakan yang dipasang oleh Patih Bestak agar panglima itu mati di medan perang justru berbuah kemenangan. Setelah Jayengrono menaklukan  44 negara, Prabu Nusirwan pun mengambil Jayengrana sebagai menantunya.

Dalam pergelaran di tepi pantai Labuhan Haji itu, Ki Dalang Lalu Usman Jayadi menggelar lakon yang berkisah tentang seorang raja muda kafir yang belum menikah bernama Prabu Jabal Topa. Sang raja memilik dua patih jahat bernama Jabal Suarga dan Jabal Neraka.

Suatu hari Raja Topa melamar seorang putri Raja Pandita Bawaji di negara Medangkukus. Namun oleh sang pandita, lamaran tersebut ditolak karena tak seagama. Usai penolakan, Bawaji justru dimarahi oleh patihnya sendiri karena telah menolak seorang raja yang kaya raya dan sakti mandraguna.

Apa boleh buat, perang pun terjadi dengan sengitnya. Namun, sebelum ada yang kalah dan menang, hari telah keburu malam. Perang pun berhenti sementara. Waktu jeda perang itu dimanfaatkan oleh Bawaji untuk membawa putrinya melarikan diri ke negeri Arab untuk menemui Sang Jayengrana yang dipandangnya sebagai ksatria yang berahlak mulia.

Dikisahkan, putri Bawaji akhirnya menikah dengan Jayengrana. Nah, usai pernikahan tersebut, Jayengrana pun menumpas kebatilan Raja Topa beserta punggawanya.

Adegan

Pergelaran wayang sasak dibagi menjadi beberapa adegan. Adegan I disebut Pengaksama (pembuka), isinya permintaan maaf kepada penonton apabila dalam mendalang sang dalang beserta pengiringnya memjbuat kesalahan.

Adegan II disebut Kabar. Pada adegan ini, sang dalang menceritakan kisah sebelun ada alam raya dan hanya ada Sang Pencipta.

Adegan III, Ucapan. Sang dalang memaparkan tentang lakon yang akan dibawakan.

Adegan IV disebut Lelampan (jalan cerita).

Adegan V, Bejanggeran (penutup dan kesimpulan).


Wartawan: JY

Sumber : http://64.203.71.11/ver1/hiburan/0708/14/013817.htm

About these ads

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s